Sahabat Tanpa Suara

Kanser Peti Suara: Bagaimana Kami Makan

Monday, March 27, 2017

Satu pertanyaan yang paling sering aku terima setakat ini adalah:

"bagaimana aku makan?"

Nampaknya ramai juga yang tertanya2 bagaimana orang2 yang tiada vocal cord seperti aku ini makan. Melalui manakah makanan dimasukkan dan bagaimanakah laluan makanan tersebut untuk sampai ke dalam perut kami.

Mungkin perkara yang menimbulkan kekeliruan mereka itu adalah apabila mereka melihat laryngectomee stoma di leher aku ini. Malah ada juga yang menganggap makanan perlu dimasukkan melalui stoma tersebut. Hermmm...🤔🤔🤔

Baik, biar aku jelaskan. Mari kita lihat Diagram di bawah. Diagram A adalah anda semua sekarang ini dan aku pada suatu ketika dulu. Organ kita sempurna, cara makan kita pun sama. Kita akan makan dan minum melalui mulut, makanan dan minuman akan melalui salur esophagus dan terus masuk ke dalam perut.

Dalam masa yang sama kita akan bernafas menggunakan hidung/ mulut, udara akan melalui salur trachea terus ke paru2. Di sinilah vocal cord memainkan peranan. Selain bergetar untuk menghasilkan suara, vocal cord juga bertindak sebagai divider/ pintu kepada laluan makanan/ minuman dengan udara.

Sekarang lihat pula Diagram B, inilah gambaran anatomi bagi mereka2 yang telah menjalani pembedahan membuang vocal cord (total laryngectomy). Oleh kerana vocal cord kami telah tiada, maka kami tiada lagi mekanisma untuk membahagikan makanan/ minuman dengan udara yang masuk.

Ini sangat merbahaya, jika laluan ke perut ditutup untuk memberi laluan kepada udara untuk sampai ke paru2, maka kami tidak akan dapat makan/ minum. Sebaliknya jika laluan udara pula ditutup untuk memberi laluan kepada makanan dan minuman untuk masuk ke perut kami, kami tidak boleh bernafas pula..!

Maka untuk itu satu laluan lain perlu dibuka. Makanan/ minuman kini sudah tidak boleh menggunakan laluan yang sama dengan udara. Mereka perlu bergerak dalam laluan yang berasingan sekarang ini.

Makan dan minum kami masih seperti biasa. Masih masuk dari mulut, melalui salur esophagus terus ke dalam perut. Namun laluan pernafasan kami sudah tidak seperti dahulu.

Satu laluan baru harus dibuka untuk laluan udara, untuk itu satu lubang sebesar syiling 20 sen ditebuk di leher kami, khas untuk laluan udara menuju ke paru2. Itulah cara kami bernafas sekarang ini, udara akan masuk dari stoma, melalui salur trachea dan terus ke paru2.

Ada yang tanya pula: sampai bila? Jawapannya: sampailah kami dikafankan...

Oh ye, memandangkan udara yang kami sedut sudah tidak melalui hidung, maka kami juga sudah hilang keupayaan untuk menghidu/ mencium bau. Namun ada teknik2 tertentu yang boleh diamalkan untuk menghidu/ mencium bau, itu next time aku cerita ye.


Read more...

PEROKOK AKTIF, PASIF DAN ASAP KETIGA

Sunday, March 26, 2017

Selama ini mesti korang biasa mendengar istilah PEROKOK AKTIF dan PEROKOK PASIF (2nd hand smoke) kan? Perokok aktif adalah orang yang merokok manakala perokok pasif adalah mereka2 yang tidak merokok tetapi terdedah kepada asap rokok.

Perokok pasif diancam risiko yang lebih tinggi dari perokok aktif kerana:

1. Pada rokok terdapat 'filter' yang menapis toksin2 tertentu dari disedut oleh perokok tetapi asap yang mereka hembus mempunyai toksin2 yang lebih merbahaya dengan jumlah yang lebih tinggi dari apa yang mereka hisap.

2. Asap yang dibebaskan dari mulut dan hidung perokok itu mempunyai kandungan karsinogen yang lebih tinggi. Karsinogen adalah agen penggalak sel2 kanser.

3. Asap yang terbebas dari perokok pasif juga mempunyai partikel2 yang lebih halus dan lebih mudah meresap ke dalam paru2.

Itu adalah antara bahaya2 yang nyata kepada perokok pasif. Lalu perokok2 aktif yang acah2 prihatin ni pun pergilah merokok jauh2, nyorok2 dari anak2 dan isteri. Adakah anda merasa yang anak2 dan isteri anda telah selamat dari bahaya rokok? Sila baca ini 👇👇👇

#ASAP_KETIGA

Tapi tahukah anda apa itu 'asap ketiga' (3rd hand smoke)?

ASAP KETIGA merujuk kepada sisa2 partikel daripada pembakaran rokok seperti tar, nikotin, ammonia, karbon monoksida, arsenik dan pelbagai lagi toksin merbahaya. Sebahagian dari partikel2 ini merupakan bahan mudah lekit dan akan melekat pada sofa, langsir, kain baju, pinggan mangkuk, sudu garfu malah pada rambut, kulit dan pakaian seseorang.

Lebih memburukkan keadaan adalah apabila partikel2 ini bertindak balas dengan bahan2 kimia dikawasan sekeliling, akan menghasilkan toksin yang lain pula dan akan dikembalikan ke persekitaran lalu disedut oleh mereka2 yang berada di persekitaran tersebut.

Terdapat kajian yang menyatakan:

1. Walaupun telah 6 BULAN berhenti merokok, rumah perokok tegar dikesan masih mempunyai partikel2 beracun dari asap rokok.

2. 'Asap ketiga' masih terdapat pada rumah yang pernah didiami oleh perokok walaupun rumah tersebut telah dibiarkan kosong selama 2 BULAN dan telah dibersihkan.

Nah hamikkkk kau..!!

Jadi sekarang, adakah anda merasakan yang anda telah melakukan perkara yang terbaik dengan tidak merokok di hadapan orang2 yang anda sayangi?

TIDAK...!!!

SATU2nya perkara TERBAIK yang boleh anda lakukan demi orang2 yang anda sayangi adalah dengan BERHENTI MEROKOK.

Rujukan: http://rootofscience.com/blog/2017/kesihatan/perubatan/walaupun-anda-tidak-merokok-dihadapan-isteri-dan-anak-anda-masih-meracuni-mereka-2/


Read more...

Tersuntik Tanpa Sedar

Wednesday, March 15, 2017

Aku mula2 menulis dalam blog dulu adalah sekitar tahun 2008. Tujuan utamanya konon2 nak jana pendapatan. Orang lain boleh dapat bengong2 pun RM2-300 sebulan melalui iklan nuffnang or seumpamanya, aku punya pencapaian: RM60 dalam setahun. Dem...!

Aku ni jenis cepat fed up, last2 aku tulis ikut sedap aku je. Rasa rajin nak menulis, aku tulis. Sampai masa malas aku, maka naik sawanglah blog aku tu.

Semasa aku dalam 'peperangan' melawan kanser, memang aku tidak terasa langsung keterujaan untuk menulis. Sehinggalah aku kembali pulih, aku mula menulis sedikit demi sedikit. Niat asal saja2 nak kongsikan apa yang telah aku lalui sepanjang berperang dengan penyakit maut tersebut.

Suatu hari aku dihubungi oleh penulis sebuah majalah kesihatan. Minta aku berkongsi pengalaman dalam majalah kesihatannya. Dengan berbesar hati aku menerima tawaran tersebut. Maka keluarlah cerita 'tanpa suara' buat pertama kalinya dalam media cetak.

Melalui penulisan di blog aku rasakan capaian kepada pembaca aku agak terhad. Lebih2 lagi aku hampir tidak mengenali langsung siapa yang membaca kisah2 aku di dalam blog. Lalu aku mula beralih menulis di fb pula. Kali ini pembacanya aku rasakan lebih direct, terus kepada rakan2 yang aku kenali, samada secara fizikal atau pun melalui maya sahaja.

Tak lama selepas aku berkongsi kisah aku, seseorang menghubungi aku melalui private messenger, dia berterima kasih banyak2 sangat kepada aku. Katanya tulisan aku telah banyak menyuntik semangat kepada bapanya yang juga sedang berperang dengan penyakit kanser. Berbunga2 rasanya hati aku, bila ada yang mendapat semangat setelah membaca catatan2 aku di media sosial ini.

Sehingga ke hari ini, banyak juga nasihat2 dan kata2 semangat yang telah aku sampai kepada mereka2 yang menghubungi aku, secara direct dalam posting2 aku, mahu pun melalui private messenger.

Seronok, puas, terharu, bangga. Itu antara perasaan bercampur baur yang aku dapat rasakan. Tapi paling utama, semoga setiap apa yang aku kongsikan, dapat dijadikan sebagai ilmu yang dimanfaat dan dapat menjadi bekal aku di sana kelak.

Aku sendiri sebenarnya banyak mendapat suntikan semangat dari media sosial. Melalui bacaan kisah2 wira dan wirawati yang berjuang melawan kanser. Seorang demi seorang aku hubungi mereka menyatakan rasa penghargaan aku kepada mereka.

Seperti juga aku, respon mereka terharu, seronok, puas dan berbangga. Dapat berkongsi pengalaman dan sedikit sebanyak menyuntik semangat kepada mereka2 yang memerlukan.

Kepada mereka2 ini, sekalung kudos kuucapkan. Teruskanlah penulisan anda, kita tidak akan pernah tahu siapa yang bakal kita tersuntik tanpa sedar, kelak.

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP