Sahabat Tanpa Suara

MENCARI RAKAN BLOGLIST...

Saturday, January 31, 2015

Assalamualaikum...

Ini merupakan Sticky Post... Sila scroll ke bawah untuk entry terkini... Terima Kasih...


Ye, saya sekarang sedang mencari rakan-rakan blogger yang sudi untuk bertukar bloglist dengan saya... Untuk makluman rakan-rakan, memang sebelum ini terdapat senarai bloglist disini tetapi atas beberapa isu teknikal semua senarai tersebut telah 'MIA'... Huhuhu sadisnya...

So kepada sesiapa yang sudi bolehlah tinggalkan link anda di ruangan komen nanti... Saya akan membuka ruangan ini sehinggan akhir Januari 2015... Jika selepas dari itu masih ada lagi permintaan, dun wori, boleh ajer... Ngeee...

Seperti yang saya nyatakan di atas, tiada terma mahupun syarat dikenakan... Hanya keikhlasan yang saya pinta dan dengan keikhlasan jugalah saya akan membalasnya nanti...

Terima kasih sekali lagi saya ucapkan kepada semua rakan-rakan blogger yang sudi bertukar-tukar link bloglist dengan saya disini... Salam...

Read more...

Sakit Itu Anugerah...

Friday, January 30, 2015

Assalamualaikum...

Allah memberi kita sakit, sesuai dengan daya tahan hambaNya, dan banyak hikmahnya, bukti:

1) Sakit itu Zikrullah. Bukti: Mereka yang diuji dengan sakit, lebih sering menyebut nama Allah berbanding di waktu sihatnya.

2) Sakit itu Istighfar. Bukti: Kita akan mudah teringat akan dosa ketika sakit sehingga lisan mudah untuk memohon ampun.

3) Sakit itu juga Muhasabah. Orang yang sakit akan lebih banyak waktu merenung diri dalam sepi, menghitung-hitung bekal untuk kembali.

4) Sakit itu Jihad. Orang yang sakit tidak boleh menyerah kalah, diwajibkan untuk berikhtiar demi kesembuhan.

5) Sakit itu Ilmu. Sakit akan membuat kita memeriksa dan mencari ilmu untuk tidak mudah sakit.

6) Sakit itu juga Nasihat. Yang sakit selalu suka menasihati yang sihat agar jaga diri. Yang sihat menasihati yang sakit agar bersabar.

7) Sakit itu Silaturrahim. Keluarga yang jarang datang jengok akan datang menziarahi, penuh senyum dan rindu mesra dan dapat buah tangan lagi.


8) Sakit itu gugur dosa. Anggota badan yg sakit akan mendapat penyucian.

9) Sakit itu Mustajab Doa. Imam As-Suyuthi keliling kota mencari orang yang sakit agar mendoakannya dan kita juga selalu begitu.

10) Sakit itu menyusahkan Syaitan. Diajak maksiat tak mahu dan tak mampu, malah disesalinya.

11) Sakit itu sedikit tertawa dan banyak menangis. Satu sikap keinsafan yang di sukai Rasulullah saw dan makhluk di langit.

12) Sakit meningkatkan kualiti ibadah. Rukuk sujud kita lebih khusyuk, Tasbih Istighfar lebih sangat. Tahyat juga jadi lebih lama.

13) Sakit itu memperbaiki akhlak. Kesombongan terkikis, Sifat tamak dipaksa tunduk, Peribadi akan jadi santun, lembut dan tawadhu.

14) Sakit mengingatkan kita akan Mati,
Membuatkan kita sentiasa beringat untuk menghadapinya.

p/s: CnP sepenuhnya dari sahabat fb...




Read more...

Aku Suri Rumah...

Tuesday, January 27, 2015


Assalamualaikum...

Sape suri rumah sepenuh masa kat sini angkat tangannnn... Haa mesti ramai yang angkat... Aku memang tau ramai rakan-rakan blogger aku dalam ni yang menjadi suri rumah sepenuh masa... Guess what, kita sama ler... Kenapa...? Tak percaya ke...? Hee memang betul, sekarang ini memang aku kategorikan aku sendiri sebagai seorang suri rumah sepenuh masa...

Ada rakan yang mengatakan SURI rumah tu untuk si isteri, kalau suami maka gelarannya adalah SURA rumah... What ever, takde hal lah apa pun gelarannya yang penting aku sekarang ini memang duduk rumah dan membuat kerja-kerja rumah sahaja... Jaga anak, memasak, mengemas rumah bla bla... Seronok...? Teruja...? Penat...? Hermmm ada belaka, meh aku nak cerita ni...

Aku kini sedang dalam cuti sakit, cuti barah namanya... Untuk makluman korang kakitangan kerajaan yang disahkan mengidap penyakit berat seperti kanser layak untuk memohon cuti sakit selama 2 tahun... Ye 2 tahun, cuti dengan gaji penuh, boleh diambil penuh 2 tahun berturut-turut, atau pun runcit-runcit; bergantung kepada keperluan dan tahap penyakit seseorang...

Bagi penyakit aku ni aku tak bercadang untuk mengambil 2 tahun berterusan... Ini kerana penyakit kanser ini sering dikaitkan dengan relapse, maksudnya walaupun telah menjalani pembedahan untuk membuang kanser tersebut namun risiko untuk kanser itu kembali tetap ada... Nauzubillah aku memang minta-minta sangat semoga perkara itu tidak terjadi... Tapi ini case terjadi juga bolehlah diulang-ulang cuti sakit tersebut sehingga penuh 2 tahun...

Ramai rakan yang bertanya termasuk bos aku sendiri, bila agak-agaknya aku 'sihat' untuk bekerja kembali... Aku katakan begini- jika diikutkan tubuh badan memang aku sudah bersedia untuk kembali bertugas... Cuma yang menjadi masalahnya, aku adalah guru dan SUARA merupakan aset utama seorang guru, jika aku tidak 'mempunyai' SUARA bagaimana aku nak mengajar...? Setuju...? Jadi nak tak nak aku kena juga 'pulihkan' suara aku dulu baru fikirkan pasal kerja kembali...

Tapi nanti ada pula yang cakap makan gaji buta ke, tak fikir masa depan pelajar, tak bertanggungjawab ke apa... Aku pula akan jawab macam ini: tiada istilah gaji buta, itu merupakan kelayakan bagi seseorang penjawat awam... Kalau kerajaan taknak bagi gaji buta kerajaan tak akan bagi kelayakan tersebut... Manakala untuk masa depan pelajar pula aku nak kata begini: ramai lagi guru boleh ambil alih tugas aku, para pentadbir, pegawai-pegawai pelajaran yang berkenaan dah tau kes aku ini so mereka-merekalah yang patut mengambil tindakan yang sewajarnya... Dan akhir sekali bagi aku cukuplah 10 tahun aku 'memikirkan' pasal pelajar, buat masa sekarang ni elok kalau aku 'memikirkan' masalah aku dahulu... Boleh...?

Bos aku mencadangkan aku untuk dimasukkan ke dalam kumpulan jawatan 'pool'... Korang tau apa itu 'pool'...? Takpe next time je aku cerita... Aku pun memang ada mempertimbangkan perkara tersebut... Aku tak bercadang menjadi 'biawak hidup' yang menjadi bebanan orang lain... Aku tahu menilai diri aku sendiri, jika aku rasa layak aku akan perjuangkan untuk kerja-kerja biasa, dan jika aku merasakan aku gagal pastinya aku akan memilih untuk di'pool'kan... Cuma aku harap ianya adalah merupakan pilihan yang terakhir...

Lor aku sebenarnya nak cerita pasal suri rumah dah tercerita pasal bab kerja pulak... Ok kita balik ke cerita asal... So buat masa ini aku adalah suri rumah sepenuh masa, tapi dengan gred D44, gaji penuh elaun penuh woo, fuh jangan jeles naa... Heeheehee... Jujur aku katakan, aku gumbira dengan situasi sekarang... Orang penyakit macam aku ni memang kena bergumbira selalu, tak boleh stress-stress... Walaupun kadang kala kerja-kerja di rumah pun ada gak stressnya... Dan aku kini amat memahami kenapa mak-mak kita dulu selalu berleter, penat gak kerja ni woo...! Kena pulak kalau dapat anak-anak yang lasak... Perghhh kita kemas dia kecah, kita kemas dia kecah... Tengok contoh budak niha... Huhuhu...


Tapi takpelah lepas dia kecahkan, dia tolong kita pulak... Tolong menyibuk... Heeheehee...


Sedikit tentang rutin harian aku kini:


Selepas subuh aku akan menyiapkan si Shahmin dengan si Iman untuk ke sekolah... Mandikan mereka, pakaikan mereka... Kemudian aku akan menghantar Shahmin ke sekolah manakala Iman akan mengikut mama kerana tadika perpaduannya berhampiran dengan sekolah mama... Si Syafi...? Dialah co-pilot aku sekarang, mana-mana aku pergi dia mesti follow... Cuma kadang-kadang aku akan menghantarnya ke rumah atuk neneknya... Yelah bagilah orang tua tu melepaskan rindu diorang gak kan...

Then aku akan balik ke rumah... 'Berperang' kejap dengan Syafi, mandikan dia, bagi dia nyut-nyut then biasanya dia akan tidur... Masa itulah aku buat kerja-kerja sendiri... Jumpa sekejap dengan DIA pada waktu dhuha, minta dimurahkan rezeki (amalan yang aku baru buat selepas sakit, semua orang patut buat ni, seronok sebenarnya)... Selepas itu kembali duniawi; gosip-gosip dalam group whatsapp, tengok-tengok fb, blogwalking usha-usha member-member blogger...

Masuk tengahari biasalah apa lagikan ke dapurlah kita... Kalau dulu memang dapur Kak Ina lah yang aku tuju, lauk tunjuk-tunjuk, tak pun nasi ayam Pak Hamid... Tapi sekarang aku prefer masakan sendiri... Lebih-lebih lagi aku sekarang sedang mencuba diet baru: diet orang utan... Haa pelik kan nama dia... Nanti aku cerita, aku banyak belajar diet ni dari seorang otai dalam group fb yang aku join, group geng-geng cancer survival... 

Selesai memasak ala kadar, aku akan mengambil Shahmin dari sekolah... Bagi dia makan then hantar semula ke KAFA... Iman akan balik bersama dengan mamanya... Masa ni dapatlah aku bermanja-manja sikit dengan mama... Makan sama-sama, berborak satu hala: mama jer bercerita, aku tukang angguk dan senyum sahaja... Petang ambil pula Shahmin dari KAFA, kalau ada masa aku bawa diorang pusing-pusing... Kadang-kadang singgah ke taman, tapi biasanya kami redah taman-taman perumahan... Suka tengok rumah-rumah orang, ambil idea untuk buat rumah sendiri...

Selepas Mahgrib aku akan ke dapur semula, eh kejap kenapa mama tak masak ek...? Ooo masa ni mama tengah sibuk, dia ambil alih tugas aku sebelum ini; menyemak home work Shahmin dan Iman, pastikan budak 2 orang tu siap kerja masing-masing... Lagi-lagi Shahmin, dia baru naik kelas tu, nak maintain kelas pandai kena rajin buat kerja woo... Heeheehee...

Selesai makan malam bagi chancelah budak berdua tu tengok kartun sekejap tapi aku akan pastikan kedua-duanya lelap sebelum pukul 930... Baru-baru ni si Iman boleh pulak minta bed time story... Eh mana pulak budak ni belajar pasal bed time story ni...? Macamanalah ayah nak bagi bed time story ni nak oi... Tapi ada volunteer rupanya, si Shahmin menawarkan diri untuk membaca... Sampailah kedua-duanya lelap... Manakala Syafi pula akan lelap dengan nyut nyut mamanya... 

Aku, sebelum tidur biasanya akan layan movie tapi sekarang aku memang dah tak boleh berjaga lama, paling lewat pukul 11 biasa aku dah padam... Ada rezeki berjumpa lagi DIA di 1/3 malam, mohon keampunan, mohon diterima taubat, mohon kasih sayangNYA (juga amalan yang aku baru nak berjinak-jinak dan aku juga strongly rekemen semua orang buat, sangat-sangat seronok)... Maaf bukan aku nak menunjuk ye, aku nak mengajak... Amalan baik ni kita kena ajak orang lain buat sekali... Saling ingat mengingat kan... ;-)

Well itulah serba sedikit rutin harian aku sekarang, go round and round- 5 hari seminggu... Bagi yang sukakan 'advanture' pasti agak bosan dengan kerja-kerja sebegini... Jadi memang aku setuju sangat-sangat dan stongly rekemen sangat-sangat kepada suami-suami diluar sana: hujung-hujung minggu tu bawaklah wife dan anak-anak keluar rumah... Buatlah apa sahaja untuk menggumbirakan si ibu dan anak... Banyak jasa-jasa suri rumah pada kita sebenarnya, cuma kadangkala kita tak sedar...

Dan last advise dari aku, tak kiralah apa pun yang kita lakukan: nikmatilah hidup ini... Kerana hidup ini umpama aiskrim, jadi nikmatilah ia sebelum ianya kecairan...

Read more...

Flashback Part 4: Ketenangan Dalam Kesukaran...

Wednesday, January 21, 2015

Assalamualaikum...

Bagi sesiapa yang ketinggalan kisah-kisah sebelum ini bolehlah tengok Part 1 - Part 3 disini>>

**********

Pernah tak korang merasa seperti korang diabaikan olehNya...? Pernahkah korang berdoa dengan kesungguhan yang sangat-sangat tapi still permintaan korang tidak ditunaikanNya...? Pernah tak korang berputus harap atas sesuatu yang sangat-sangat korang dambakan...? Jika pernah, beristighfarlah... Mari kita beristighfar banyak-banyak...

Allah Maha Besar, Allah Maha Agung, Allah Maha Mengetahui... Allah mengetahui segala-galanya, yang di langit mahu pun dibumi... Allah mengetahui apa yang kita tidak ketahui... Allah tahu apa yang baik untuk kita, Allah tahu apa yang tidak baik untuk kita... Kita meminta apa yang kita MAHU tetapi Allah akan beri apa yang kita PERLU...

Kita minta setangkai bunga indah,
Allah berikan kita kaktus berduri...
Kita minta kupu-kupu, Allah beri kita ulat...
Kita marah, kita sedih, kita kecewa...
Tapi tak lama kemudian kaktus berbunga indah...
Ulat bertukar menjadi kupu-kupu yang cantik...
Allah Maha Besar... Allah Maha Mengetahui...

Cantik sungguh aku rasa bait-bait kata di atas... Memang bukan ayat dari aku, kepala hotak aku ini tak akan terfikir akan ayat-ayat seindah itu... Lebih indah bila ianya amat berkait rapat dengan kejadian yang menimpa aku... 

2 minggu aku menunggu keputusan biopsi... 2 minggu yang paling lama aku rasai dalam hidup aku... 2 minggu aku lalui dengan penuh kesukaran, tanda tanya, keserabutan pemikiran... Apakah keputusannya nanti...? Apa yang akan aku lakukan jika ianya positif...? Apa yang seterusnya akan berlaku dalam hidup aku...? Berapa lama lagi usia hayat aku ini...? 

Allah Maha Besar... Allah Maha Agung... Allah sayang aku... Dalam keserabutan fikiran aku itu tiba-tiba sahaja Dia memberi aku cahaya kesedaran... Dia memberi aku jalan... Selepas 'kejadian' malam tersebut aku rasa berlainan sangat-sangat... Bukan niat aku untuk menunjuk riak, tolong jangan bersangka begitu... Tapi percayalah, percayalah sesukar mana pun masalah kita, seteruk mana pun dugaan yang menimpa kita, satu-satunya jalan yang terbaik adalah dengan 'kembali' kepadaNya... 

Setelah melalui fasa 'menyalahkan takdir' aku diberi kesedaran... Hari-hari terakhir sebelum keputusan biopsi keluar, aku banyak menghabiskan masa di atas tikar sejadah... Amalan yang jarang aku lakukan dulu, kini aku kerap-kerapkan... Amalan yang tak pernah aku buat sebelum ini, kini baru aku nak belajar-belajar buat, dan aku cuba jadikannya sebagai amalan... Sedikit demi sedikit aku dapat menyerap tekanan itu... Ketenangan datang dalam diri aku... Serabut kepala aku hilang... Aku rasa aku akan bersedia, bersedia untuk menghadapi apa sahaja keputusan yang bakal aku ketahui nanti... 

Ketika berdoa, aku sentiasa meminta agar Allah menyelamatkan aku dari sebarang penyakit berbahaya... Jauhilah aku dari penyakit yang membawa maut ni... Aku berdoa agar telahan awal doktor terhadap ketumbuhan dalam tekak aku ini salah... Aku berdoa agar ketumbuhan ditekak aku ini adalah ketumbuhan biasa, yang boleh dibuang dengan memakan ubat sahaja... Ataupun sekurang-kurangnya dengan pembedahan minor... Namun aku tetap menyediakan minda aku agar bersedia menghadapi apa sahaja keputusan yang bakal keluar... Waima kanser sekali pun aku akan bersedia untuk menghadapinya... Aku perlu bersedia untuk menghadapinya... Yea, pray for the best but prepare for the worst...


Dalam masa yang sama keadaan fizikal tekak aku masih seperti sebelum ini... Suara aku tetap serak dan garau, tiada perubahan... Cuma kini apa yang agak menakutkan adalah aku mula terasa-rasa seperti ada sesuatu di dalam tekak aku, terutama ketika aku menelan makanan pepejal... Seperti ada je benda yang melekat kat dalam tekak aku ni... Korang pernah rasa tercekik tulang ikan...? Haa adalah lebih kurang sebegitu perasaannya, perasaan seperti ada tulang kecil yang melekat kat dalam tekak...

2 minggu telah berlalu, akhirnya hari yang dinanti telah pun tiba... Aku kini sedang melangkah ke bilik Doktor Mawaddah... Doktor pakar ENT yang bertugas di bawah Prof Sani... Dia mengambil alih kes aku dari Prof Sani... Orangnya murah dengan senyuman, lembut tuturnya, jauh beza dengan Prof yang suka berbicara sinis... Aku mengagak usianya masih muda, mungkin sebaya isteri aku, yang pastinya mesti lebih muda dari aku... Lahir rasa kagum dalam hati aku, fuh muda-muda lagi dah jadi doktor pakar... Dalam masa yang sama timbul pulak kesangsian... Boleh ke doc ni, muda sangat lagi... 

"Assalamualaikum cikgu, jemput duduk... ingat saya lagi tak...?" Lebar senyumannya mempelawa aku dan isteri aku untuk duduk di hadapannya...

"Ye saya ingat, malam sebelum biopsi tu doktor ada examine tekak saya kan...?" balas aku dengan suara garau aku...

"Erm yelah tu, so sekarang saya dah ambil alih kes cikgu Shamsul ni, tapi masih tetap dibawah seliaan Prof Sani... Cikgu selesa ke...? So macamana cikgu sekarang...? Ada rasa apa-apa kat tekak...?"

Alamak doktor ni dia nak interview lagi pulak... Orang dah berdebar-debar ni... Straight to the point jelah... "Erm macam tu jugalah doc... Takde rasa sakit pun, cuma suara rasa makin garaulah... Dan kadang-kadang tu bila nak menelan makanan saya rasa macam ada sesuatu yang melekat kat tekak ni..."

"Oh yeke, so sekarang ni cikgu dah mula terasalah 'benda' tu ye...? Erm jadi cikgu macam nilah cikgu... tuuuuuuuuuuuuuuuuuttttttttttttttttttttttttttt..........................

Tiba-tiba je aku rasa 'blank', kosong, putaran dunia berhenti seketika untuk aku... Telinga aku rasa berdesing, suara doktor tenggelam dalam desingan tersebut... Korang pernah tengok  filem Armageddon...? Saat-saat Harry (Bruce Willis) nak tekan butang bom tu, tiba-tiba fikiran dia flashing back zaman anak dia kecil, imbasan demi imbasan hidup dia yang lepas flashing dalam otak dia... Well itulah yang aku rasakan... Aku bukan bergurau, no joke friends, itulah yang aku rasa...


Kemudian aku rasa tangan aku digenggam erat isteriku yang dari tadi senyap tak berkata apa-apa... Lantas aku tersedar, kata-kata doktor kembali menusuk gegendang telinga aku...

".......ermmm jadi macam nilah cikgu, 2 minggu lepas kita dah buat biopsi untuk untuk memastikan ketumbuhan jenis apa yang ada dalam tekak cikgu... Sebelum pembedahan pun Prof Sani dah ada beritahu kemungkinan-kemungkinan dia kan...? Cuma dia tak boleh memberi kepastian sebab yang boleh memastikannya adalah laporan dari makmal sahaja..."

Dup dap dup dap... Dada aku berdegup semakin kencang... Seperti kenderaan yang mau perang (eh termasuk pulak lirik lagu Dewa)...

"Saya minta cikgu banyak-banyak bersabar ye... Ini semua kehendak Allah, kita manusia hanya merancang namun hanya Dia yang menentukan... Nampaknya apa yang kita takut-takutkan telah jadi kenyataan... Laporan makmal telah mengesahkan yang ketumbuhan tersebut adalah kanser... Dan kini ia berada di tahap 3... Bla bla bla laryngeal cancer bla bla bla radiotherapy and chemotherapy bla bla bal surgery bla bla bla..." 

Jujurnya, aku dah tak tangkap kata-kata doktor selepas itu...

Aku menolah ke kiri, aku tengok wajah dia tenang... Mungkin dia telah bersedia... Aku...? Ye aku rasa tenang juga... Aku menarik nafas panjang-panjang, debaran aku terasa terhenti di situ, tiada panik, tiada cemas, tiada perasaan huru hara... Alhamdulillah... Aku tenang, aku bersedia, aku boleh terima...

Allah Maha Besar, Allah Maha Agung... Allah tidak 'memakbulkan' doa aku agar aku negatif kanser... Tetapi Allah memberi aku ketenangan, dan yang pastinya Allah telah 'menarik' aku untuk lebih dekat kepadaNya... Terima kasih Allah, terima kasih kerana telah memilih aku... Allahu Akbar... Allahu Akbar... Allahu Akbar...

***** End of Part 4 *****

Petikan Part 5: Moden atau Alternatif...

Kini Sham telah disahkan sebagai pesakit kanser... Ujian makmal telah menunjukan memang terdapat ketumbuhan yang 'hidup' di dalam tekaknya, dan ianya tidak statik... Ianya membesar, membesar sehingga ke suatu tahap ianya akan menutup salur penafasan... dan apabila salur penafasan tertutup, ianya akan mengancam nyawa Sham...

Jadi sekarang Sham harus membuat keputusan... Apa tindakan yang perlu dilakukannya terhadap ketumbuhan kanser tersebut... Doktor telah memberinya 2 pilihan, namun kedua-duanya kelihatan amat-amat menakutkan...  1. regim radiotherapy dan chemotherapy selama 7 minggu berturut-turut dan 2. pembedahan pembuangan pita suara (total laryngectomy)... 

Apa pilihan Sham...? Apa pula hasilnya...? Nantikan Cerita Tanpa Suara dalam Part 5: Moden atau Alternatif...

Read more...

Terapi Air: Penawar Kanser...

Thursday, January 15, 2015

Assalamualaikum...

Dari pencarian aku di internet banyak juga aku terbaca tulisan atau perbincangan mengenai terapi air ini... Hanya dengan meminum air dikatakan dapat menyembuhkan pelbagai penyakit yang terdapat di pasaran ketika ini... Dari sekecil-kecil anak penyakit sehinggalah kepada sebesar-besar ibu penyakit... Termasuklah penyakit maut seperti serangan jantung, tekanan darah tinggi, diabetes malah kanser sekali pun...

Terapi yang dikatakan berasal dari Jepun ini didakwa amat berkesan terhadap pelbagai jenis penyakit kerana fungsinya terhadap sekurang-kurangnya 5 perkara ini:

1. Mengimbangi Sistem Limfa, supaya setiap kelenjar dalam tubuh dapat berfungsi dengan sempurna. Mengimbangi kadar cecair dalam badan dan menentang sebarang jangkitan...

2. Air yang mencukupi dalam badan dapat membantu membersihkan sistem kolon dan membantu menyerap nutrisi dengan lebih baik...

3. Meningkatkan kadar pertumbuhan sel-sel dan tisu-tisu baru dalam badan...

4. Membantu masalah obes dengan meningkatkan kadar metabolisme seseorang dan

5. Mencantikkan kulit dengan menjadi agen menyah toksid dari dalam badan...

Nah, ini bukan aku yang cakap tapi pengamal-pengamal terapi tu yang cakap... Tapi bila difikir-fikirkan memang agak logik memandangkan peri pentingnya air itu kepada tubuh manusia... Tahukan anda yang 70% dari tubuh kita ini adalah dari cecair...? Manakala otak kita ini pula 85% daripadanya adalah terbentuk dari cecair... Cuba bayangkan jika tubuh kita ini kekurangan air... Sudah pasti pelbagai penyakit yang boleh datang menyerang... Antara penyakit yang sering dikaitkan dengan kekurangan air dalam badan adalah seperti asma, diabetes, penyakit batu karang, haid tidak menentu, pelbagai jenis kanser seperti leukemia, kanser payu dara, kanser usus, sembelit, migrain dan pelbagai lagi... Uiii banyaknya... Syerrremmm tuh...

Namun untuk mengamalkan terapi air ini bukan dengan minum sembarangan sahaja... Ada juga tata caranya... Cara-caranya adalah:

  • Sebaik sahaja bangun dari tidur, sebelum anda berbuat apa-apa termasuk mengosok gigi; minumlah air sebanyak 4 gelas (1.5 liter)...
  • Sesudah itu barulah bersihkan mulut dan gigi anda...
  • Jangan mengambil sebarang makan atau minuman untuk sarapan selama 45 minit...
  • Selepas bersarapan, jangan minum apa-apa selama 2 jam...
  • Itu sahaja...
Manfaatnya...? Dikatakan dapat menyembuhkan penyakit-penyakit berikut dengan mengamalkannya selama tempoh-tempoh tertentu, seperti:

  • Tekanan darah tinggi - 30 hari
  • Diabetes - 30 hari
  • Gastrik - 10 hari
  • Sembelit 10 hari
  • Kanser 180
  • Penyakit-penyakit lain: akan sembuh dengan amalan yang berterusan...
Berani cuba...? Well apa yang nak ditakutkan, sudahla tidak perlu mengeluarkan sebarang belanja tambahan malah boleh dikatakan sifar risiko... Tidak rugi untuk mencuba, kan...

p/s: Tidak disyorkan kepada mereka-mereka yang mempunyai masalah seperti paru-paru berair dan seumpamanya... Sebarang penyakit yang berlarutan semestinya perlu dirujuk kepada hospital terlebih dahulu...


Read more...

Hanya Pinjaman...

Friday, January 9, 2015

Assalamualaikum...

Kadang-kadang aku merasa rindu... Aku rindu untuk 'bersuara'... Aku rindu untuk berbual-bual... Berbual-bual dengan orang rumah... Melayan bualan anak-anak... Berbual dengan adik beradik mak bapak... Berbual dengan rakan-rakan, sembang pasal masalah dunia, politik dan sukan...

Aku ingat ketika belajar di universiti dahulu, antara perangai pelik aku dengan rakan-rakan baik adalah kami suka bercakap sambil bertempik... Kami akan bercakap dengan nada yang kuat, tertaki-taki sesama sendiri... Sehingga kadang-kadang datang rakan dari bilik-bilik sebelah, kehairanan sambil bertanya adakah kami sedang bergaduh... Padahal borak-borak kosong jer... Sengal betul...!

Keluarga aku jenis yang kuat berborak juga... Kebiasaannya jika semua adik beradik balik ke rumah orang tua ketika hujung minggu, meja makan adalah tempat kami berborak-borak... Kadang-kadang selesai makan boleh sampai berjam kami lepak di meja makan... Sampai tangan keras dengan sisa-sisa makanan, malas nak bangun basuh... Tapi sekarang aku banyak jadi tukang senyum dan tukang angguk sahaja...

Kadang-kadang pula aku rindu akan bau-bauan... Aku rindu bauan CK aku... Aku rindu bauan Nina Richi wife aku... Aku rindu bau talkum Pureen anak-anak aku... Bau-bau makanan jangan ceritalah... Herm bila teringat bau gulai tempoyak patin mak aku, atau daging masak pindang kak long aku, perghhh perut yang kenyang boleh lapar balik dibuatnya... Tapi yang baiknya pula aku dah tak perlu lagi menutup hidung ketika membuang sampah... Atau merungut akan bau busuk tahik si Syafi yang bertakung dalam pampersnya itu... Huhuhu... 

Dan kadang-kadang aku rindu nak menyanyi... Ketika memandu aku suka melayan radio, menyanyi bersama-sama dengan lagu yang diputarkan oleh deejay... Aku jenis yang sukakan semua kategori lagu, tak kira genre apa... Rock kapak, balada, dangdut, raggea boleh belaka... Dari rock keras Metalicca aku layan, sampailah ke lagu Siti Nurhaliza... Besar kesilapanku besar lagi keegoanmu... Huh layan gak lagu tu kan... Hee3...

Kalau korang nak tau ketika di universiti, nickname aku adalah Song... Diberi oleh seorang senior ketika minggu orientasi... Puncanya sebab dia dengar aku menyanyi di dalam bilik air... Lagu yang didendangkan: Enggan dari Fauziah Latiff... Pergghh ganas tak aku...? Ganas tak...?

Tapi itu dahulu, ketika aku 'sihat'... Terkadang timbul gak persoalan, mengapa nasib aku sebegini, timbul rasa sedih, terkilan... Tapi cepat-cepat aku sedar, tarik nafas dalam-dalam... Akui dan terimalah hakikatnya... Suara aku ini hanya pinjaman... Hidup aku ini hanya pinjaman... Dunia ini hanya pinjaman... Tiada yang kekal disini... Suatu masa nanti semua akan dipulangkan... Hatta nyawa pun perlu dipulangkan... Sebelum dibangkitkan kembali di alam yang kekal abadi... 

Dan di sana esok insha Allah, dengan izinNya kita akan kembali sempurna... Kita akan dapat kembali apa yang kita inginkan... Malah kita boleh dapat apa yang kita tak dapat ketika disini... Bahkan mungkin lebih lagi... Ye lebih lagi, lebih dari yang kita impikan, lebih dari yang mampu kita bayangkan... Tapi semuanya dengan 1 syarat: BEKALAN yang mencukupi...


Read more...

Latest Edition...

Tuesday, January 6, 2015

Assalamualaikum...


Hari ini aku nak memperkenalkan aku punya latest edition, yang ketiga... Muhammad Syafi Hani, dilahirkan di Pusat Perubatan Islam Kampung Baru KL pada 23/09/2013... Dah setahun lebih pun umurnya... Yelah sebelum ni aku sibuk 'bertarung' dengan penyakit, blog ni pun terabai jer... So kali ini ada kesempatan bolehlah aku nak selit sikit cerita pasal si Syafi...

Menurut orang yang mengandungkannya (orang rumah aku ler) ini merupakan pengalaman yang paling tough... Bermula dari saat mengandungkannya, hinggalah ke proses memberanakkannya, hinggalah ke proses membesarkannya... Si Syafi ini by far the toughest one...


Ramai yang cakap Syafi ada iras muka mamanya... Bulu mata dia lentik, hidungnya terletak, mulutnya comel sahaja... Well i got no problem with that... Tak kisahlah apa orang nak cakap pun, tetapi bagi aku kalau dia hencem tu memang menurun dari bapak dia la tu... Ngeh3...


Syafi memang sangat-sangat gemar makan... Setakat ni kalau disua ke mulutnya apa sahaja, pasti dia tak menolak, tak pernah lagi dia menolak... Dia tak berapa menggemari orang yang tidak dikenalinya, tetapi cara paling mudah untuk 'mengumpan' dia, adalah dengan menghulurkan makanan kepada dia... Selagi ada makanan di tangan korang selagi itu dia akan 'melekat' dengan korang...


Ini antara cabaran terhebat dan terkini dari Syafi... Jika kehendaknya tidak ditunaikan dia akan menangis, menjerit, meniarap dan hikmat tertinggi dia sampai berguling-guling diatas lantai... Kalau dengan mama bolehlah mama pujuk, tetapi dengan aku so sori, bolayan... Ini aksi terbaru dia di IOI Mall Putrajaya...


Aku sangka gaya tidur ini hanya kebetulan dan seketika sahaja... Rupanya gaya tidur ini agak sering dilakukannya... Cer teka gaya siapa yang dia adapt tu...? Haa bapak dia la weh... Herm cute jer kan... Kalau tengok bapak dia tidur lagiii cute... Kwa kwa kwa...


Sungguhpun dia merupakan yang paling lasak dalam 3 beradik setakat ini, ternyata dia juga merupakan yang paling berani setakat ini... Ini aksi Syafi bersama mesin vacum (ceh macamlah korang tak kenal kan)... Apa yang aku nak tunjuk adalah keberanian dia berbanding abang dan kakaknya... Kalau abang dan kakaknya dulu, ketika sebaya ini; bila terdengar sahaja bunyi vacum pasti diorang mencicit lari... Menyorok sampai ke bawah katil... Tapi dia, dengan selamba mencapai vacum dan meniru aksi mamanya mevacum lantai... Har har har thats my boy...

Satu entry memang tak cukup untuk menceritakan perihal si Syafi... Well nampaknya aku save dulu cerita-cerita lain... Kita jumpa di entry akan datang sahaja... Daaa...


Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP