Sahabat Tanpa Suara

Kanser Peti Suara: Bagaimana Kami Makan

Monday, March 27, 2017

Satu pertanyaan yang paling sering aku terima setakat ini adalah:

"bagaimana aku makan?"

Nampaknya ramai juga yang tertanya2 bagaimana orang2 yang tiada vocal cord seperti aku ini makan. Melalui manakah makanan dimasukkan dan bagaimanakah laluan makanan tersebut untuk sampai ke dalam perut kami.

Mungkin perkara yang menimbulkan kekeliruan mereka itu adalah apabila mereka melihat laryngectomee stoma di leher aku ini. Malah ada juga yang menganggap makanan perlu dimasukkan melalui stoma tersebut. Hermmm...🤔🤔🤔

Baik, biar aku jelaskan. Mari kita lihat Diagram di bawah. Diagram A adalah anda semua sekarang ini dan aku pada suatu ketika dulu. Organ kita sempurna, cara makan kita pun sama. Kita akan makan dan minum melalui mulut, makanan dan minuman akan melalui salur esophagus dan terus masuk ke dalam perut.

Dalam masa yang sama kita akan bernafas menggunakan hidung/ mulut, udara akan melalui salur trachea terus ke paru2. Di sinilah vocal cord memainkan peranan. Selain bergetar untuk menghasilkan suara, vocal cord juga bertindak sebagai divider/ pintu kepada laluan makanan/ minuman dengan udara.

Sekarang lihat pula Diagram B, inilah gambaran anatomi bagi mereka2 yang telah menjalani pembedahan membuang vocal cord (total laryngectomy). Oleh kerana vocal cord kami telah tiada, maka kami tiada lagi mekanisma untuk membahagikan makanan/ minuman dengan udara yang masuk.

Ini sangat merbahaya, jika laluan ke perut ditutup untuk memberi laluan kepada udara untuk sampai ke paru2, maka kami tidak akan dapat makan/ minum. Sebaliknya jika laluan udara pula ditutup untuk memberi laluan kepada makanan dan minuman untuk masuk ke perut kami, kami tidak boleh bernafas pula..!

Maka untuk itu satu laluan lain perlu dibuka. Makanan/ minuman kini sudah tidak boleh menggunakan laluan yang sama dengan udara. Mereka perlu bergerak dalam laluan yang berasingan sekarang ini.

Makan dan minum kami masih seperti biasa. Masih masuk dari mulut, melalui salur esophagus terus ke dalam perut. Namun laluan pernafasan kami sudah tidak seperti dahulu.

Satu laluan baru harus dibuka untuk laluan udara, untuk itu satu lubang sebesar syiling 20 sen ditebuk di leher kami, khas untuk laluan udara menuju ke paru2. Itulah cara kami bernafas sekarang ini, udara akan masuk dari stoma, melalui salur trachea dan terus ke paru2.

Ada yang tanya pula: sampai bila? Jawapannya: sampailah kami dikafankan...

Oh ye, memandangkan udara yang kami sedut sudah tidak melalui hidung, maka kami juga sudah hilang keupayaan untuk menghidu/ mencium bau. Namun ada teknik2 tertentu yang boleh diamalkan untuk menghidu/ mencium bau, itu next time aku cerita ye.


Read more...

PEROKOK AKTIF, PASIF DAN ASAP KETIGA

Sunday, March 26, 2017

Selama ini mesti korang biasa mendengar istilah PEROKOK AKTIF dan PEROKOK PASIF (2nd hand smoke) kan? Perokok aktif adalah orang yang merokok manakala perokok pasif adalah mereka2 yang tidak merokok tetapi terdedah kepada asap rokok.

Perokok pasif diancam risiko yang lebih tinggi dari perokok aktif kerana:

1. Pada rokok terdapat 'filter' yang menapis toksin2 tertentu dari disedut oleh perokok tetapi asap yang mereka hembus mempunyai toksin2 yang lebih merbahaya dengan jumlah yang lebih tinggi dari apa yang mereka hisap.

2. Asap yang dibebaskan dari mulut dan hidung perokok itu mempunyai kandungan karsinogen yang lebih tinggi. Karsinogen adalah agen penggalak sel2 kanser.

3. Asap yang terbebas dari perokok pasif juga mempunyai partikel2 yang lebih halus dan lebih mudah meresap ke dalam paru2.

Itu adalah antara bahaya2 yang nyata kepada perokok pasif. Lalu perokok2 aktif yang acah2 prihatin ni pun pergilah merokok jauh2, nyorok2 dari anak2 dan isteri. Adakah anda merasa yang anak2 dan isteri anda telah selamat dari bahaya rokok? Sila baca ini 👇👇👇

#ASAP_KETIGA

Tapi tahukah anda apa itu 'asap ketiga' (3rd hand smoke)?

ASAP KETIGA merujuk kepada sisa2 partikel daripada pembakaran rokok seperti tar, nikotin, ammonia, karbon monoksida, arsenik dan pelbagai lagi toksin merbahaya. Sebahagian dari partikel2 ini merupakan bahan mudah lekit dan akan melekat pada sofa, langsir, kain baju, pinggan mangkuk, sudu garfu malah pada rambut, kulit dan pakaian seseorang.

Lebih memburukkan keadaan adalah apabila partikel2 ini bertindak balas dengan bahan2 kimia dikawasan sekeliling, akan menghasilkan toksin yang lain pula dan akan dikembalikan ke persekitaran lalu disedut oleh mereka2 yang berada di persekitaran tersebut.

Terdapat kajian yang menyatakan:

1. Walaupun telah 6 BULAN berhenti merokok, rumah perokok tegar dikesan masih mempunyai partikel2 beracun dari asap rokok.

2. 'Asap ketiga' masih terdapat pada rumah yang pernah didiami oleh perokok walaupun rumah tersebut telah dibiarkan kosong selama 2 BULAN dan telah dibersihkan.

Nah hamikkkk kau..!!

Jadi sekarang, adakah anda merasakan yang anda telah melakukan perkara yang terbaik dengan tidak merokok di hadapan orang2 yang anda sayangi?

TIDAK...!!!

SATU2nya perkara TERBAIK yang boleh anda lakukan demi orang2 yang anda sayangi adalah dengan BERHENTI MEROKOK.

Rujukan: http://rootofscience.com/blog/2017/kesihatan/perubatan/walaupun-anda-tidak-merokok-dihadapan-isteri-dan-anak-anda-masih-meracuni-mereka-2/


Read more...

Tersuntik Tanpa Sedar

Wednesday, March 15, 2017

Aku mula2 menulis dalam blog dulu adalah sekitar tahun 2008. Tujuan utamanya konon2 nak jana pendapatan. Orang lain boleh dapat bengong2 pun RM2-300 sebulan melalui iklan nuffnang or seumpamanya, aku punya pencapaian: RM60 dalam setahun. Dem...!

Aku ni jenis cepat fed up, last2 aku tulis ikut sedap aku je. Rasa rajin nak menulis, aku tulis. Sampai masa malas aku, maka naik sawanglah blog aku tu.

Semasa aku dalam 'peperangan' melawan kanser, memang aku tidak terasa langsung keterujaan untuk menulis. Sehinggalah aku kembali pulih, aku mula menulis sedikit demi sedikit. Niat asal saja2 nak kongsikan apa yang telah aku lalui sepanjang berperang dengan penyakit maut tersebut.

Suatu hari aku dihubungi oleh penulis sebuah majalah kesihatan. Minta aku berkongsi pengalaman dalam majalah kesihatannya. Dengan berbesar hati aku menerima tawaran tersebut. Maka keluarlah cerita 'tanpa suara' buat pertama kalinya dalam media cetak.

Melalui penulisan di blog aku rasakan capaian kepada pembaca aku agak terhad. Lebih2 lagi aku hampir tidak mengenali langsung siapa yang membaca kisah2 aku di dalam blog. Lalu aku mula beralih menulis di fb pula. Kali ini pembacanya aku rasakan lebih direct, terus kepada rakan2 yang aku kenali, samada secara fizikal atau pun melalui maya sahaja.

Tak lama selepas aku berkongsi kisah aku, seseorang menghubungi aku melalui private messenger, dia berterima kasih banyak2 sangat kepada aku. Katanya tulisan aku telah banyak menyuntik semangat kepada bapanya yang juga sedang berperang dengan penyakit kanser. Berbunga2 rasanya hati aku, bila ada yang mendapat semangat setelah membaca catatan2 aku di media sosial ini.

Sehingga ke hari ini, banyak juga nasihat2 dan kata2 semangat yang telah aku sampai kepada mereka2 yang menghubungi aku, secara direct dalam posting2 aku, mahu pun melalui private messenger.

Seronok, puas, terharu, bangga. Itu antara perasaan bercampur baur yang aku dapat rasakan. Tapi paling utama, semoga setiap apa yang aku kongsikan, dapat dijadikan sebagai ilmu yang dimanfaat dan dapat menjadi bekal aku di sana kelak.

Aku sendiri sebenarnya banyak mendapat suntikan semangat dari media sosial. Melalui bacaan kisah2 wira dan wirawati yang berjuang melawan kanser. Seorang demi seorang aku hubungi mereka menyatakan rasa penghargaan aku kepada mereka.

Seperti juga aku, respon mereka terharu, seronok, puas dan berbangga. Dapat berkongsi pengalaman dan sedikit sebanyak menyuntik semangat kepada mereka2 yang memerlukan.

Kepada mereka2 ini, sekalung kudos kuucapkan. Teruskanlah penulisan anda, kita tidak akan pernah tahu siapa yang bakal kita tersuntik tanpa sedar, kelak.

Read more...

Mengatasi Ketakutan II...

Thursday, June 16, 2016

Assalamualaikum...

Apa khabar semua...? Fuh last update adalah Januari lepas, macam sibuk sangat gayanya kan... Yelah dah start kerja kan... Tapi nak kata sibuk sangat di tempat kerja pun taklah jugak... Just, i've been doing something la... Here and there, bukanlah penting sangat pun, just meneruskan kehidupan... Yang sebenarnya malas tu yang lebih tu yang lama tak menghapdet tu... Fikir-fikir pulak ada lagi ke yang membaca blog picisan ku ini... Huhuhu

Sampailah beberapa hari yang lepas, ada seseorang text aku:

- Salam, ini encik Shamsul ke...? Yang kanser peti suara tu...? Yang undergoes total laryngectomee tu...?

- Yup, sayala tu...? Awatnya...?

- Takde apa... Just nak tanya khabar je dan nak ucap terima kasih banyak-banyak... Tulisan encik banyak bagi panduan dan motivasi dalam nak menjaga ayah kami... Ayah kami kanser jugak encik Shamsul, kanser pita suara, sama macam encik... Cumanya kami wonder jugak kenapa lama dah encik tak update blog...? bla bla bla, chit chat chit chat...

Ok ayat dia atas aku reka sendiri, saje nak bagi ayat power sikit... Macam adalah orang yang admire tulisan aku kan... Kah3...

Tapi sememangnya BENAR yang ada orang whatsapp aku dan memberi maksud seperti diatas... Katanya apa yang aku tulis dalam blog ini sedikit sebanyak memang membantu dia dan keluarganya menghadapi situasi bagaimana untuk berhadapan/ menjadi care taker seorang pesakit kanser...

Fuh terkesima aku sebenarnya... Ada gak manfaat tulisan aku ni kan... Dan-dan tu jugalah semangat berbakul-bakul datang. meluap-luap, membara-bara... Maka terhasillah entri hari ini... Kui3... Tapi, itulah hasrat sebenarnya pun aku menulis selama ini, untuk berkongsi... Apa yang baik boleh dijadikan tauladan, mana tak tak baik tu jadilah sempadan, kan...

Ok, nak tau apa perkembangan aku selama 6 bulan tak bersiaran ni...? Erm biasa-biasa aje, takde perkembangan yang menggemparkan sangat... Cumanya satu perkara yang BESAR adalah kini aku sudah boleh BERSUARA...!!!

Ye, BERSUARA...!!! Maknanya kini 'tanpa suara' sudah kembali BERSUARA... Bagaimana...??? Haa tunggu lepas ni aku cerita...

Sebelum tu aku nak maklumkan dulu, kelmarin birthday aku weh, yang ke 40... Yup, sudah 40 aku tahun ini... Apa maknanya 40 itu...? Ongputih kan cakap: life begins at 40... Apa maksud dia...? Jujur aku pun tak ambil tahu sangat selama ini... Dalam ISLAM takde pun cakap apa-apa pasal umur 40 ni kan... Cumanya bagi aku secara peribadi umur 40 ini melambangkan kematangan seseorang lah, kan... Maknanya bila dah 40 tahap matang seseorang itu dah optimum dah...


Dengan pertambahan umur ini juga bermakna semakin hampir jugalah seseorang itu dengan kematian... Jika dulu aku sering membayangkan yang aku akan mati sebagai seorang tua, ditemani oleh isteriku yang setia dan dikelilingi oleh anak-anak yang berjaya; dan berpuas hati serta merasa bangga dengan pencapaian hidup yang telah aku bina... Namun kini, dengan 'anugerah' yang ALLAH kurniakan ini, perspektif pemikiran aku berubah sama sekali... Malas pulak aku nak fikirkan tentang hari-hari tua aku... Yang paling penting adalah masa SEKARANG... Sekarang ini aku masih bernyawa dan masih diberi kesihatan... Syukur padaNYA, taat, tunaikan kewajiban, rapatkan diri kepadaNYA dan NIKMATI kehidupan... Itu SAHAJA...

Ok, jom kita pergi ke perkara BESARRR tadi... Ye, aku kini sudah kembali BERSUARA... ALHAMDULILLAH... Tanpa suara kini sudah boleh bersuara... Jika sebelum ini aku pernah menulis yang aku masih mampu untuk bersuara meski pun telah kehilangan peti suara melaui 3 cara kan... Ingat lagi...? Hermmm akhirnya aku telah memilih cara melalui pembedahan, memasukkan sejenis alat yang dipanggil sebagai TEP ( tracheoesophageal prosthesis ) ke dalam tekak dan memaksa angin dari paru-paru dan mengeluarkan suara melalui pertuturan...

Yes sudah tentu, sehebat mana pun ciptaan manusia itu tidak mungkin dapat menandingi kehebatan ciptaan yang MAHA ESA... Suara aku sudah tentunya tidak seperti dulu, tidak seperti suara-suara kalian... Namun begitu aku tetap bersyukur, aku bersyukur sangat-sangat, sungguh aku betul-betul bersyukur (punya nak tunjuknya yang aku suka)... Yang penting aku masih diberi peluang ke-2 untuk berkomunikasi sesama manusia dengan cara yang paling normal, iaitu bercakap (instead of berbisik sebelum ini)...

Pembedahan sudah agak lama sebenarnya, sudah hampir 2 bulan... Pembedahannya tidaklah seperti total laryngectomee yang aku lalui dulu... Yang tu makan masa lebih dari 12 jam, aku warded lebih 10 hari... Kali ini tidak lama pun, malah aku hanya diwadkan semalaman sahaja... Next entri la aku cerita detail ye... Eh apa korang tak tahu...? Yelah dah aku tak tulis kat sini kan... Hehe... Tapi aku ada update dalam facebook, semua rakan-rakan facebook aku tahu mengenai perkara ini... Jomlah jadi rakan facebook saya...Muahhh3... 

Ok, yang ini aku tak bagitahu lagi dalam facebook - menjalani pembedahan adalah 1 hal, kembali bersuara adalah 1 hal, untuk berhadapan dengan orang ramai dengan suara 'semerdu' ini adalah 1 hal yang lain pula... Jika sebelum ini aku menceritakan bagaimana strugglenya aku untuk memberanikan diri berhadapan dengan orang ramai lebih-lebih lagi untuk memberanikan diri ke tempat kerja; kali ini 'fear' yang aku hadapi tidak kurang besarnya juga... Ye betul aku sudah boleh bersuara, boleh berkomunikasi dengan hampir sempurna... Masalahnya suara aku awful, hodoh, tak sedap didengar, pelik, freekkkkk....

Itulah cabaran besar yang aku hadapi selama hampir 2 bulan pasca kehidupan kembali bersuara ini... Jujurnya aku masih belum mengatasi sepenuhnya... Masih ada sesetengah tempat tu aku belum bersedia untuk membuka mulut untuk bersuara... Ntah aku tak tahu kenapa... Tapi dalam masa sama banyak juga aku cabar diri aku ini, sesetengah tempat tu aku main redah je bercakap... Seperti biasa respon manusia, berbagai-bagai... Ada yang buat pelik, ada yang muka kelakar, ada yang buat macam impressed, ada pulak tu buat bodoh je... Well taklah menakutkan sangat sebenarnya...

Cumanya aku masih lagi perlukan masa, sikittttt je lagi... Dah nak sampai tune dah ni cuma 2-3 hoon je nak sampai lagi... Yang pastinya insha Allah, kali ini dengan sokongan orang-orang disekeliling aku; sekali lagi aku PASTI akan berjaya mengatasi ketakutanku ini... ALHAMDULILLAH... ALHAMDULILLAH... ALHAMDULILLAH...











Read more...

Mengatasi Ketakutan...

Wednesday, January 13, 2016

Assalamualaikum...

Yaaa... Buat kesekian kalinya, aku kembali lagi... Selepas hampir berapa lama yer...? Herm sejak September lepas kan...? Mesti ramai tertanya-tanya, apalah cerita si tanpa suara sekarang ni kan... Entah ada entah tiada sudah... Biasa, itu memang soalan biasa bagi seseorang pesakit kanser... Kalau lama tak dengar berita tu mesti orang ingat dah gone with the wind dah kan... Hermmm ok, bagi menjawab pertanyaan korang nah abang belanja satu pic abang yang terkini... Hahaha so lepas ni jangan cakap abang tak payung ek... 


Ok dah lepas rindu dah...? Kalau sudah, boleh dah abaikan gambar dahi aku yang semakin melicin itu... Itu semua tanda-tanda penuaan, biasa biasa je tu... Huhuhu... Mari kita bercerita perkembangan terkini aku... 

Minggu ini merupakan minggu kedua aku bekerja... Ya aku telah mula bekerja sejak minggu lepas lagi  dan ye, sebagaimana yang pernah aku ceritakan sebelum ini, aku telah pun ditempatkan di PPD Bentong... Sebagai guru yang diletakkan di dalam perjawatan kumpulan (POOL)... Maknanya aku diberikan tugas-tugas khas berdasarkan kemampuan semasa aku... Yang nyatanya sekarang ini memang aku tidak lagi mampu untuk mengajar di sekolah seperti biasa maka aku telah diberikan tugas-tugas yang berkaitan dengan dengan pentadbiran dan perkeranian sahaja...

Kesihatan aku...? Alhamdulillah... Syukur sangat-sangat, perjumpaan terakhir aku dengan doktor Mawaddah adalah pada Disember yang lepas dan menurut beliau segala-galanya OK, beautiful, wonderful dan segala ful ful yang baik baik... Malah perjumpaan dengannya juga telahpun dijarakkan daripada setiap 2 bulan sebelum ini kepada setiap 4 bulan sahaja selepas ini... Cuma yang menjadi sedikit masalah bagi aku kini adalah progress pertuturan aku berjalan agak lembab... Herrmmm esophagus speech aku ni slow giler development dia... Tapi takpe akanku teruskan jua perjuanganku ini... Chaiyok chaiyok...

Cumanya kadang-kadang aku merasa agak terdesak untuk bercakap... Apabila sampai kepada beberapa situasi apabila aku cuba berkomunikasi dengan orang-orang disekeliling aku, kadang-kadang apa yang aku cuba sampaikan dalam keadaan aku sekarang ini, maksud sebenarnya tidak kesampaian... Kalau sebelum ini aku tak kisah sangat sebabnya aku hanya berkomunikasi dengan keluarga, sanak saudara dan teman-teman rapat sahaja... Tetapi kini apabila sudah mula bekerja aku merasakan komunikasi aku perlu lebih jelas dan mantap... Aku rasa nampaknya mungkin aku perlu mempertimbangkan option untuk menggunakan TEP... Hermmm kena operate lagilah nampaknya... Tapi takpelah tu, yang pastinya bukanlah dalam masa terdekat ini lagi...

Apabila aku mula bekerja ni memang jumlah interaksi aku dengan manusia-manusia di sekeliling aku bertambah... Yela sebelum ni yang aku hadap balik-balik orang rumah aku, anak-anak aku, mak abah adik kakak... Kadang-kadang dengan kawan-kawan yang datang bertandang, atau yang terserempak di bandar... Dan jarang-jarang juga bertemu dengan mak bapak sedara, sepupu sepapat sedara maranya... Tapi sekarang ini jumlah manusia yang perlu aku hadap sudah tentulah bertambah jumlahnya...

Satu perkara yang dulunya aku agak khuatir dan bimbang adalah ketidakupayaan aku untuk 'menghadap' orang-orang ramai ini... Aku sering risau aku tak dapat handle reaksi-reaksi orang ramai apabila berjumpa dengan aku... Apa yang mereka fikirkan bila tengok keadaan aku, apa dalam fikiran mereka bila mereka tau aku seorang pesakit kanser, apa pula yang mereka fikirkan bila mereka tau aku tidak mampu bertutur seperti manusia normal... Memang nampak agak remeh perkara tersebut tetapi perkara-perkara inilah yang membuatkan aku beberapa kali berfikir panjang untuk tidak masuk kerja sebaliknya meneruskan cuti sakit aku yang sepatutnya masih berbaki dalam 6 ke 7 bulan...

Lama sebenarnya aku berkira-kira untuk kembali bekerja... Memang kalau diikutkan ini merupakan antara ketakutan (fear) yang paling besar pernah aku hadapi sepanjang umur hidup aku... Puas aku fikir-fikirkan pro dan kontra yang bakal aku hadapi nanti... Malah sampai satu tahap aku rasa dah malas nak fikir, rasa macam nak pencen awal jer... Hua hua hua...

Entah bagaimana akhirnya aku membuat keputusan untuk kembali juga bekerja... Aku harus hadapi ketakutan aku ini... Sudah tentulah yang menjadi pendorong aku selama ini seperti biasalah, orang-orang yang aku sayangi dan menyayangi aku yang sentiasa berada di belakang aku... Bab ini aku tak pernah risau, aku tahu aku sentiasa ada sokongan dari belakang... Namun yang kena menghadapinya dari depan adalah aku sendiri... Mahu tak mahu aku kena hadapi juga...

Well apa yang aku buat, redah ajelah, just go with the flow... Tiada sebarang petua tiada sebarang tips... Kuatkan mental, tabahkan hati, rendahkan ego dan the rest serahkan padaNYA... Hingga ke hari ini, Alhamdulillah... I'm still standing... 


Bercakap pula berkenaan reaksi orang ramai dan penerimaan mereka terhadap aku, perkara yang konon-kononnya aku takut-takutkan sangat tu, hermmm ok jelah... Taklah seteruk mana pun... Tapi tula, manusia ni memang telah diciptakan sedemikian kan... Bermacam-macam jenis, berlainan perangai... Bukan niat aku nak menyalahkan mereka... Tidak juga aku pinta untuk sebarang layanan istimewa... Cuma yela, kadangkala ada respon yang ok dan ada jugalah yang tidak menyenangkan aku... Tapi takpelah tu, mungkin aku cerita di entri yang lain sahaja, memandangkan ianya tidaklah seteruk yang aku sangkakan pun... 

Ok nampaknya sedikit sebanyak aku memang telah berjaya overcome aku punya ketakutan... Beres satu hal... Hal yang seterusnya adalah untuk perform... Aku bekerja untuk sebuah organisasi, organisasi yang agak besar sebenarnya, organisasi yang menguruskan segala yang berkaitan dengan soal pendidikan pada peringkat daerah... Dan sudah tentunya aku dinilai, dinilai oleh pihak atasan aku... 

Namun aku mempunyai pilihan... Aku boleh memilih untuk bekerja di bawah 'par' manusia biasa, yelah aku kan handicap... Makanya aku mempunyai alasan untuk kerja ala-ala sahaja, mengikut kemampuan semasa...

Atau aku boleh memilih untuk stand out... Bekerja di atas 'par' atau sekurang-kurangkan 'at par' dengan manusia-manusia biasa disekeliling aku... Jika ini jalan yang aku pilih makanya sudah tentu ianya agak perit, sudah tentu aku perlu usaha yang lebih dari yang sepatutnya... Then, kita tunggu ajelah... Biar masa yang menentukan... Bak kata orang ni, one step at a time... Ngeeee...







Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP