Sahabat Tanpa Suara

Redhakah Aku...?

Monday, May 25, 2015


Assalamualaikum...

Petang kelmarin seorang sahabat bertandang, seorang sahabat lama... Persahabatan kami ada kedudukan yang agak istimewa bagi aku... Kami menempuh usia remaja bersama-sama, zaman-zaman baru nak up dulu bak kata orang ni... Sehinggalah aku bernikah dan hubungan kami menjadi agak renggang... Tapi tidak putus terus, ianya on dan off...

Lama kami tidak ketemu, sungguhpun dia antara yang terawal di kalangan rakan-rakan yang mengetahui akan penyakit aku ini; namun kesibukkannya menyebabkan dia tidak dapat melawat aku lebih awal... Maaf dipohonnya berkali-kali, well aku tiada masalah langsung dengan itu... 

Bila lama tidak berjumpa sudah pastilah banyak benda yang dibualkan... Tiada apa yang penting melainkan borak-borak kosong, mengimbau cerita-cerita lama... Cuma di akhir pertemuan dia melontarkan kata-kata ini dan ianya agak terkesan di hati aku:

" Uda (panggilan keluarga dan kawan-kawan kampung) aku ni banyak berjalan... Aku jumpa ramai orang, macam-macam jenis orang... Aku jumpa orang kaya, orang kayap, orang sihat, orang kuat, orang sakit, orang tenat... Orang sakit-sakit ni ramai juga aku jumpa, termasuk kau ni... Aku tak cakap sakit kau ni tak teruk, tapi aku pernah jumpa orang yang lebih teruk dari kau ni... Ada yang terlantar, tak boleh bangun, nak makan pun tak boleh... Aku tengok kau ni masalahnya sekarang cuma tak boleh bercakap jer kan... Aku tengok tubuh kau sihat jer, so Alhamdulillah sangat-sangat kan... "

" Tapi tulah aku tak duduk di kedudukan kau so aku tak boleh juga cakap sakit kau ni ringan ke apa ke... Hakikatnya hanya kau yang menanggungnya dan hanya kau yang tahu kesakitan itu... Tapi ingatlah yang sakit itu datang dari ALLAH dan pastinya ada hikmah ALLAH menghantar sakit itu kepada kau... Aku cuma nak cakap bersabarlah, tabah dan redha, ok... "

" Eh sejak bila pulak mamat ni pandai pulak cakap macam ni nih...? Ermmm what ever... " kata aku dalam hati jelah... Tapi yang sebenarnya, aku hargai kata-katanya itu, dan aku akui kebenaran dalam kata-kata tersebut... Dan ianya mengingatkan aku akan erti sebenarnya REDHA itu sendiri... Adakah selama ini aku benar-benar redha dengan takdir aku ini...?

Mengatakan kita redha dengan apa sahaja dugaan yang menimpa memang mudah, tapi hakikatnya adakah ianya seiring dengan perbuatan atau penerimaan kita...? Aku tak mengatakan sesiapa disini tetapi hanya mengatakan berkenaan diri aku sendiri... Aku nak semak balik adakah aku benar-benar 'redha'...

Menerima segala ketentuan tanpa sebarang keluh kesah...

Syarat utama untuk redha sudah pastilah dapat menerima segala ketentuan tanpa sebarang keluh kesah... Well, aku pernah juga ditimpa dengan pelbagai kesusahan sebelum ini, namun sering juga aku menerimanya tanpa sebarang keluh kesah... Tapi ini adalah by far ujian TERPALING besar yang pernah aku terima; maka untuk menerimanya tanpa sebarang keluh kesah adalah sesuatu yang amat-amat sukar untuk aku lakukan...

Pada peringkat permulaan memang aku hampir-hampir tidak dapat menerima semua ini... Jiwa aku berkecamuk, memberontak... Mengapa aku...? Bagaimana aku nak menghadapi semua nanti...? Apa yang akan jadi pada isteri aku, anak-anak aku...? Aduyai macam-macam persoalan bermain dalam kepala hotak aku, mempertikaikan ketentuan ILAHI... Bila mengenangkan saat-saat itu, segera aku beristighfar, moga-moga aku diampuniNYA...

Agak lama untuk aku dapat menerima hakikat ini... Tapi seperti yang ALLAH janjikan di sebalik setiap kesusahan pasti ada kemudahan (surah Al-insyhirah), dan aku merasai semua itu... Sehingga ke hari ini aku tak kata aku dapat menerima sepenuhnya keadaan aku ini, tapi Alhamdulillah peratus penerima aku itu semakin hari semakin tinggi... Redha aku meningkat secara perlahan-lahan... Well aku bukan wali, may ALLAH always have mercy on me...

Meyakini adanya hikmah disebalik setiap dugaan...

Bagi aku ini merupakan satu cara untuk memujuk hati, dengan meyakini bahawa setiap perkara yang berlaku pasti ada hikmah disebaliknya... Sentiasa ingat kita hanya hamba yang kerdil, jahil, tidak tahu apa-apa... Hanya DIA yang Maha Mengetahui, DIA tahu setiap sesuatu yang ada di langit dan di bumi... Kerana semua itu adalah dibawah pentadbiranNYA...

Aku yakin dengan perkara ini, kerana aku memang pernah alami sendiri beberapa perkara yang kadangkala aku rasa seperti agak kurang munasabah untuk ianya berlaku... Sekadar satu contoh ketika aku mengalami satu kemalangan yang hampir-hampir meragut nyawa aku sekitar tahun 2004... Kereta aku remuk teruk namun kecederaan aku tidak parah...

Beberapa bulan selepas kejadian itu aku menerima tawaran untuk memasuki KPLI di maktab perguruan, dan sejak dari itu kehidupan aku berubah sama sekali... Aku meninggalkan tempat tersebut dan memulakan kehidupan baru sebagai seorang guru, di tempat yang baharu... Nyata sekali kehidupan aku jauh lebih baik dari sebelumnya... Aku rasakan yang hikmah dari kemalangan tersebutlah aku dapat menikmati kehidupan yang lebih baik...

Ada beberapa perkara lagi yang boleh aku katakan sebagai live changing event yang pernah berlaku kepada aku... Kejadian buruk yang menimpa aku tetapi kesannya selepas itu memberi impak yang sangat-sangat positif dalam kehidupan aku... Takpe, biar aku simpan dulu peristiwa-peristiwa tersebut... Next entries, perhap...

Kini aku menantikan sesuatu BESAR... Insha Allah... Dengan izinNYA... Moga ianya BESAR dan LAZAT... Yelah dengan dugaan yang besar harap-harapnya hikmah di sebaliknya pun ganjaran yang besarlah ye... Ngeeee....

Dunia hanya sementara, yang kekal hanya di sana...

Friends, at the end kita harus terima hakikat bahawasanya dunia ini hanyalah sementara... Ianya bukan milik kita pun, segala-gala yang ada, isi langit dan bumi ini adalah milikNYA... Dan janjiNYA yang kekal hanyalah apa yang ada di sana... Itupun kalau disediakan tempat yang baik-baik untuk kita, harap-harapnya begitulah...

DIAlah yang menjadikan kita, memberi kita kehidupan, memberi kita udara, memberi kita rezeki... Makanya apalah hak kita untuk mempertikaikan apa sahaja perancanganNYA... Bukankah dalam Az-zariyat ayat 56 DIA telah berfirman dengan jelasnya mengapa dijadikan kita ini...? Then, apa lagi yang kita hendak pertikaikan...?

Lalu apa lagi yang perlu kita buat...? Ya terimalah segala ketentuan yang telah ditentukan untuk kita... Cekalkan hati, jangan mengeluh, yakinlah akan hikmah disebalik segala kejadian dan di akhirnya ingatlah siapalah kita ini; dan milik siapakah kita ini... Ingat jugalah bahawasanya dunia ini hanya sementara, yang kekal hanya di sana...

p/s: pesanan untuk diri sendiri: please, please, please, redha ye...


Read more...

Flashback Part 7: Alternatif Yang Gagal

Friday, May 15, 2015

Assalamualaikum...

Bagi sesiapa yang ketinggalan kisah-kisah sebelum ini bolehlah tengok Part 1 - Part 6 disini>>

**********


Kini seminggu telah berlalu semenjak 'serangan' di Mid valley... Sepanjang tempoh tersebut ada juga sesekali aku merasa sesak nafas seperti mana yang aku alami ketika di Mid Valley tempoh hari, tetapi aku dapat bertenang dan Alhamdulillah sangat-sangat pernafasan aku akan kembali normal dalam tempoh 2-3 minit kemudiannya... Isnin berikutnya adalah hari pertemuan dengan Dr Mawaddah, sudah pastinya pada hari tersebut segala-galanya akan terjawab...

Tiba hari yang dinanti, Dr Mawaddah menjalankan tugas pemeriksaannya seperti hari-hari sebelum ini... Selesai prosedur skopnya dia memandang ke arah aku dengan muka yang agak 'ketat'... Well, its not a suprise for me, aku dah agak mesti ada something wrong punya...

"Saya minta maaf cikgu, tapi apa yang saya boleh katakan disini, nampaknya rawatan alternatif yang cikgu amalkan tu tak mendatangkan hasil yang baik... Malah jika dilihat dari skop tadi, tumor dah semakin membesar... Sudah semakin hampir menutupi saluran pernafasan cikgu... Saya yakin itulah puncanya cikgu mengalami kesesakan nafas dalam beberapa hari ini..."

Penerangan Dr Mawaddah ringkas, tapi jelas: rawatan alternatif yang aku pilih sebelum ini telah gagal untuk mengecutkan ketumbuhan di dalam tekak aku ini... Bukan sahaja ianya tidak mengecut malah ianya telah semakin membesar... Wow, memang mengecewakan... 2 minggu lepas segala-galanya kelihatan begitu sempurna sekali, dan hari ini...? Nampaknya sekali lagi aku KECEWA... Sekali lagi aku usaha aku GAGAL... Di manalah silapnya usaha aku kali ini...?

Aduyai baru seminggu dua yang lepas keyakinan aku begitu tinggi, top of the world... Aku yakin sangat usaha alternatif aku ini akan berhasil, sehingga aku sanggup untuk menangguhkan rawatan radioterapi dan kemoterapi yang disyorkan oleh doktor kepada aku... Sekarang ini nampaknya ketumbuhan itu semakin membesar, dan risiko untuknya membahayakan nyawa aku semakin besar... Dimanakah silap aku kali ini...? Kenapa usaha aku ini gagal...? Aku tiada jawapannya... Hanya DIA yang Maha Mengetahui...

Terbayang-bayang di mata aku betapa yakin si pencipta supplement tersebut mengatakan kepada aku yang supplementnya itu mampu mengubati kanser aku... Aku tak bercadang untuk kondem produk tersebut, bukan di ruangan ini... Lagi pun aku yang membuat pilihan tersebut, walau pun pilihan itu didorong oleh keyakinan yang ditunjukkan oleh si penciptanya... Jikalau aku betul-betul berniat untuk kondem produk tersebut sudah pasti aku sebarkan secukup-cukupnya berkenaan produk tersebut... Namun biarlah ianya aku simpan sahaja... Bagi aku mungkin rezeki aku tiada untuk pulih dari kanser melalui supplement tersebut... Walau pun dalam testimoninya memang terdapat kes-kes yang kanser yang telah berjaya dipulihkannya... 



Ye, aku tahu semua testimoni-testimoni tersebut boleh sahaja direka-reka... Ianya tiada sebarang sandaran dari segi penyelidikan saintifik langsung... Malah jika hendak dipertikaikan si penciptanya juga boleh... Gelaran 'doktor' yang dipakainya pun seperti sesuatu yang agak mencurigakan... Jadi mungkinkah aku salah seorang mangsa supplement scams yang berlambak-lambak di pasaran sekarang...? Yang melalui testimoni-testimoninya mampu mengubati bermacam-macam jenis penyakit...? Aku tak tahu, to be honest buat masa sekarang aku malas nak ambil tahu... Aku lebih suka memikirkan yang rezeki aku tiada untuk sembuh melalui supplement tersebut... Aku lebih suka memikirkan yang ALLAH ada menyediakan perancangan yang lain untuk aku...

Kecewa...? Ye sudah tentu, tentunya aku kecewa dengan kegagalan supplement tersebut... Namun aku positif, aku yakin kegagalan ini bukan satu penamat... Semangat aku untuk terus bertarung tidak pudar, tidak sedikit pun, malah semakin berkobar-kobar... Timbul satu kegeraman dalam hati aku: 

"Jaga kau kanser yang *%$#@#... Mungkin kali ini aku gagal, tapi bersedialah kau untuk fight yang seterusnya... Tunggu next round...!"

Kekadang aku naik pelik dari mana datangnya semangat melawan itu... Tapi aku percaya ianya adalah hasil dari satu lagi rawatan alternatif yang aku sedang ikhtiarkan... Aku rasa ini adalah hasil aku berjaga malam mengadapNYA... Hasil aku tak putus-putus mengadu kepadaNYA... Hasil aku tanpa rasa putus asa meminta kepadaNYA... Aku syukuri sangat-sangat kerana DIA telah membekalkan aku dengan semangat ini... Semangat untuk terus berjuang... Ye pusingan awal ini aku telah tewas, namun aku harus mengatur langkah untuk pusingan seterusnya...

Perbincangan dengan doktor diteruskan... Strategi harus diatur untuk langkah seterusnya... Dan kini Dr Mawaddah menuntut janji yang pernah aku katakan padanya sebelum aku meminta untuk menundakan rawatan dengannya dahulu:

"Ok cikgu, seperti yang cikgu janji dengan saya sebelum ini, kalau usaha alternatif ini gagal cikgu akan bersetuju untuk menjalani rawatan moden kan...? Jadi saya nak kepastian dari cikgu ni, yang mana satu cikgu pilih, kemo atau pembedahan...?"

"Dan saya juga minta maaf juga cikgu, kali ini saya tidak akan membenarkan cikgu menangguhkan lagi apa-apa rawatan... Sebagai seorang doktor, saya tidak sanggup menanggung risiko... Dan sebagai pesakit yang menanggungnya saya juga amat-amat cadangkan agar cikgu jangan lagi mengambil sebarang risiko untuk menangguhkan sebarang rawatan..."

Kali ini nada beliau tegas...

"Saya bukan nak menakut-nakutkan cikgu, tetapi saya memang ada rekod kes pesakit yang 'terkorban' kerana melengah-lengahkan rawatan... So saya minta sangat-sangat agar cikgu segera membuat keputusan..."

Aku bertanya:

"Kalau doktor di tempat saya, apa pilihan doktor...?"

Dr Mawaddah menjawab:

"Baik cikgu biar saya berterus terang sahaja... Dengan saiz ketumbuhan yang kita dapat lihat ini, saya tak berapa yakin rawatan kemoterapi bersama radioterapi dapat memusnahkan keseluruhan sel-sel kanser... Mungkin boleh tapi berdasarkan pengalaman saya sel-sel yang tidak dimusnahkan secara keseluruhan, boleh sahaja datang kembali pada bila-bila masa pada masa akan datang... Dan kebiasaannya ia akan datang dengan serangan yang lebih agresif... Jadi kalau saya, pilihan saya jelas..."

Aku tidak terus membuat keputusan... Aku minta doktor memberi aku sedikit sahaja lagi masa untuk aku betul-betul membulatkan keputusan yang bakal aku ambil... Giler korang, ingat perkara kecik-kecik ke ni...? Melibatkan nyawa tu... Dr Mawaddah membenarkan aku balik dengan syarat: 

"Tolong berikan jawapan cikgu dalam tempoh seminggu ye... Sebabnya saya perlu membuat tempahan untuk bilik bedah dan beberapa prosedur lain... Perkara-perkara itu pun memakan masa juga nanti..."

Balik ke rumah tiada lain yang aku buat... Cari maklumat, google, korek info-info yang berkaitan dengan pembedahan pembuangan pita suara, atau dalam bahasa Inggerisnya Total Laryngectomy... Oh ye, aku sebenarnya telah pun membuat keputusan: aku akan buang ketumbuhan tersebut... Nyah kau dari tubuhku ini, walau pun ianya bermakna aku terpaksa mengorbankan pita suara aku... Dan ini juga bermakna aku tidak akan dapat bersuara seperti biasa lagi, sehingga ke akhir hayat aku...!

Keputusan tersebut sudah tentulah bukan dari aku seorang sahaja tetapi setelah puas berbincang dengan caretaker utama aku, siapa lagi kalau bukan wife aku... Ahli keluarga aku, mak abah, Kak Long, Kak Ngah dan adik aku... Turut aku pinta pandangan adalah dari rakan-rakan yang datang bertandang... Namun yang paling utama aku terlebih dahulu bertanya kepada DIA yang Maha Esa... Melalui istikharah aku sentiasa dapat bayangan yang pembedahan bakal merupakan keputusan yang terbaik yang perlu aku lakukan...

Tidak ketinggalan aku juga mencari maklumat-maklumat berkaitan dengan kehidupan pasca pembedahan... Aku tengok youtube bagaimana keadaan pesakit-pesakit kanser yang serupa dengan aku setelah dibedah, bagaimana kehidupan mereka setelah menjalani pembedahan tersebut, bagaimana mereka menjalani rehibilitasi untuk bersuara semula, pilihan-pilihan yang mereka ada untuk kembali bersuara... Beza, memang berbeza sama sekali... Namun itulah kehidupan yang bakal aku jalani kelak...

Panggilan telefon pun dibuat, menyatakan persetujuan untuk menjalani pembedahan tersebut... Akhirnya tarikh yang diberikan adalah 30 Oktober 2014... Itulah tarikhnya yang akan menjadi satu tarikh penting yang bakal merubah kehidupan aku buat selama-lamanya, atau pun lebih elok dikatakan sehingga ke akhir hayat aku...

Aku tak tahu apa yang ALLAH rancang untuk aku selepas dari tarikh itu... Yang aku pasti aku tidak akan berhenti mengharap... Mengharapkan yang terbaik dariNYA, mengharapkan 'pelangi' dariNYA, insha ALLAH...



***** End of Part 7 *****

Petikan Part 8: Ku Pulangkan (15 Jam Bertarung Maut)...

Aku kini di dalam bilik pembedahan... Debaran sudah hampir tiada... Suka aku bayangkan situasi aku seperti seorang anggota unit pemusnah bom... Cuba bayangkan, ketika mendapat panggilan untuk memusnah bom, pemusnah bom tersebut pastinya berdebar-debar untuk melaksanakan tugasnya... Sebaik tiba di tempat kejadian pasti debaran semakin kencang... Dia melangkah menuju ke tempat bom tersebut, dada berdebar-debar dup dap dup dap... 50 meter dari tempat bom diletakkan, hanya ALLAH yang tahu debarannya bagaimana... 10 meter dari tempat bom, kemuncak debaran, pastinya jantung rasa nak gugur dengan debaran tersebut... 

Sebaik tiba di tempat kejadian, debaran tersebut sudah sampai ke klimaks; makanya tiada lagi debaran yang menggegarkan jantung... Semuanya sudah di depan mata, apa lagi yang nak didebarkan, apa yang perlu dilakukan hanyalah: samada untuk berhadapan/ musnahkan bom tersebut dengan sebaik mungkin, atau terus membiarkan debaran menguasai diri dan membiarkan bom tersebut memusnahkan dirinya... 

Well begitulah metaforanya aku di dalam bilik bedah tersebut... Tiada lagi debaran... Aku menghela nafas panjang-panjang... Ini detik-detik terakhir aku bernafas sebagai seorang manusia yang normal... Namun, ku pasrah, ku akur... 786 Alhamdulillah syukur...

Bagaimana keputusan pembedahan aku...? Ada sebarang komplikasi tak yang berlaku...? Tunggu dalam kisah berikutnya: Flashback Part 8: Ku Pulangkan (15 Jam Bertarung Maut)... 

Read more...

Cuti-cuti Penang...

Saturday, May 9, 2015

Assalamualaikum...

Entri kali ni ala-ala travelling blog... Nak cerita pasal jalan-jalan, coti-coti Malaysia... Rilek ek bro Muhammad Khairuddin Lim, cilok jap niche blog hang, Kaki Travel... Kikiki... Kali ini destinasi yang dipilih adalah nun ke Pulau Mutiara, Pulau Pinang... Tarikhnya 2-4 Mei yang lepas... Moralnya: kalau jiwa tak cukup kental jangan bercuti ke Pulau Pinang dalam hari-hari cuti umum...

Har har har kenapa aku cakap macam tu...? Pasti korang semua dah cukup maklum kan, Penang di musim cuti... Hermmm mesti masak dalam jem punya, sebab tu jiwa kena kental beb, kalau tak kompom percutian jadi hambar...

Percutian kali ini aku dengan keluarga besar, RamSal family... Anak beranak Ramli dan Salmah... Ramli tu bapak aku, mak aku Salmah, singkatan jadi RamSal... Kikiki... Ok straight to the poit jom tengok apa aktiviti kami di Penang... Mai mai mai... Bak hang...


Destinasi pertama, seawal pagi jam 8 kami dah keluar... Tujuannya Bukit Bendera... Walaupun dah beberapa kali ke Penang sebelum ini tapi kalau nak taunya inilah kali pertama aku menjejakkan kaki ke Bukit Bendera ni... 


Umat manusia punyalah ramai... Nak beli tiket dah setengah jam beratur, campur waktu menunggu train aku ingat ada dekat-dekat sejam lebih jugak... Tapi sebab dah beramai-ramai ni, banyaklah ceritanya, kira enjoy jelah... Tak terasalah boring menunggu tu...


Tapi bila sampai ke atas tu barulah aku sedar, hermmm berbaloi juga menunggu lama, beratur bersesak-sesak dan berhimpit-himpit dalam train... Indah pemandangan di atas ni rupanya kan...


Petang tu cadangannya adalah ke Pantai Batu Feringhi, nak bagi bebudak ni main pantai... Malangnya hajat tak kesampaian, apa kes...? Jem tahap gaban la bak hang... Dari terus tersangkut kat dalam jem kami decide untuk berpatah sahaja ke Persiaran Gurney... Takpelah at least dapat gak tengok pantai... Huhuhu... Tapi kat sini pun tak lama, sebabnya jalan nak ditutup sempena perarakan, untuk perayaan hari Wesak la kot...


Malam tu kami pi pekena mee udang di Ida Mee Udang Sungai Dua... Glamer juga kedai mee ni, kalau tengok fb page dia siap ada gambar-gambar retis lagi bak hang... Tapi yang penting makanan dia best... Bagi tekak kami la... Kata wife aku udang dia memang fresh... Aku tak tau sebab aku sebenarnya dah quit makan makanan-makanan laut ni... Setakat jamah-jamah je... Tapi buktinya udang itu betul-betul segar adalah ipar aku yang yang resdung tidak terbersin-bersin keesokkan harinya walaupun dia membedal 2 pinggan mee udang malam tu... Oooo gitu rupanya bak hang...


Hari berikutnya adalah sessi mencari jeruk... Haa ini pun mesti rutin korang jugak kalau pi Penang kan... So kedai mana korang pergi...? Nanti, biar aku jawab, Jeruk Madu Pak Ali...? Huh memang kesitulah tujuan asal kami tapi kerana terdapat sedikit insiden melibatkan keluarga besar kami dengan pekedai di situ so kami beralih arah... Naa tu dia D' Jeruk Kita... Taukeh peramah, pilihan jeruk yang banyak dan paling besh harga boleh berlebih kurang... Camtulah berniaga pakcik kan, janganlah bila kedai dah besaq, banyak cawangan, untung juta-juta; pelanggan diabaikan, layanan pun acuh tak acuh je, siap tinggikan suara pulak... Kami ni datang dari jauh bak hang, tak baik gitu naa.... 


Haa inilah taukeh dia... Pakcik ni memang terbaik bak hang... Tanya camana pun dia layan, baik punya ada... Steadylah pakcik moga bisnes berkembang maju naa...


Ok next apa lagi...? Dah masuk tengahari so masa untuk lunch... Mana lagi, nasi kandaqla bak hang... Mana mana mana...? Line Clear...? Dah try... Kayu...? Dah try... Haa ini belum... Hameediyah... Rupa-rupanya inilah pioneer nasi kandaq kat Malaysia ni... Aku tak tahulah betul ke tak, tapi tagline kedai dia: the oldest nasi kandar in Malaysia...


Tak kisah la apa pun yang pasti nasi kandaq dia layannn... Punyalah layan sampai tak sempat nak snap gambar... Sedar-sedar dah licin... Kikiki... Harga pun boleh tahan taklah melampau sangat... Majoriti kami amik nasi beriani, kuah campur, ayam madu dan sayur purata harga masing-masing semua bawah RM10... Oklah tu kan...


Satu lagi tempat wajib pergi di Penang ini mana lagi kalau bukan Padang Kota Lama, betul...? Herm cadangnya nak melawat sekali ke dalam kubu Fort Cornwallis, tapi masing-masing dah penat berjalan... So lepak-lepak jelah, sambil menikmati angin laut...


Di Padang Kota Lama ni sudah pastilah makanan yang wajib dicuba adalah pasemboq... Disini memang femes juga pasemboq dia kan... Sebenarnya ini kali pertama juga aku try pasemboq Penang ni... Pada asasnya rasa dia sama je pun dengan pasembor-pasembor di kedai-kedai mamak kat tempat kita tu pun... Cuma aku rasa di sini kuah kacang dia lain sikit... Memang kaw punya pekat dia bagi... Pedas dia pun semacam... Tapi keseluruhannya: beshhh... Tapi mahal rupanya pasemboq kat sini ek... Sepinggan ni jejak dekat-dekat RM40 woo... Har har har... 


Setiap yang bermula pastinya ada pengakhirannya kan... Begitu jugalah trip kami kali ini berakhir sudah, maka tibalah masanya untuk angkat kaki dan lambung... Terlanjur dah sampai ke Penang memang kami bercadang untuk mencuba kedua-dua buah jambatan... So arah pulang kami mengikuti jambatan kedua Pulau Pinang yang baru dibuka baru-baru ini...


Agak lengang jambatan kedua ni berbanding dengan jambatan pertama, aku tak tahu kenapa... Dari segi jarak memang aku rasa panjang jambatan ini lagi, sempat jugalah mengantuk... Toing toing... Dari segi rekabentuknya juga agak unik kerana jambatan ini melengkok di tengah-tengahnya... Aku tak pasti atas sebab apa team binaannya membinanya sebegitu... Atas sebab estatik kah, atau cantikkah atau ergonomik kah, aku tak pasti... Yang aku pasti kalau ada yang bertanya, memang aku boleh menjawab sebegini: "ye, aku dah lalu jambatan kedua Pulau Pinang... Bak hang..." Ngeh ngeh ngeh...

Oh ye, aku tak cerita pun dimana kami menginap kan... Haa memang aku sengaja tak cerita disini, sebabnya aku nak buat 1 lagi entri khas untuk tempat penginapan kami tu... Puas hati sangat-sangat rumah tu, besar, selesa, bersih... Tuan rumah tak banyak songeh dan tak berkira... So tunggu next entri ok, tunggu naa, bak hang...














Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP