Sahabat Tanpa Suara

Menyantuni OKU

Tuesday, May 23, 2017

OKU ni jiwanya kadangkala extra sensitif. Lebih2 lagi yang baru berstatus OKU. Mereka dilahirkan sebagai manusia normal dan sempurna, namun atas sebab tertentu mereka menjadi OKU. Mungkin akibat kemalangan, mungkin akibat penyakit dan sebagainya.

Aku sendiri dilahirkan sebagai manusia yang cukup sifat. Namun atas asbab penyakit kanser, aku telah kehilangan suara. Kini seorang OKU pertuturan. Walaupun masih ada mengeluarkan suara namun tidak sesempurna dulu.

Setahun lebih aku struggle, cuba menyesuaikan diri dengan kehidupan yang serba baru. Kecewa, hampa, takut dan segala perkara negatif aku alami. Paling mengerikan adalah untuk berhadapan dengan masyarakat.

Alangkah indahnya jika seluruh lapisan masyarakat dapat menerima OKU dengan penuh kasih sayang, dimanjakan, dipenuhi segala tuntutan mereka. Menyantuni mereka sebagaimana yang mereka mahukan.

Tetapi dunia tidak sebegitu dik. Bak kata Geena Davis "Life is pain, get use of it". Tidak semua orang akan memberikan layanan yang baik dan saksama kepada sesama manusia, hatta kepada manusia yang berstatus OKU.

Dalam masa adanya insan2 mulia yang memanjakan dan menyantuni OKU, tidak kurang juga manusia2 yang akan memandang rendah dan menganggap OKU ini adalah manusia yang serba membebankan. Kedua2 sifat manusia ini kontra antara satu sama lain, ibarat angel vs evil.

Namun di antara 2 sifat manusia ini ada satu lagi golongan manusia yang aku kirakan agak menarik untuk diperbincangkan. Nanti anda sendiri tentukan samada mereka ini angel atau evil.

Pernah tonton kisah Bethany Hamilton dalam filem Soul Surfer? Kisah peluncur yang struggle untuk menjadi peluncur wanita terhebat, meski telah kehilangan sebelah tangan akibat gigitan jerung.

Dipendekkan cerita Beth berjaya menewaskan musuh ketatnya lalu dia menuju ke arah musuh ketatnya itu sambil mengucapkan terima kasih, katanya:

"Terima kasih kerana tidak melayan saya seperti mana orang2 lain melayan saya. Terima kasih kerana tidak menganggap saya sebagai seorang yang cacat dan terima kasih kerana bertanding dengan bersungguh2 tanpa memberikan sebarang ruang dan peluang kepada saya yang berstatus manusia cacat."

Sikap musuh Beth itulah yang aku maksudkan. Dia bukan memandang rendah, tidak pulak menghina, tidak memanjakan dan tidak pun menyantuni Beth sebagai seorang yang cacat. Apa yang dia anggap adalah Beth adalah musuhnya dan dia mesti menewaskan Beth. Inilah membuatkan Beth lebih bersungguh2 dan lebih bersemangat.

Kadangkala sebagai seorang OKU kita perlukan layanan2 yang sebegitu. Bukan sekadar dimanjakan, bukan sekadar disantuni. Tetapi dilayan sebagai seorang manusia biasa, manusia yang sempurna.



1 comments:

paridah May 23, 2017 at 11:12 AM  

OKU r sesiapa yg diberi nafas berhak berada di atas bumi-Nya dgn peranannya tersendiri.

Post a Comment

Ha sekarang korang boley komen...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP