Sahabat Tanpa Suara

Aku Model...?

Sunday, December 28, 2014


Assalamualaikum...

Haa ni satu lagi hal yang tak terjangkau dek akalku... Tak pernah terlintas dek pemikiran, dalam hidup aku ni yang aku akan ditemuramah oleh sebuah majalah kesihatan... Kisah aku akan dimuatkan di dalam majalah tersebut, untuk dibaca oleh umum...Then ada posing-posing pulak ala-ala model... Waa memang macam tak cayaaa jer... Mungkin bagi sesetengah orang akan berfikir, hekeleh kecoh pe mamat ni, macam besor sangat halnya... Hey mungkin bagi korang benda kecik, tapi bagi aku this is a big deal okey... Hee3...

Alkisahnya Jumaat lepas aku berada di Alamanda Putrajaya, untuk cover up tulisan yang diselitkan dalam segmen 'Jurnal Kehidupan' sebuah majalah kesihatan: I-Sihat, tulisan wartawan eksekutif majalah tersebut,  Noreen Ahmad Tajuddin... Katanya akan dikeluarkan dalam edisi Februari 2015... Puncanya apabila wartawan tersebut, Ms Noreen 'terbabas' masuk kedalam blog aku dan terbaca kisah-kisah di dalamnya... Katanya kisah yang aku tulis berkaitan dengan penyakit aku ini agak memberi inspirasi dan dia merasakan aku patut berkongsi dengan pembaca-pembaca majalahnya...

Well, memang aku tiada sebarang masalah untuk berkongsi, malah ia menjadi satu kebanggaan kepada aku... Dahlah ada yang berminat membaca, malah nak dikongsikan pulak dalam sebuah majalah kesihatan... Kecik tapak tangan stadium Bukit Jalil ku tadahkan... Lebih-lebih lagi kalau kisah-kisah yang aku tulis tu dapat memberi inspirasi atau pun pengajaran kepada sesiapa yang berkenaan... Lagilah banggo pakcik... Kwa3...

Apa yang aku lalui sepanjang 'sesi fotografi' di Alamanda memang akan menjadi kenangan kepada aku... Walaupun hujan renyai-renyai ketika itu, penggambaran tetap diteruskan kerana menurut Ms Noreen artikel tersebut nak taknak perlu disiapkan pada hari tersebut juga memandangkan dia ingin mengejar dateline... Well aku memang takde masalah, lebih-lebih lagi tengah excited kan, apa ada hal...?

Sesi fotografi berjalan selama sejam lebih jugak aku agak... Seingat aku Ms Noreen ada memberitahu yang cerita aku ni dalam lebih kurang 3-4 mukasurat sahaja, tapi dia punya shoot, amboi aku rasa ada dekat-dekat 50-60 shoot jugak la kot... Yela diorang mesti nak pilih shoot yang terbaik kan... Ermmm entah macam manalah rupa aku bila keluar majalah nanti kan...


Har har har... Poyo tak mamat tuh...


Satu perkara yang agak memalukan bagi aku pada masa itu adalah pandangan orang yang lalu lalang... Bagi sesiapa yang biasa dengan Alamanda, sesi fotoshoot ini dijalankan di kawasan pintu masuk ke Kenny Rogers, kawasan yang banyak pokok buluh tu... Kan ramai orang yang lalu lalang kawasan itu... Apalah pandangan diorang pada aku kan, mesti diorang cakap poyo giler mamat ni... Tapi korang jangan tak percaya pulak, ada jugalah orang yang teruja tengok sesi fotoshoot tu... Siap berpalinglah 2-3 kali... Ada yang senyum, ada yang macam tercengang... Cuma mungkin sebab hujan jer, kalau tak aku rasa ramai jugak yang berkurumun... Hee3...

Ok, itulah serba sedikit pengalaman aku dengan majalah ni... Pesan aku pada korang, jangan lupa pada pertengahan Januari 2015 lagi, pergilah ke kedai-kedai buku, tengok-tengokanlah majalah I-Sihat edisi Februari 2015 kalau nak tahu apa kisah aku dengan majalah tersebut... Tapi kalau bukan nak tau kisah aku pun, cari jugalah, cuba beli dan baca... Banyak info berkaitan dengan kesihatan dalam majalah tersebut... Memanglah majalah tersebut tidak seglamer majalah URTV ke, Media Hiburan ke apa benda ke, tapi yang aku pasti info-info dalam majalah tersebut adalah jauhhhh lebih baik dan bermanfaat daripada sekadar info-info hiburan dan artis-artis...

Read more...

Flashback Part 3: 2 Weeks of Sorrow...

Monday, December 22, 2014

Assalamualaikum...

Herm nampaknya dah masuk part 3 dah cerita aku ni... Kalau ada sesiapa yang terlepas part 1 dan part 2 boleh tengok balik kat sini ye: Part 1: Bermulanya Sebuah Tragedi dan Part 2: OMG... OMG...

**********

Dr Vijay menasihati aku agar segera menjalani pembedahan biopsi... Ini untuk memastikan ketumbuhan jenis apakah yang sedang membesar di peti suara aku itu... Dia tidak mengatakannya ia ketumbuhan kanser tetapi kalau mengikut gaya percakapannya, bunyinya agak urgent... Dia memberi aku pilihan, samada untuk membuat pembedahan di hospital kerajaan ataupun di hospitalnya sahaja... Setelah berbincang dengan isteri, kami membuat keputusan untuk ke hospital kerajaan... Sasaran kami adalah Hospital Besar Kuala Lumpur dan Hospital Selayang... Oh ye, dalam masa ini tiada sesiapa yang tahu berkenaan hal ini termasuklah kedua orang tua aku, adik beradik, saudara mara dan sahabat handai... Sengaja aku rahsiakan, masih terlalu awal untuk mendedahkannya... Aku taknak menimbulkan suasana sedih dan panik lebih-lebih lagi dikalangan keluarga aku...

27 Ogos 2014, aku dan isteri bergerak ke Kuala Lumpur... Sasaran kami Hospital Besar KL tetapi aku lupa bagaimana kami boleh end up ke Hospital Selayang... Di Hospital Selayang kami membuat temujanji untuk bertemu pakar ENT... Malang, hari tersebut kami tidak dapat berjumpa dengan pakar tetapi kami hanya diberikan 1 temujanji baru untuk minggu hadapannya... Kami faham, bila melihat barisan pesakit yang sedang menunggu giliran... Itu pun entah berapa lama dah diorang menunggu giliran... Well hospital kerajaan, what do you expect kan...? No offence, bukan aku menghina tau, tapi aku faham yang hospital kerajaan memang kekurangan pakar jika nak dibandingkan dengan jumlah pesakit yang ada...

Aku dan isteri memang tak sanggup untuk menunggu ke minggu hadapan... Maka kami bercadang untuk ke Pusat Perubatan Universiti, ye kami bercadang untuk ke Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM)... Tapi sekali lagi kami tidak ke sana sebaliknya kami end up di Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (PPUKM)...

Di PPUKM sekali lagi kami dikecewakan dengan hasil yang sama... Untuk berjumpa doktor pakar kami harus menunggu dalam tempoh seminggu juga... Aduyai macamana ni... Namun nurse di situ memberi pula kami pilihan: 

"Tapi kalau encik tak nak tunggu encik boleh naik ke tingkat 7... Di situ kami ada klinik swasta... Memang any time encik boleh berjumpa dengan pakar di sana..."

Pulok, begitu rupanya... Patutlah sebelum ni aku pernah diberitahu yang PPUKM ini adalah sebuah hospital semi kerajaan... Ooo maksudnya di hospital tersebut ada bahagian yang dibiayai oleh kerajaan dan dalam masa yang sama hospital tersebut turut menjalankan perkhidmatan kesihatan secara swasta... Oklah what the hal, terlanjur dah sampai... Kami pun menuju ke tingkat 7... Herm takde tunggu-tunggu turn pun... Sama je macam di Hospital Sentosa tempoh hari, daftar je terus dapat jumpa doktor... 

Di sana aku dipertemukan dengan Profesor Dato' Dr Abdullah Sani (yang mana selepas ini aku menganggapnya sebagai hero aku dan aku punya life saviour)... Prof merupakan seorang yang santai... Nampak tak serius pada permulaanya dan kata-katanya sedikit sinis... Prosedur yang aku jalani di sana hampir sama dengan yang aku jalani di Hospital Sentosa... Memang itulah pun prosedurnya... Scope and watch, dan keputusannya...? Ye sama seperti di Hospital Sentosa juga... Terdapat ketumbuhan di pita suara dan seperti juga Doktor Vijay, Prof Sani tidak mahu mengatakan yang ianya adalah ketumbuhan kanser atau pun tidak, melainkan selepas dipastikan melalui pembedahan biopsi... 

Maka, jadual pun diatur untuk pembedahan biopsi... Sekali lagi kami diberi pilihan samada untuk menjalani pembedahan di klinik swasta (yang casnya lebih mahal dari Hospital Sentosa kerana menggunakan teknologi yang lebih terkini dan canggih) atau pun di bahagian kerajaan, yang mana aku perlu menunggu giliran dalam masa seminggu dua juga... Tapi ketentuan ALLAH itu tak mungkin dapat diduga oleh manusia biasa, atau mungkin juga rezeki aku murah di PPUKM ni, hasil dari usahanya Prof Sani dapat mengatur jadual pembedahan seawal hari Jumaat berikutnya iaitu 2 hari selepas aku berjumpa dengannya... Lagi penting, pembedahan itu adalah melalui bahagian hospital kerajaan, bermakna pembayarannya adalah melalui GL kerajaan... Alhamdulillah... Hebat gak Prof Sani ni kan, berjaya dia mempercepatkan prosedur untuk aku... Haa itulah salah satu sebab aku anggap dia hero...

Sebenarnya pembedahan biopsi bukanlah satu pembedahan yang besar... Malah risikonya pun tidak terlalu merunsingkan... Cuma dalam kes aku sebab ianya melibatkan bahagian sensitif iaitu tekak, maka aku perlu juga untuk 'dipengsankan'... Aku tak bercadang untuk bercerita panjang berkenaan pembedahan biopsi ini kerana kalau nak cerita nanti kena tambah satu entri lagi pulak... Hee3... So kita skip jela ye... Usai pembedahan aku perlu bermalam 1 malam di hospital... Keputusan pula hanya akan diketahui selepas 2 minggu... Setelah semalaman di hospital aku dibenarkan pulang...

Sekembali aku ke rumah fikiran aku mulai runsing... Kalau sebelum-sebelum ini aku masih bersikap acuh tak acuh, percaya tak percaya je, kini aku dah mulai merasakan 'sesuatu'... Walaupun aku sering cuba untuk menafikan, tetapi semakin aku cuba menafikan semakin aku terasa... Herm memang betullah kanser ni kot... Aduhhh betulkah ini...? Betulkah DIA nak uji aku sebegini...? Aku ni muda lagi, kalau betul aku kanser bagaimana dengan anak-anak aku yang masih kecil, kesianlah kepada isteri aku... Bagaimana pula kedua orang tua aku, mesti diorang sedih giler... Bagaimana pula aku nak mengadap rakan-rakan, masyarakat sekekeling... Arghhh...!

Tempoh menunggu keputusan selama 2 minggu pula terasa amat-amat panjang... Longest weeks in my entire life... Sepanjang masa menunggu keputusan itu juga fikiran aku sering berserabut... Aku mula berfikir yang bukan-bukan, makin lama aku rasa aku menanti keputusan, makin merapu benda-benda yang aku fikirkan... Kemuncaknya pada suatu malam stress aku MELETUS...! Ibarat timing bomb yang meletup... KEBABOMMM...! 

Agak peribadi untuk aku ceritakan sebab musababnya tetapi aku tidak malu untuk menceritakan yang pada malam tersebut aku menangis teresak-esak, macam budak kecil... Seumur hidup aku dan seingat aku ini kali kedua aku menangis sekuat ini... Kali pertama ketika dilibas oleh abah aku dengan getah paip sebab memecahkan cermin tingkap jiran (arghh itu cerita lama, jangan tanyalah macam mana boleh jadi)... Itupun ketika aku masih sekolah rendah... Aku memang tak boleh terima hakikat ini...! Macam-macam persoalan bermain: Kenapa aku...? Apa dosa aku...? Apa yang telah aku buat...? Aku bukan orang jahat...! Aku bukan minum arak...! Aku tak pernah menganiaya orang...! Kenapa...???!!! Kenapa???!!!...

Macam-macam persoalan mula timbul dalam otak aku... Pertikaian demi pertikaian... Malah sampai ke tahap aku dah nak menyalahkan takdir pulak... Bila teringat ke malam itu aku sering beristighfar panjang... Moga ALLAH ampunkan dosa-dosa aku... Moga ALLAH terus berikan aku kekuatan dan kesabaran... Kekuatan untuk menahan sakit-sakit yang datang... Serta kesabaran untuk aku terus memohon kehadratNYA...

Namun malam itu juga stress aku mengendur... Malam itu aku dipujuk oleh seorang teman sejati, seorang yang pernah berjanji untuk bersama-sama dengan aku dalam susah dan senang, seorang yang telah terbukti kesetiaannya kepada aku... Malam itu aku tertidur dalam tangisan yang teresak-esak... Namun merasa selesa kerana aku rasa 'selamat' dalam pelukannya... Dia tidak perlu berkata panjang... Hanya beberapa patah ayat, bersama dengan tindakannya berjaya 'menyelamatkan' aku... Memberi aku satu semangat baru... Membuat aku terasa ingin berjuang... Ye aku akan berjuang... Aku akan bangkit... Apa jua keputusannya... Apa jua ujiannya... Aku akan bersedia... Aku akan lawan... Aku tidak akan takut... Aku tidak akan gentar... Kerana aku tau... Kali ini aku tidak akan keseorangan... Dan akhirnya, aku terlelap...

***** End of Part 3 *****



Petikan Part 4: Ketenangan Dalam Kesukaran...

Kita minta setangkai bunga indah,
ALLAH berikan kaktus berduri...
Kita minta kupu-kupu ALLAH berikan ulat...
Kita marah, kita sedih dan kita kecewa...
Tetapi tak lama kemudian kaktus berbunga indah,
dan ulat menjadi kupu-kupu yang cantik...
ALLAH Maha Besar... ALLAH Maha Mengetahui...

p/s: Ye bukan senang untuk aku menerima kenyataan ini, tetapi Alhamdulillah... Aku rasa aku dapat menghadapinya... Dan aku rasa aku dapat menghadapi ia dengan jayanya, at least setakat ke hari ini... Aku sentiasa berharap agar aku terus diberi kekuatan dan kesabaran... So jangan lupa ye untuk terus folow kalau nak tahu bagaimana aku kaunter dengan keadaan yang paling sukar yang pernah aku hadapi dalam seumur hidup aku ini... Jumpa lagi dalam Part 4: Ketenangan Dalam Kesukaran....




Read more...

Dah Besar Nak Jadi Apa...?

Wednesday, December 17, 2014

Assalamualaikum...

Entri kali ni takde cerita pasal penyakit... No info pasal kanser... Takdak cerita sedih-sedih... Entri kali ni aku nak share cerita gumbira... Cerita jalan-jalan... Cerita happy dengan anak- anak... Boleh..? Bagi yang betul-betul folow blog aku ni sebenarnya memang dari peringkat awal aku buat blog ni untuk share cerita-cerita gumbira sebegini, kisah jalan-jalan, cerita-cerita pasal parenting bla-bla... Cuma bila start dapat penyakit, banyak plak cerita pasal penyakit ni kan... Harap korang semua mengertilah ye... Kwa kwa kwa...

Ok alkisahnya beberapa hari yang lepas aku baru dapat melunaskan janji pada anak sulung aku, si Shahmin... Janjinya jika dia mendapat keputusan terbaik dalam peperiksaan akhir tahunnya aku akan membawanya ke tempat idamannya selama ini... Kalau sebelum ini dia hanya mendengar cerita dari sepupunya sahaja so kali ini, nah tu dia... Tercapai gak hajat dia untuk ke Kidzania... Aku pun kopaklah rm200 plus2... Huhuhu...

Hermm tak perlulah aku berbicara panjang, aku yakin ramai juga antara korang yang dah membawa anak-anak kesana... So, biarlah gambar berbicara... Layanzzz...

Anak sulung aku Amin dengan Kak Ngah bersama dengan bapak saudara mereka Pak 'One' (yang pakai cap tu)... Orang jauh ni, dari Sarawak tuh... Tengok muka Kak Ngah, kelakor kan... Khee3...

Job Amin yang pertama, photographer...

Amin kat dalam 'studio' Buletin Utama... Dia request nak jadi pemberita sebenarnya tapi gagal... Huhuhu...

Job sebagai doktor gigi...

Yang ini aku paling tak percaya... Dia cakap nak jadi electrician, macam Ayah Teh dia (adik aku)... Tapi aku tak sangka betul dia berani panjat tangga tuh... Setau aku anak aku ni pengecut... Har3, nampaknya di Kidzania dia mampu berubah...


Dan of coz inilah job Amin yang terpaling feveretnya sangat... Amboi apa punya ayat aku pakai ni... Tapi kalau korang nak tau inilah cita-cita Amin selama ini: Mr BOMBA man...

Ok itu kisah si abangnya... Jom tengok si Kak Ngah pulak... 

Pada ketika si abang bertugas sebagai photographer, Kak Ngah diberi peranan sebagai model... Amboi bukan main anak dara aku sorang neh...

Kak Ngah teruja mengikuti kelas modelling...

Dalam kelas mencanting batik... Ooo minat gak melukis, ikut siapalah gamaknya neh... Kalau ikut ayahnya memang takde bakat langsung... Huhuhu...

Sejak mengikuti kelas modelling neh, tiap kali ditanya akak nak jadi apa besar nanti...? Dia jawab:"Akak nak jadi model..." 
Haiii tak payahlah Kak Ngah... Jangan dibuat pasal... Tak terdaya ayah nak 'menjawab' besok-besok...


Haa yang si kenit ni anak aku yang latest edition... Muhammad Syafi Hani diberi nama... Takde menda yang layak dimainnya lagi kali ini... Insha Allah next time ye dik kita datang lagi... 
Jika dipanjangkan umur dimurahkan rezeki...

Oklah itu jelah gambar-gambar yang dapat aku share... Nak share semua memang taklah kan... Internet pun tengah menyiput neh... Rasa nak sumpah-sumpah jer ke TM... Sebenarnya secara peribadi aku suka dengan semua aktiviti-aktiviti yang berada di Kidzania neh... Selain menerapkan minat pelbagai kerjaya kepada anak-anak kita, ianya juga dapat menyerlahkan kekreatifan dan daya imaginasi anak-anak kita... Well done and thumbs up to Kidzania... Cuma kalau boleh tu murah-murahkanlah sikit tiket tu ek... Kwa kwa kwa...







Read more...

Flashback Part 2: OMG...! OMG...!

Thursday, December 11, 2014


Assalamualaikum...

Tak sangka aku rupanya ada gak yang tertunggu-tunggu kemunculan Flashback Part 2... Bukan sorang bukan 2 orang tapi lebihlah (kalau 3 orang pun kira lebih gak kan)... Maknanya mereka bukan setakat seronok membaca cerita aku tapi beronok-ronok sebenarnya (curi lawak Johan sikit)... Ngeh3... Ok cut the crap, jom tengok apa cerita Part 2 ni... Sebelum tu bagi sesiapa yang miss Part 1 boleh tengok kat sini>> Flashback Part 1: Bermula Sebuah Tragedi...

Tarikhnya 25 Ogos 2014, pagi itu hujan renyai-renyai, aku ingat sangat-sangat... Sepanjang perjalanan ke Hospital Sentosa KL suasana tenang-tenang sahaja... Tapi hati aku tak setenang keadaan sekeliling... Perasaan aku bercampur baur; berdebar ada, kecut perut ada... Agak-agak apa yang ada dalam tekak aku ni...Suara aku rasa semacam bertambah tenat... Ops lupa nak bagitau, hari itu aku sudah seminggu bebas dari tobacco... This time, for real man...

Selepas mendaftar aku dibawa ke bilik doktor Vijay, pakar ENT...

"Apa khabar...? Ada apa boleh saya bantu...?" Waa sopan je doktor menyapa aku... Muka nampak brutal tapi rupanya baik...

"Suara takdela doc, serak dah lama sangat..." balas aku...

"Takpe-takpe... Mari kita check dulu ye..." Doktor Vijay menjalankan pemeriksaan biasa... Menyuluh ke dalam tekak, menjolok dengan batang aiskrim tu bla bla... Tiada apa yang dikesan, katanya perlu tengok sehingga ke dalaman tekak dan perlukan peralatan khas... Lalu dia mengarahkan jururawatnya mengeluarkan peralatan... Sementara menunggu jururawat menyiapkan peralatan, doktor bertanya beberapa soalan berkaitan masalah suara aku... Benda biasalah yang ditanya, sejak bila serak, sakit ke tak, merokok ke tak bla bla... Pada hari itu baru aku tahu yang pemeriksaan yang dijalankan untuk memeriksa ke dalam tekak dipanggil sebagai endoscopic test... Menggunakan kamera endoscope, fiber optik berwayar panjang yang dimasukkan melalui lubang hidung; kamera akan memperlihatkan apa yang ada dibahagian dalam tekak kita...

Dihadapan aku adalah tv 24 inci yang memperlihatkan isi tekak aku... Aku tak faham pun apa yang aku nampak tapi reaksi dari doktor Vijay memang membuatkan aku terkesima...

"Oh my god... Oh my god...!" Itu perkataan yang terpacul dari mulutnya... Kemudian dia terdiam, dia merenung aku tanpa berkata apa-apa... Kemudian dia merenung pula isteri aku di sebelah kirinya... Senyap juga...

"Ah pehal pulak doktor india ni...? Bikin saspender betul...!" Hati aku memang dah dup dap dup dap... Sori aku nak sebut tapi memang masa tu aku ada rasa testikel aku rasa seperti tersedut kedalam perut... Memang sangat-sangat mendebarkan (kalaulah korang boleh rasakan)...

Tiba-tiba doktor Vijay bersuara:"You mahu tau apa yang menganggu suara you...? Ianya adalah satu ketumbuhan... Ketumbuhan yang melekat di pita suara u... Pita suara u sekarang dah tak dapat berfungsi dengan sempurna... Sebab itu suara u serak..." Sambil dia berkata begitu dia menunjukkan apa yang tertera di skrin tv... Dia menerangkan yang mana pita suara, yang mana salur nafas, yang mana ketumbuhan bla-bla...

Aku paner, korang tau apa paner tu...? Orang Pahang cakap paner ni kira macam fikiran di awang-awangan, antara sedar atau tidak... KETUMBUHAN...???!!! WTH...! Macam tak logik langsung...! Aku... Aku yang hero ini ada ketumbuhan dalam tekak... Ketumbuhan biasa jer ni... Mustahil merbahaya... Rilek... Rileks Sham rileks... Takde apa-apa... Aku cuba menenangkan diri...

"So doc, ketumbuhan merbahaya ke...?" Tanya aku pada doktor Vijay...

"Pray for the best, prepare for the worst..." Kata doktor Vijay... "U tau kan setiap ketumbuhan biasanya akan dikaitkan dengan kanser... Tapi I takkan katakan yang ianya 100% kanser... Ada beberapa prosedur yang u kena buat sebelum kita boleh sahkan yang ianya adalah kanser... Memang ada kemungkinan-kemungkinan yang lain... Mungkin pupaloma, mungkin tibi... But if its not cancer, lepas ni u kena prays alot... Syukur sama tuhan Allah, and most important- quit smoking...!"

"Right now, u kena buat ct scan... Kita nak tengok ada tak ketumbuhan-ketumbuhan lain yang mungkin telah merebak ke bahagian anggota-anggota badan yang lain... Next u kena biopsi, dari biopsi nanti baru kita boleh pastikan jenis ketumbuhan apakah yang mengganggu suara u itu..."

Doktor Vijay mencadangkan supaya ct scan dibuat serta merta memandangkan ianya sangat-sangat penting untuk mengetahui adakah sebarang ketumbuhan lain yang ada di bahagian lain anggota badan aku... Manakala untuk biopsi pula katanya boleh dibuat pada kemudian hari kerana ia membabitkan pembedahan dan aku perlu dimasukkan ke wad dan perlu menjalani beberapa prosedur lain untuk pembedahan... Selain itu doktor Vijay juga memberi pilihan kepada aku samada untuk membuat biopsi di hospitalnya atau pun ke hospital kerajaan sahaja memandang kos untuk pembedahan biopsi memakan belanja ribuan ringgit juga... Memandangkan aku adalah penjawat awam so why not pergi je ke hospital kerajaan dengan menggunakan GL... Tapi perlu diingat ianya perlu DISEGERAKAN...

Dipendekkan cerita aku menjalani ct scan disitu juga pada hari itu juga... Keputusan pun diketahui hari itu juga... Fuh memang lega giler bila keputusannya CLEAR... Tiada sebarang ketumbuhan lain yang dikesan di anggota-anggota badan yang lain... Tapi bila keluar bil, nah kau - RM500 plus-plus... Tu dia hammek kau...!

Keluar dari hospital aku tak berkata apa-apa... Isteri aku juga diam seribu bahasa... Masing-masing bermain dengan fikiran masing-masing... Aku tak tahu apa yang isteri aku fikirkan tapi aku, aku masih cuba meyakinkan yang ketumbuhan tersebut adalah biasa-biasa aje... MUSTAHIl... TAK MUNGKIN aku diserang kanser... Nehi, nehi, nehi... Mana mungkin...

Sampai di rumah baru isteri aku bersuara:

"Bang, kita periksa hospital lain bang... kita kena cari second opinion... Kita pergi hospital kerajaan bang..."

Pendek je aku jawab:"Boleh..."

***** End of Part 2 *****



Petikan Part 3: 2 Weeks of Sorrow...

"Aku menangis teresak-esak... Seumur hidup aku dan seingat aku ini kali kedua aku menangis sekuat ini... Kali pertama ketika dilibas oleh abah aku dengan getah paip sebab memecahkan cermin tingkap jiran (arghh itu cerita lama, jangan tanyalah macam mana boleh jadi)... Itupun ketika aku masih sekolah rendah... Aku memang tak boleh terima hakikat ini...! Macam-macam persoalan bermain: Kenapa aku...? Apa dosa aku...? Apa yang telah aku buat...? Aku bukan orang jahat...! Aku bukan minum arak...! Aku tak pernah menganiaya orang...! Kenapa...???!!! Kenapa???!!!..."

p/s: Jangan lupa terus folow cerita ni ek... Publish next week, insha Allah... Flashback Part 3: 2 Weeks of Sorrow...  

Read more...

Makan... Makan... Makan...

Monday, December 8, 2014


Assalamualaikum...

Jumaat lepas aku menghadiri satu ceramah kesihatan yang dianjurkan oleh National Cancer Society Malaysia... Berkenaan dengan pemakanan secara sihat... Bertempat di pejabatnya di Kampung Baru KL, ceramah yang dianggarkan berlangsung selama 2 jam setengah berlarutan lebih dari 3 jam memandangkan terlalu banyak persoalan yang ditimbulkan oleh para peserta... Tapi mujur penceramah dia steady, layan je semua pertanyaan dari para peserta... Untuk makluman sebenarnya ini merupakan julung-julung kali aku menghadiri apa-apa program dari mana-mana NGO, kalau sebelum ini memang tak lah... Tapi yela sekarang ini kan dah ada kepentingan... So kena pergi jugak, nak ambil mana-mana info yang berkaitan...

Info yang disediakan pula memang bukan perkara yang remeh... Malahan ianya merupakan sesuatu yang crucial, lebih-lebih lagi kepada yang berpenyakit seperti aku ni... Tapi sebenarnya info-info sebegini bukan untuk yang berpenyakit seperti aku sahaja tetapi ia sepatutnya untuk semua orang... Kecil, besar, tua, muda, sakit, sihat... Sepanjang ceramah tersebut aku amat tertarik dengan satu contoh yang diberi oleh penceramah... Secara anologinya seseorang manusia itu melalui proses seperti ini:

Lahir - sakit - membesar - sakit - tua - sakit - mati...

Tetapi sebenarnya dengan kaedah pemakanan yang BETUL, proses tersebut boleh jadi seperti ini sahaja:

Lahir - membesar - tua - mati...

Of cozlah sakit biasa-biasa macam demam-demam pening-pening tu memang tak boleh nak elaklah tetapi yang menjadi kerusingannya pada hari ini TERLALU banyak penyakit-penyakit berat dan kronik yang menyerang manusia... Aku tak dapat nak kongsikan semua yang aku dapat pada hari tersebut... Terlalu banyak dan terlalu detail untuk dihuraikan... Just aku nak share serba sedikit yang aku  rasa agak penting dan sebenarnya agak mengejutkan aku:


1. Kita telah ditipu, masih ditipu dan akan terus ditipu...

Ulasan: Siapa yang menipu kita selama ini...? Sudah tentunya para kapitalis barat yang menjadikan penyakit dan ubat sebagai sumber perniagaan utama mereka... Tahukah anda industri perubatan menjana pendapatan berbilion dolar setahun... Billion tahu, bukan million, ribu juta tu... Hakikatnya, merekalah yang 'mencipta' penyakit dan mereka jugalah yang mengeluarkan penawarnya dan menjadikan manusia addicted dan terikat dengan ubat-ubatan yang dijual oleh mereka...

2.  MANUSIA adalah satu-satunya 'haiwan' yang terus minum susu walaupun telah 'putus susu'...

Ulasan: Hakikatnya manusia sudah tidak perlukan susu selepas 'putus susu' dengan ibu masing-masing... Namun kita sering disogokkan dengan iklan-iklan susu yang berlebihan yang mengatakan susu memberikan tahap kesihatan yang terbaik... Tahukah anda mengikut statistik WHO negara yang paling ramai rakyatnya mengidap penyakit osteoporosis adalah negara Finland dan New Zealand...? New Zealand...? Huh...

3. SEMUA tepung yang diproses adalah sangat-sangat tidak selamat untuk dimakan...

Ulasan: Semua tepung dipasaran melalui beberapa siri proses yang menjadikan ianya merupai rupanya seperti sekarang... Antara proses yang paling tidak selamat ialah proses 'bleaching' iaitu proses untuk memutihkan tepung... Aduyai macamana ni, dahla makanan feveret aku cengkodok... Hu3...

4. Kawal insulin dan anda akan mengawal kesihatan anda... Kawal emosi dan anda akan mempunyai hayat yang lebih panjang...

Ulasan: Gula adalah IBU kepada segala jenis penyakit, teman rapatnya adalah susu... Ironinya kedua-dua bahan ini didapati dalam hampir SEMUA makanan yang ada dalam muka bumi ini... Pengambilan gula yang berlebihan akan memaksa pengeluaran insulin yang berlebihan... Pengeluaran insulin yang berlebihan dalam badanlah yang bakal mengundang PELBAGAI jenis penyakit... Mengawal emosi dapat menghalang tekanan yang berlebihan kepada manusia... Tekanan yang berlebihan juga boleh mengundang PELBAGAI jenis penyakit... Tahukah anda salah satu punca kepada penyakit KANSER adalah TEKANAN emosi...?

5. Organik yang 'terlebih' organik bukan sahaja tidak meningkatkan tahap kesihatan malah memudaratkan...

Ulasan: Ini agak teknikal, ianya memerlukan pemahaman yang lebih dalam... Entah aku pun agak konfius sebenarnya... Begini menurut penceramah, sebagai contoh kita makan haiwan yang diternak secara organik... Secara amnya kita makan haiwan tersebut sebagai sumber protein dan omega 6... Haiwan tersebut dikatakan diternak secara organik kerana diberi makan dengan makanan-makanan organik dimana makanan organik yang dimakan oleh haiwan tersebut kaya dengan omega 6... Ye badan manusia memerlukan omega 6 tetapi nampaknya apabila kita makan haiwan organik yang diberi makan dengan makanan organik, nampaknya badan kita telah menerima sumber omega 6 sebanyak 2 kali ganda dari biasa... Dan, ianya mmmemang tidak selamat... Hei yenna dei... very confusing la... 

Banyak lagi perkara yang dibentangkan oleh penceramah... Terlalu banyak hingga kadang-kadang ianya amat mengelirukan aku... Kalau nak diikutkan memang terlalu banyak 'benda' yang kita tidak boleh makan... Nampak sangat dunia ni dah tak selamatnya... Hu3...

Tapi di pengakhirannya aku membuat 1 kesimpulan... Mudah sahaja sebenarnya... Daripada apa yang dibentangkan oleh penceramah, segala suggestion yang disarankan oleh penceramah tersebut aku tengok ada satu similariti dengan apa yang kita sepatutnya telah lama amalkan... Bagi aku, kita BACK TO BASIC... Apa yang telah agama kita ajar tentang pemakanan ni...? Apa yang Nabi kita telah pesan tentang makan...? Apa amalan pemakanan Baginda...? Itulah sebenarnya sebaik-baik amalan pemakanan... Dok gitu...?

Dan bukankah ALLAH juga telah berfirman dalam Surah Al-A'raf ayat 31 yang bermaksud:

" ... makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya ALLAH tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas... "

p/s: pesanan sebenarnya untuk mengingatkan aku sendiri yang selama ini kadangkala agak keterlaluan dalam bab-bab makan ni...


Read more...

Takziah Vs Tahniah... Kolot Vs Terbuka...

Tuesday, December 2, 2014

Assalamualaikum...

Bila kita ditimpa sebarang kesusahan, kesakitan atau sebarang musibah pastinya kita akan menerima pelbagai ucapan takziah dan simpati dari saudara mara dan rakan-rakan, betul...? Ucapan-ucapan tersebut menunjukkan yang mereka-mereka mengambil berat dan bersimpati dengan nasib kita... Menunjukkan yang mereka sayangkan kita... Apabila mendengar ucapan-ucapan ini pastinya kita merasa sedikit lega dan beban kesakitan atau kesusahan itu pastinya terasa sedikit ringan...

Bagaimana pula jika ada yang tiba-tiba mengucapkan tahniah diatas musibah yang melanda kita itu...? Ei gilo ke apo...? Orang sakit ni tetiba pulak ko bagi ucapan tahniah...! Pernah korang terima ucapan sebegitu...? Tahniah kerana anda dipilih olehNya...! Allah nak bagi anda pahala, Allah nak mengangkat darjat anda, anda adalah wira so on so on... Ooo gitu puloks... Aku tak pastilah adakah ini trend ucapan kepada orang-orang sakit sekarang ini... Almaklum aku tak pernah ditimpa penyakit besar sebelum-sebelum ini... Dan stail aku pula bila jumpa orang sakit memang ucapan takziah jela yang aku ucap... Banyak bersabarlah, tumpang simpatilah, kami merasai kesakitan anda bla bla... 

Tapi kali ini bila aku 'mendedahkan' penyakit aku, banyak pulak aku mendapat ucapan-ucapan sedemikian... Well agak berlainan perasaannya bila mendengar ucapan-ucapan sebegitu... Lebih memotivasikan dan lebih memberikan kita semangat untuk terus berjuang melawan penyakit... Betul, jujur aku katakan memang lebih best mendengar ucapan-ucapan sedemikian...

***********************************

Sekarang ini aku tengok orang semakin terbuka pemikirannya... Kalau dulu ramai orang menyembunyikan penyakit mereka, atau musibah yang melanda, kerana salah satu faktornya adalah mereka takut tanggapan orang ramai terhadap mereka... Kalau dulu-dulu, bila orang ditimpa penyakit/ musibah mesti ada mulut-mulut longkang yang mengata:

"hah tula, kan dah kena balasan Tuhan... ni dia ni dulu mesti selalu buat kerja jahat ni..! Mesti selalu menganiaya orang ni...!"

Tak pun mesti ada yang mengata:

"Ni tak lain ni mesti saka orang tua dia ngacau la tuh... Orang tua ni ni 'membela' dulu nih... Kan dah kena ke dia pulak ni...!"

Ei apa daa... Kata-kata tu semua macam nak menidakkan takdir Illahi pulak kan... Memanglah kadang-kadang Allah tu bayar 'cash' pada orang yang berbuat jahat di dunia ni tapi kita janganlah main pukul rata jer... Asal kena penyakit/ musibah jer pasti sebab balasan tuhan... Apa daa... Lagi pun siapalah kita untuk menilai dan menghukum orang, kan...? Janganlah kita ambil alih kerja Tuhan pulak...

Tapi itu cerita dulu-dulu kot, sekarang ni apa yang aku tengok dan apa yang aku rasai; penerimaan orang-orang disekeliling aku ok jer... Saudara-mara, rakan-rakan, jiran tetangga still macam biasa-biasa ajer... Takde pun pandangan pelik mahupun jelik yang aku terima... Aku tak nafikan mungkin masih ada lagi orang-orang yang berfikiran kolot dan negatif seperti yang aku mention tadi tapi yang berfikiran terbuka dan positif itu lebih ramai sebenarnya... Keadaan sebegini pastinya sedikit sebanyak mendorong orang-orang yang berpenyakit (seperti aku) selesa untuk 'mendedahkan' diri dan tidak menyorok atau memerap di rumah sahaja, semata-mata takutkan tanggapan orang ramai kepada kami...

Trend ini adalah trend yang baik aku rasa... Barulah nampak macam pemikiran orang-orang maju kan...? Dan lebih penting pemikiran orang-orang yang mempercayai Qada dan Qadar Allah...


Read more...

Laryngeal Cancer

Friday, November 28, 2014


Assalamualaikum...

Semenjak aku 'mendedahkan' penyakit aku ini, agak ramai juga rakan dan kenalan yang bertanya apa itu laryngeal cancer... Ramai yang tidak tahu sebenarnya, dan tidak kurang juga yang memberi respon: "Ooo ada juga kanser macam tu ek...?"

Ye, kanser ni terdapat berbagai-bagai jenis... Cuma bila tak melibatkan kita, kita tak pernah pun nak ambil tahu... Aku sebelum ni pun mana ada ambil tahu berkenaan benda-benda ni... Sekali kena, haa amik ko...! Hu hu hu...

Sebenarnya laryngeal cancer ini satu jenis kanser yang agak rare lagi di negara kita ini... Bukan bermakna tiada, ada tapi agak terpencil... Satu lagi yang jarang berlaku adalah kepada yang berumur di bawah 40an... Ketika di hospital, kalangan doktor yang merawat aku biasanya agak terkejut bila aku memberitahu yang aku masih lagi 30an... Sedangkan mengikut pengalaman mereka kebiasaanya yang diserang kanser ini adalah mereka-mereka yang berumur 50 tahun ke atas... Well nasib badan nak buat camana kan...

Tapi aku bukan orang termuda yang diserang... Ada satu kes yang paling rare berlaku di Perak, ini diberitahu oleh nurse yang merawat luka pembedahan aku... Katanya ketika berkursus di Perak dia pernah diberitahu yang pesakit termuda bagi laryngeal cancer yang direkodkan di Malaysia adalah seorang pelajar berumur 15 tahun...! Allahu akbar...! Apalah nasib budak tu kan...

So, korang nak tahu tak apa itu laryngeal cancer...? Haa mai sini che nak habaq mai... Laryngeal Cancer atau dalam bahasa melayunya adalah Kanser Pita Suara... Ianya satu ketumbuhan yang membesar dan menggangu bahagian pita suara... Namun di pita suara pula, benda #@$#@ (kanser tula) ini boleh berada samada di bahagian atas, bawah atau betul-betul tumbuh di pita suara... Dalam kes aku ni, ia tumbuh dan membesar betul-betul di pita suara aku... Kalau korang tengok gambarajah yang aku attach tu korang boleh nampak pita suara kita ni berbentuk V... Dalam kes aku ketumbuhan telah dikesan di bahagian yang ditanda dengan garisan putih putus-putus tu...


Simtom-simtomnya...?

Ok simtom utama bagi laryngeal cancer ini adalah serak suara melebihi 2 minggu... Kesukaran untuk menelan makanan pepejal dan pada peringkat advance pesakit akan mengalami kesukaran bernafas... Dalam kes aku ni sebenarnya suara aku dah serak hampir 1 tahun tapi buat selamba je... Sebabnya aku tidak merasa sebarang kesakitan... Aku makan pun laju je, takde rasa apa-apa pun... Cuma apabila selepas disahkan yang aku mengidap kanser tersebut barulah aku mula merasakan yang terdapat seperti ketulan di dalam tekak aku, terutamanya ketika menelan makanan pepejal... Kemuncak pada penyakit aku ini adalah kira-kira seminggu sebelum aku membuat keputusan untuk dibedah... Ada beberapa ketika aku merasakan aku sukar untuk bernafas, walaupun ketika aku melakukan akiviti- aktiviti harian yang biasa... Kelekaan aku untuk mengambil berat berkenaan penyakit aku pada peringkat awal adalah satu kesilapan yang aku rasakan yang paling besar... So pada sesiapa yang terbaca ni tolonglah, tolong jangan ambil ringan tentang kesihatan diri...

Punca-puncanya...?

Ok punca utama laryngeal kanser adalah TOBACCO dan ALKOHOL... Tapi of coz lah aku ni bukan kaki togak... Pehpalih bak kata orang Pahang ni... Tak pernah seumur hidup aku menyentuh air kencing setan tu.. Maka aku mengdianostikkan punca utama aku terkena penyakit ini adalah disebabkan tabiat merokok aku yang bermula dari bangku sekolah lagi... So adik-adik abam abam yang merokok tu sekali lagi aku ingatkan; dari lubuk hatiku yang paling dalam dan ikhlas: BERHENTI sajalah... Bagi yang baru nak mencuba tu: TAK USAHLAH... Memanglah tak semua yang merokok tu kena tapi risiko tu tetap ada... Tapi kalau ada sesiapa yang sanggup menanggung risiko itu, SILAKANLAH... At least besok-besok bertambah lagi orang yang senasib dengan aku... Kih3... Selain dari dua punca di atas terdapat juga punca-punca lain seperti faktor pemakanan dan faktor usia...

Oklah itu saje yang aku dapat kongsikan serba sedikit berkenaan dengan laryngeal cancer ni... Penerangan serba ringkas mengikut pemahaman aku... Bagi yang nak tahu lebih lanjut korang boleh search lagi di google... Tapi aku suggest korang semak di cancerreasearchuk... Di situ korang boleh selidik lagi dengan lebih detail... Aku harap sharing aku kali ni sedikit sebanyak dapat memberi manfaat pada sesiapa yang berkaitan... Last sekali pesanan aku, jaga-jaga kesihatan semua... Penyakit hari ini tak kenal siapa mangsanya, berapa umurnya, dari mana latar belakangnya... Dan paling utama selalulah berdoa kepadaNYA agar kita semua selalu dalam lindunganNYA... Aminnn ya rabbal alamin...

Read more...

Antara 2 Pilihan...

Tuesday, November 25, 2014

Assalamualaikum...

ALLAH menjadi seluruh isi dunia dengan berpasang-pasang atau berlawanan di antara satu sama lain... Jantan pasangannya betina, siang lawannya malam, uda berpasangan dengan dara, derita lawannya bahagia... Dan juga yang lain-lainnya... Sebagai manusia kita sentiasa diberi pilihan untuk memilih, pilihlah mengikut IMAN dan secara bijaksana... Jadi tolonglah, kalau dah dilahirkan sebagai jantan tu, kenapa pula nak memilih pasangan yang selain dari betina... Aduyai bukankah kes naya tu...

Tapi bukan itu yang aku nak cerita dalam entri ini... Apa yang aku nak kongsikan adalah peluang kita sebagai manusia untuk memilih antara 2 perkara: DERITA atau BAHAGIA... Apabila kita diuji dengan musibah, penyakit atau sebarang bencana, kita sering memilih untuk merasa DERITA... Betul...? Maaflah jika aku tersalah, tetapi ini adalah apa yang aku sering rasakan; sebelum-sebelum ini... Namun, sejak ditimpa perkara yang 'dasyat' pada aku ini, aku cuba untuk menukar mindset aku... Dibantu dengan pembacaan kisah-kisah motivasi, sedikit demi sedikit aku rasa aku dapat mengubahnya...

Ye, BAHAGIA dalam DERITA itu sememangnya WUJUD... Ianya ada jika kita mencarinya... Telah banyak contoh-contoh yang ada... Dan kini aku mula merasainya... Bukan nak kata aku ni hebat, aku pun tak berapa percaya aku boleh merasai begini... Tetapi setakat ini Alhamdulillah, aku rasa 'best'... At least aku tak rasai 'derita'... Walaupun pada zahirnya terlihat 'kecacatan' pada tubuh badan aku ini...

Satu perkara yang paling penting bagi aku untuk menuju ke arah mindset itu adalah dengan berfikiran: bahagia itu adalah satu perkara yang sangat subjektif... Ianya bukan rigid atau tetap... Contohnya ada duit bahagia, miskin itu derita, cantik bahagia, cacat hodoh derita bla bla... Semuanya terletak pada pemikiran kita sebenarnya, dan apa yang kita lakukan dengan hidup kita...

Satu perkara lagi yang aku rasa lebih penting adalah: mendekatkan lagi diri kepadaNYA... Sekali lagi bukan aku nak riak ke apa, tetapi ini adalah satu KEAJAIBAN yang aku dapat rasakan dan aku benar-benar ingin kongsikan bersama... Ada orang cakap, bila dah kena bala baru nak ingat tuhan, aku katakan, well kita manusia biasa, memang alpa itu sentiasa ada dalam diri kita... Tapi at least kita tidak terus alpa, salah satu sebab ALLAH menguji kita adalah supaya kita kembali ingat kepadaNYA... Dok gitu...?

Perkukuhkan perkara WAJIB, tambahkan amalan-amalan SUNAT, bacalah kalamNYA... Basahkan lidah dengan zikir memujiNYA... Sujudlah kepadaNYA, pada ketika orang lain nyenyak tidur, dan mintalah kepadaNYA seperti seorang bayi yang menagih susu dari ibunya... Dan at the end, YAKINlah, hanya DIA yang mampu memberi kebahagian... Jika itu yang dikehendakiNYA... Aku ada merasainya... Aku harap aku terus menikmatinya... Dan aku doakan anda juga dapat merasai, sebagaimana yang aku rasai...


Read more...

Flashback Part 1: Bermula Sebuah Tragedi...

Thursday, November 20, 2014

Assalamualaikum...

Perghhh tajuk memang gempak tak hengat punya, tragedi tu...Ngeh3... Tapi hakikatnya ini sememangnya satu tragedi dalam hidup aku... Manakan aku sangka semua ini boleh terjadi kat aku... Bila aku kenang-kenangkan balik sebenarnya sudah lama benda ini aktif cuma sikap aku yang selalu acuh tak acuh tentang kesihatan menyebabkan ianya dikesan oleh perubatan pada tahap yang sudah agak lewat... Well what to do, itik menyudula kan... So bagi korang semua, jangan sesekali mengabaikan kesihatan anda... Adik-adik abam-abam yang MEROKOK, anda berisiko TINGGI... BEWARE... BE SO AWARE...

Pertengahan 2013...

Aku mula menyedari yang jeritan aku kurang 'power'... Biasalah, aku ni cikgu bengkel, budak-budak aku ni sememangnya perlukan jeritan baru diorang boleh bergerak... Satu lagi aku mula perasan apabila aku menyanyi (memang hobi aku melalak ketika memandu) aku dah tak boleh 'tarik' lagu tinggi... Padahal sebelum-sebelum ni memang feveret aku lagu-lagu rock kapak... Tapi aku fikir aku merokok dan mungkin perkara biasa jer ni... Esok-esok ok lah tu...

Awal 2014...

Aku bertukar tempat kerja... Jika Sebelum ini jarak tempat kerja sekitar 35km kini meningkat lebih sekali ganda menjadi 76km jaraknya... Namun sebagai penjawat awam aku akur... 'Saya Yang Menurut Perintah'... Nak buat macam mana... Subjek pengajaran masih sama, so aku maintain 'menjerit' ketika mengajar... Kini aku mula perasaan yang suara aku mula menyerak... Serak-serak basah macam Ramli Sarip... Sekali lagi aku fikir: aku merokok, kuat menjerit dan sekarang perlu travel jauh untuk ke tempat kerja; so ini mungkin perkara biasa dan sementara sahaja... Esok-esok ok lah tu...

Pertengahan 2014...

Suara aku semakin serak... Jeritan aku mulai terhad... Aku perasan apabila aku bertugas sebagai 'pelaung' untuk Kejohanan Olahraga Sekolah... Aduh seksa betul rasanya... Baru aku rasa nak risau, lama dah suara aku serak ni... Baru ada rasa nak jumpa doktor... Tapi tak pergi-pergi jugak... Harapan ianya sementara dan akan pulih dengan sendiri... Meanwhile, rokok still on... Hampeh betul...!

Ramadhan 2014...

Suara tetap serak, tiada tanda-tanda nak pulih... Tapi waktu di sekolah aku sudah kurang menjerit, al maklum bulan puasa, budak budak pun dah jadi 'baik'... Setan kena tambat katakan... Namun aku masih dengan sikap degil bodo aku, malas nak jumpa doktor, fikiranku ianya akan sembuh lepas raya nanti... Satu perkara yang baik adalah, akhirnya aku berjaya juga berhenti merokok... Pada waktu siang sahaja... Huhu...

Syawal 2014...

Aku beraya dengan suara yang serak... Tapi sesekali rasa macam seksi pulak... Tak tahu lagi yang nyawa semakin terancam... Sehinggalah di minggu terakhir Syawal, aku tak tahu dari mana datangnya kesedaran untuk aku berjumpa dengan doktor... Aku ke hospital, menurut doktor tekak aku ok tapi dia tak dapat tengok jauh ke dalam kerana hanya doktor pakar yang mampu dan mempunyai peralatan yang lengkap untuk memeriksa ke dalam tekak... Lalu aku diberi tarikh untuk temujanji dengan pakar... Bulan 11, 2014...

Penghujung Ogos 2014...

Aku mula resah, serak suaraku tak berkurangan malah bertambah teruk... Nak tunggu temujanji bulan 11, aku rasa harus hilang terus suara aku nanti... Setelah berbincang dengan isteri, aku nekad untuk berjumpa dengan dengan pakar swasta... Maka di suatu pagi yang tenang, kami bergerak menuju ke Hospital Sentosa Pekeliling... Jeng3...

***** End of Part 1 *****

p/s: Agak-agak apa terjadi kepada Sham ketika pertemuannya dengan pakar di Hospital Sentosa...? Apa pula reaksi Sham dan isterinya setelah mengetahui keputusan pemeriksaan doktor pakar tersebut...? Jangan lupa untuk mengetahuinya dalam Flashback Part 2: OMG... OMG...

p/s: Perghhh baik punya promo... Kalau korang tak layan lagi tak taula...








Read more...

Apabila Diam Itu Lebih Baik...

Monday, November 17, 2014


Assalamualaikum...

Hari ini masuk hari ke-17 aku dalam keadaaan 'tanpa suara'... Secara jujurnya aku dapat menerima keadaan ini dengan baik sekali... Walaupun jangkaannya ini merupakan tempoh yang paling sukar yang akan dihadapi oleh seseorang 'laryngectomee' namun dengan sokongan orang-orang disekeliling aku, aku rasa amat selesa...

Paling aku hargai siapa lagi kalau bukan isteri aku... Sepanjang tempoh ini dia menjaga aku tanpa banyak kerenah... Banyak tugas-tugas aku dia ambil alih sehinggakan dia mengambil cuti separuh gaji untuk menjaga aku... Terharu aku weh... Katanya pengalaman paling berharga baginya setakat ini adalah dia mula mempelajari kata-kata melalui gerak bibir... Katanya lagi lepas ini dia boleh apply kerja sebagai 'spy' dalam pasukan polis... Yelah dah boleh baca gerak bibir orang, bukan kerja senang woo... Itu aku rasakan agak lucu... Ngeh3...

Begitu juga dengan adik beradik dan kedua orang tua aku... Mereka nampaknya dapat menerima aku tak ubah seperti sebelum-sebelum ini... Ibarat tiada kekurangan pada aku pun... Tapi apabila memerhati jauh ke dalam anak mata orang tua aku, aku tau mereka sebenarnya amat berdukacita... Ye aku tahu, kalau boleh mereka sanggup untuk bertukar kedudukan untuk aku...Well seperti yang aku katakan sebelum ini; setiap orang ada 'bahagian' mereka masing-masing... Ini bahagian aku dan ini adalah 'destiny' aku... No regret...

Cuma apa yang aku agak terkilan adalah ketidakupayaan aku untuk melayan kerenah anak-anak, terutamanya si Shahmin... Maklumlah orang baru masuk sekolah macam-macam persoalan yang dia ajukan kepada aku... Kerja rumah dialah, kenapa benda ni macam inilah, kenapa benda itu macam itulah... Macam-macam... Yang aku mampu buat hanya tersenyum dan pointing finger pada mama dia... Herm rileks juga macam ni kan...

Namun agak menghairankan juga sejak keadaan aku begini aku rasa ketiga-tiga anak aku ni agak kurang kedegilannya... Kalau sebelum ni nak suruh mereka berbuat sesuatu kadang-kadang sampai perlu menjerit tetapi sekarang ni ada masanya aku hanya mengerling sahaja, mereka macam dah faham-faham je nak buat apa... Pelik juga aku tapi bila mengenangkan itulah kuasa Allah, apa yang nak dipelikkannya... "Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan"... Kata-kata Allah tu, takkan tak percaya kan...

Esok adalah perjumpaan pertama aku dengan doktor sejak aku keluar dari hospital... Esok juga kami akan berbincang beberapa perkara termasuk berkenaan dengan rehabilitasi suara aku... Untuk makluman korang semua, aku tidak akan 'tanpa suara' selama-lamanya... Sama seperti laryngectomee yang lain kami mempunyai beberapa pilihan untuk dipertimbangkan dan setiap pilihan itu ada pro dan kon masing-masing... Mungkin dalam entry yang akan datang aku akan ceritakan berkenaan dengan pilihan-pilihan tersebut...

Berkenaan dengan rehabilitasi suara ini juga, menurut doktor yang merawat aku ni dia sedang merancang satu 'projek' untuk aku... Mungkin projek ini melibatkan pembelajaran hingga ke luar negara, Insha Allah.... Setakat ini katanya aku memenuhi semua kriteria-kriteria yang diperlukan... Nah nampak, bukankah rezeki terpijak namanya tu... Tapi aku taknaklah terlalu teruja sangat, tak jadi nanti frust pulak... Namun kalau ianya benar-benar terjadi, pasti aku akan kongsikan disini... So doa-doakanlah projek tu berjaya ek...

#pray4me... ;-)

Read more...

Ayat Motivasi

Friday, November 14, 2014

Assalamualaikum...

Sejak kebelakangan ni aku suka baca ayat-ayat motivasi... Lebih-lebih lagi ayat-ayat motivasi yang islamik, yang mengatakan tentang erti kehidupan, hubungan sesama manusia dan hubungan dengan Sang Pencipta...  Yela sejak ditimpa penyakit nilah pun... Masa sihat dulu semua baca sekali lalu jer... Tak melekat pun dalam otak... Kalau dalam whatsapp pun laju jer scroll bila terjumpa ayat-ayat motivasi ni... he3...

Tapi sekarang ni aku suka baca, malah tercari-cari... Ye, kerana ianya banyak membantu... Membantu aku untuk berjuang... Berjuang melawan kesakitan... Berjuang melawan maut... Bukanlah pulak nak melawan kerja Allah, ajal dan maut memanglah ketentuanNya... Tapi kita kan disuruh untuk berusaha... Berpantang maut sebelum ajal, kan...?

Salah satu 'beban' pesakit seperti aku ini adalah uncertainty tentang adakah aku telah benar-benar telah bebas dari penyakit ini atau tidak... Sungguhpun aku telah dibedah, sebahagian anggota badan aku telah 'dibuang', laporan makmal pula mengatakan yang semua sel-sel kanser telah berjaya dikeluarkan; namun ianya tidak dapat memadamkan kesangsian... Kerana sememangnya tiada sebarang jaminan, malah seseorang yang telah melepasi 'tahap bahaya' iaitu 5 tahun sekalipun, masih tidak ada sebarang jaminan yang sel-sel kanser itu tidak akan kembali menyerang mereka... Ianya ibarat satu mimpi ngeri yang berpanjangan... Arghhh agak tertekan bila memikirkannya...

Kemudian aku terfikir, mungkin hasil dari pembacaan ayat-ayat motivasi yang sering aku jumpa dalam group-group whatsapp, telegram malah FB pun; apakah kemungkinan paling teruk yang akan aku lalui jika benar ianya kembali menyerang...? What is the worst case scenario...? Bukankah MATI...? Yesss dah tentu, MATI... Itulah pengakhiran bagi segala-galanya...

Jadi kalau pengakhirannya adalah MATI, apa yang kita perlu takutkan...? Bukankah kita sebagai seorang manusia kita WAJIB merasai MATI...? Bukankah pula sebagai seorang MUSLIM kita diajar yang kehidupan di dunia ini hanyalah SEMENTARA...? Bukankah dalam agama ISLAM terang-terang menyatakan tentang hari AKHIRAT, SYURGA dan NERAKA...? Jadi apa yang perlu kita takut akan MATI itu...?

Apa yang perlu kita takutkan bukanlah MATI itu sebenarnya... Tetapi apa yang perlu kita takutkan adalah BEKALAN kita untuk 'HARI-HARI' selepas MATI itu... Nikmatilah kehidupan di dunia ini dan sediakanlah BEKALAN yang secukupnya untuk ke 'sana'...

p/s: pesanan untuk diri sendiri dan saudara seagama...


Read more...

Tak Terjangkau Dek Akalku...

Wednesday, November 12, 2014


Assalamualaikum...

Sehebat manakah ujian yang anda pernah alami dalam hidup ini...? Pernahkah anda kehilangan insan yang anda amat kasihi...? Atau anda pernah diuji dengan kehilangan atau kerosakan harta benda yang sangat bernilai bagi anda...? Pasti juga antara kita pernah diuji dengan musibah, kemalangan mahupun bencana alam...? Tidak kurang pula yang diuji dengan penyakit yang teruk, terlantar berbulan-bulan malah ada yang bertahun lamanya... Well, aku pasti sebagai manusia biasa kita dah rasai 'bahagian' masing-masing...

Seseorang pernah berkata pada aku: "Ujian Allah bukan setakat datang dalam bentuk kepayahan, kemalangan atau kesakitan, ianya juga datang dalam bentuk kesenangan, kejayaan dan kemewahan..." Aku agak sinikal dengan kenyataan tersebut pada waktu itu... "Apahal kesenangan dikatakan sebagai ujian...? Bukankah itu satu bentuk nikmat...?" Aku tinggalkan soalan itu untuk korang fikir-fikirkan...

Berat atau ringan sesuatu ujian itu bagi aku adalah satu perkara yang subjektif... Bagi aku takde seorang pun yang boleh berkata "akulah insan yang paling malang"; atau "ujian aku ni paling teruk berbanding korang" atau "aduh takde siapa lagi yang kena lebih teruk dari aku ni..." Hakikatnya, ingatlah jika anda rasa anda telah diuji dengan sebegitu teruk, ada lagi insan lain yang diuji dengan lebih dasyat dari anda... Bak kata pepatah cina: disebalik gunung yang tinggi ada lagi gunung lain yang lebih tinggi... Wah siap pepatah cina tuh...

Satu perkara yang perlu diingati lebih-lebih lagi sebagai seorang yang bertaraf hamba seperti kita ini, ingatlah yang sesungguhnya Allah tidak akan menguji hambanya dengan kadar yang melebihi kemampuan seseorang itu... Selalu kita mendengar ketika kita ditimpa bencana atau kesusahan adalah betapa adanya rahmat dibalik segala kepayahan itu... Sering juga kita diingatkan yang kita hanyalah makhluk yang serba kekurangan dan tidak tahu apa-apa, apa yang kita rasakan baik tidak semestinya baik bagi kita dan begitu jugalah sebaliknya...

Berbalik kepada kepada kisah ujian tadi... Sebagaimana yang aku tulis dalam post sebelum ini, tahun ini memang tahun edan... Beberapa benda yang sememangnya tak pernah terfikir akan berlaku telah berlaku kepada aku... Allah Maha Besar, hanya Dia yang Maha Mengetahui segala-galanya... Aku pernah terbayang perkara-perkara dasyat yang boleh berlaku kepada aku, tapi perkara ini memang tak pernah aku terfikirkan, sememangnya tak terjangkau dek akalku, yang aku akan diuji sehebat ini... Ya, ujian ini merupakan yang terhebat pernah ku hadapi sepanjang umur hidupku, aku diuji dengan penyakit... Penyakit yang pasti menjadi igauan ngeri kepada pengidapnya... Penyakit itu penyakit kanser...

Read more...

Roller Coaster

Monday, May 26, 2014

Assalamualaikum...

Toing toing toing... Tetiba je aku rasa nak menulis... Yup dah genap setahun setengah aku membiarkan blog ni tersadai berpenunggu.. Dan tetiba jer pulak malam ini datang keinginan nak menulis... Aku harap kali ini aku lebih bersegamat... Ibarat naga yang baru bangun dari tidur... Kebuluran dan bakal mengamuk...

Kemana aku selama ini...? Apa yang aku buat selama menyepi ini...? Kenapa tetiba jer malam ni nak start menulis balik...? Jangan ditanya semua itu... You dont want to know... But still, i want and will share it with you... Keh keh keh...

Tahun ini tahun edan bagi aku... Tahun aku didatangi ujian yang agak mencabar... Setelah melalui beberapa musim yang gemilang dan ibarat 'being at the top of the world' kini aku seperti manusia biasa yang lain melalui pula siri kepayahan...

Selama ini memang aku percaya akan bait-bait kata dalam lagu M. Nasir:

" Hidup dan nasib... Roller coaster, roller coaster... 
Susah dan senang bersilih ganti... Bila-bila boleh naik dan turun... "

Well itu semua mmenag terjadi dalam kitaran hidup aku... Dan bermula awal tahun ini aku merasakan aku berada dibawah ketika ini... Whoopsss jangan ingat aku nak menyalahkan takdir ke apa ke... Tidak sesekali... Malah aku sebenarnya amat BERSYUKUR kerana sebelum kedatangan tahun 2014 aku telah merasai beberapa siri 'kenikmata' hidup yang aku tak pernah rasai lagi...

Perlu ke aku nak bercerita semuanya dalam 1 entri ini...? Of course la tak der... Ileks ler man man cak megong... Banyak lagi yang aku nak cerita nanti... Kita jumpa di entri seterusnya sahaja... Woke chow dulu... 








Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP