Sahabat Tanpa Suara

Mimpi dan Realiti...

Monday, July 6, 2015


Assalamualaikum...

Dah masuk trimester yang ketiga dah puasa kita tahun ni kan, korang sedar tak kita dah masuk 10 hari terakhir dah ni...? Fuh macam tak caya jer, ngeee... Dari satu segi aku merasa lega dengan semakin nak berakhirnya ramadan kali ini, namun aku juga bersyukur Alhamdulillah sesangat kerana aku masih diberi kekuatan untuk mengharunginya... Memang ini merupakan ramadan yang paling mencabar bagi aku (considering keadaan fizikal aku sekarang ini)...

Manakala dari satu segi yang lain sudah tentulah sebagai ummat islam kita akan merasa sedih dengan berlalunya ramadan ini...Yela sebab bulan pesta mengumpul pahala semakin berakhir, dan ianya hanya akan datang setahun lagi dari sekarang. herm entah kan sempat entahkan tidak, kan...

So bagaimana kutipan korang musim ini setakat ini, memuaskan tak...? Ok yang ini tak payah cerita lah kan, sendiri punya bakul sendiri kumpul lah... Just aku nak ingatkan dalam 10 hari terakhir ni DIA dah sediakan sesuatu yang SANGAT-SANGAT istimewa, kan...? So Anak cina makan, sindiri mau ingat...

Bangun je pagi tadi tiba-tiba je aku rasa nak cerita pasal mimpi aku... Aku jarang bermimpi sebenarnya, lebih-lebih lagi mimpi yang best-best, yang ada makna, yang ada moral disebaliknya; seperti yang aku alami malam kelmarin... Mimpi aku itu mimpi yang just nak menjelang waktu aku bangun sahur, terasa real sangat mimpi tu...

Mimpi aku itu berlatar belakang pertandingan... Aku menyertainya, bersama dengan ramai orang yang hampir sebaya dengan aku sahaja, dan pesertanya hanya lelaki sahaja...Macam-macam pertandingan yang kami sertai, ada yang berbentuk menguji kepintaran, kekuatan, kecergasan dan kepantasan...

Dipendekkan cerita, aku mengakhiri kesemua pertandingan tersebut pada kedudukan sederhana sahaja... Aku tidak menjadi juara pun, jauh sekali menjadi peserta yang mendapat pujian dan pujaan orang ramai... Namun secara peribadinya aku berjaya menamatkan kesemua pertandingan yang aku sertai, ye ada yang aku kalah tapi ada juga yang aku menang, cumanya markah terkumpul tidak melayakkan aku menjadi juara...

Namun aku tidak kecewa kerana di pengakhirannya aku tetap mendapat reward atas penyertaan aku itu... Rewardnya, haa part ni paling best... Untuk orang lain aku tak pasti tapi bahagian aku, rewardnya merupakan seorang BIDADARI, perghhhh...!! Pada permulaanya ianya membelakangi aku dan apabila ia berpaling, wajahnya sangat-sangat aku kenal... Rupa-rupanya bidadari tersebut adalah isteri aku sendiri... Wahhh jiwangla plaks... Ngeee...

Sekadar gambar hiasan

Wokey the next thing tak boleh cerita, bukan untuk tontonan umum... Hehee... Cumanya aku suka untuk refleks mimpi tersebut dengan kejadian di dunia sebenar... Seperti yang aku katakan di awal tadi ianya menjadi best sebab aku rasa ianya terkait rapat dengan apa yang aku alami di dunia realiti ini...

Sangat betul apabila aku umpamakan hidup ini sebagai medan pertandingan, atau medan UJIAN untuk lebih tepatnya... Dan lebih betul bila hasilnya ada ujian yang aku GAGAL, tidak melepasi kelayakan dan tidak mencapai piawaian yang dikehendaki... Namun aku tidak gagal kesemuanya, ada juga yang aku MENANG, berjaya mengatasi cabaran yang diberikan dan menepati kehendak-kehendak pertandingan... Dan paling utama aku tetap diberikan GANJARAN atas usaha yang aku telah berikan sepanjang pertandingan tersebut...

Yang paling memberi kesan kepada aku adalah apabila aku mengambil kira pengajaran dari mimpi aku ini... Betul, sejak kebelakangan ini aku dilanda dengan pelbagai UJIAN, perit aku menghadapinya, dan memang aku telah tewas beberapa kali, aku tersungkur. aku rebah... Namun aku yakin, sinar kemenangan tetap ada menanti aku, yang penting aku tetap berusaha dan tidak berputus harap kepadaNYA... Dan aku pasti akan menanti GANJARAN yang DIA sediakan untuk aku nanti...

**********************************

Ok done kisah mimpi, mari kita cerita pasal realiti plak... Beberapa hari yang lepas aku ke Bandar Kinrara Puchong, bertemu dengan Mr. Eddie Phang, seorang pembekal peralatan bagi mereka-mereka yang menjalani pembedahan laryngectomy, seperti aku... Kami diperkenalkan oleh doktor yang merawat aku, Dr Mawwadah... Rupa-rupanya Eddie telah lama membekalkan peralatan-peralatan post laryngectomy ni, samada kepada hospital mahu pun kepada individu-individu... Banyak peralatan-peralatan di pejabatnya, hampir complete untuk keperluan bekas-bekas pesakit kanser yang menjalani pembedahan pembuangan pita suara...

Antara peralatan-peralatan yang terdapat di pejabat Eddie Phang

Menariknya bersama Eddie ini, dia bukan hanya sekadar menjual peralatan-peralatan tersebut tetapi juga menyedia khidmat nasihat dan kaunseling berkenaan dengan kegunaan peralatan-peralatan yang terbabit... Aku tak sangka pula yang Eddie akan mencerita panjang lebar...Hampir 2 jam aku bersamanya, mendengar penerangannya malah siap diberi peluang untuk mencuba sendiri peralatan-peralatan yang terdapat di situ...

Tujuan utama aku bertemu dengan Eddie sebenarnya adalah untuk mencuba satu alat yang dipanggil electrolaryng... Ye memang pada permulaanya aku tidak berminat langsung kerana electrolaryng ini akan mengeluarkan suara yang mono tone, mono frekuensi, sebiji macam suara robot... Tetapi rupa-rupanya dengan perkembangan teknologi terkini, telah ada electrolaryng yang berfungsi dengan multi tone dan frekuensi... Yang aku tonton di youtube tu siap boleh berkaraoke lagi seorang pengguna tu... Wow sungguh mengujakan... Itu antara sebab utama aku ingin mencuba electrolryng ini...

Namun bila ditanya tentang harga, gulppp mencecah RM4000 ko... Herm kalau nak beli saja-saja memang takde ler... Tapi menurut Eddie, memandang aku adalah kakitangan kerajaan kemungkinan aku boleh membuat tuntutan pembelian melalui JPA... Cumanya aku tetap kena dahulukan dengan duit aku sendiri dahulu... Herm kalau boleh claim nampak macam menarik juga, balik nanti harus ku selidik dengan lebih jelas...

Mencuba electrolaryng teknologi terkini yang memiliki multi tone dan frekuensi

Selain electrolaryng, peralatan utama yang dibekalkan oleh Eddie adalah set TEP, iaitu set implan yang dimasukkan kedalam tekak bagi menggantikan fungsi pita suara yang telah dibuang... Sudah tentulah ini merupakan teknik atau cara yang paling mudah dan berkesan untuk bekas pesakit seperti aku ini untuk kembali bersuara... Namun ini juga merupakan kaedah yag paling banyak risiko yang perlu ditanggung oleh seseorang pengguna itu seperti risiko kebocoran, kerosakan dan lain-lainnya...

Herm mesti korang terpinga-pinga tak faham apa yang aku sampaikan ini kan...? Bagi yang dah lama folow cerita aku ni mungkin ada clue sikit-sikit kan...? Aku pun dah pernah menulis serba sedikit mengenai 3 pilihan yang aku ada untuk kembali bersuara disini>>... Tapi bagi yang tak tahu langsung tu pun takpe, lepas ni memang aku bercadang untuk buat entri-entri penjelasan yang lebih detail berkenaan kaedah-kaedah untuk kembali bersuara bagi bekas pesakit-pesakit kanser pita suara, yang menjalani pembedahan pembuangan peti suara, seperti aku ini...

Tapi dalam masa yang sama ini aku masih meneruskan pembelajaran aku untuk bersuara melalui kaedah esophangus speech... Satu teknik yang terbaik, free maintenance dan zero risiko... Dan ye, memang ada perkembangan yang baik untuk aku... Walaupun progresnya agak perlahan tapi grafnya masih mendaki, bukan statik malah tidak menurun... Aku sedar aku bukan seorang fast learner, hakikat ini aku sedari lama dah... tapi aku juga sedar walaupun aku agak lambat dalam mempelajari sesuatu yang baru, tetapi apabila aku sudah mendapat rentak, atau bila dah kena dengan tune dia, haa masa tu memang aku akan kicking a** lah... Kikiki...

Dan kalau benarlah petanda yang aku dapat melalui mimpi aku yang aku alami baru-baru ini, aku yakin sinar kemenangan ADA menanti untuk aku... Aku ingin berjaya dengan teknik ini... Aku akan PASTIKAN aku akan berjaya dengan teknik ini... Insha ALLAH, wish me luck wokey... ;-)

Gigih mendengar penerangan dari Mr Eddie Phang






Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP