Sahabat Tanpa Suara

Menyantuni OKU

Tuesday, May 23, 2017

OKU ni jiwanya kadangkala extra sensitif. Lebih2 lagi yang baru berstatus OKU. Mereka dilahirkan sebagai manusia normal dan sempurna, namun atas sebab tertentu mereka menjadi OKU. Mungkin akibat kemalangan, mungkin akibat penyakit dan sebagainya.

Aku sendiri dilahirkan sebagai manusia yang cukup sifat. Namun atas asbab penyakit kanser, aku telah kehilangan suara. Kini seorang OKU pertuturan. Walaupun masih ada mengeluarkan suara namun tidak sesempurna dulu.

Setahun lebih aku struggle, cuba menyesuaikan diri dengan kehidupan yang serba baru. Kecewa, hampa, takut dan segala perkara negatif aku alami. Paling mengerikan adalah untuk berhadapan dengan masyarakat.

Alangkah indahnya jika seluruh lapisan masyarakat dapat menerima OKU dengan penuh kasih sayang, dimanjakan, dipenuhi segala tuntutan mereka. Menyantuni mereka sebagaimana yang mereka mahukan.

Tetapi dunia tidak sebegitu dik. Bak kata Geena Davis "Life is pain, get use of it". Tidak semua orang akan memberikan layanan yang baik dan saksama kepada sesama manusia, hatta kepada manusia yang berstatus OKU.

Dalam masa adanya insan2 mulia yang memanjakan dan menyantuni OKU, tidak kurang juga manusia2 yang akan memandang rendah dan menganggap OKU ini adalah manusia yang serba membebankan. Kedua2 sifat manusia ini kontra antara satu sama lain, ibarat angel vs evil.

Namun di antara 2 sifat manusia ini ada satu lagi golongan manusia yang aku kirakan agak menarik untuk diperbincangkan. Nanti anda sendiri tentukan samada mereka ini angel atau evil.

Pernah tonton kisah Bethany Hamilton dalam filem Soul Surfer? Kisah peluncur yang struggle untuk menjadi peluncur wanita terhebat, meski telah kehilangan sebelah tangan akibat gigitan jerung.

Dipendekkan cerita Beth berjaya menewaskan musuh ketatnya lalu dia menuju ke arah musuh ketatnya itu sambil mengucapkan terima kasih, katanya:

"Terima kasih kerana tidak melayan saya seperti mana orang2 lain melayan saya. Terima kasih kerana tidak menganggap saya sebagai seorang yang cacat dan terima kasih kerana bertanding dengan bersungguh2 tanpa memberikan sebarang ruang dan peluang kepada saya yang berstatus manusia cacat."

Sikap musuh Beth itulah yang aku maksudkan. Dia bukan memandang rendah, tidak pulak menghina, tidak memanjakan dan tidak pun menyantuni Beth sebagai seorang yang cacat. Apa yang dia anggap adalah Beth adalah musuhnya dan dia mesti menewaskan Beth. Inilah membuatkan Beth lebih bersungguh2 dan lebih bersemangat.

Kadangkala sebagai seorang OKU kita perlukan layanan2 yang sebegitu. Bukan sekadar dimanjakan, bukan sekadar disantuni. Tetapi dilayan sebagai seorang manusia biasa, manusia yang sempurna.



Read more...

Kenapa Aku Menjadi Seorang Guru

Tuesday, May 16, 2017

Menjadi guru bukanlah cita2 utama aku semenjak dari dulu lagi. Kalau minat pun ianya adalah disebabkan oleh beberapa orang cikgu aku yang aku nampak cool dan macho je di mata aku sebagai seorang pelajar suatu ketika dulu.

Tapi ada 1 detik yang telah menjadi turning point kepada aku dan membuatkan aku 'melekat' dan bangga menjadi seorang guru:

Tahun pertama menjadi guru, jiwa memang tengah panas membara. Dalam satu kelas ni ada budak cina buat perangai, aku panggil dia berdiri atas kerusi, bila aku berpaling dia mengomel dalam bahasa Mandarin:

"#$!#!% punya cikgu!"

Darah aku menyirap, aku berpaling, aku panggil dia turun. Tanpa sebarang amaran aku angkat tangan, satu back hand yang padu aku lepaskan. Sasaran aku ke mukanya, namun dia mengelak. Back hand padu aku singgah di lehernya, melekat kesan merah kat leher budak cina ni.

"Kamu jangan ingat cikgu tak paham apa kamu cakap tadi! Cikgu bukan bodoh! Cikgu tau Bahasa Mandarin!"

Jerkah aku dalam bahasa ibundanya itu.

Keesokkan harinya dia tak bersekolah. Puas hati aku, sunyi sikit kelas tanpa kehadirannya. 2-3 hari dia tak datang, tiada apa2 kerisauan yang aku rasakan. Namun bila sampai ke hari isnin berikutnya dia masih tiada, mula timbul kebimbangan di hati aku.

Kuat sangat ke penangan aku hari tu? Ke tempat tu sensitif, memang aku target nak back hand tang muka tapi sebab dia mengelak tu yang terkena ke bahagian leher tu!

Sedang hati aku risau, datang seorang rakan guru memanggil aku:

"Sul, PK HEM panggil. Ada parent nak jumpa katanya."

Jeng jeng jeng! Suspen terus aku! Ni mesti kes back hand akulah ni!

Sampai di bilik PK HEM, SAH! Budak cina tu ada di sebelah PK HEM aku, dan bersama2 mereka ada seorang wanita agak tua yang aku kira pastinya nenek kepada budak cina tersebut.

"Shamsul, shamsul, what have you done?"

Sambil geleng2 kepala PK HEM aku bertanya. Aku buat2 tak paham, buat2 muka blank. Padahal dalam hati cuak giler bhai.

"Ini aunty Wang, nenek kepada Chong Chee Oon ni, dia kata sudah seminggu Chong tak mau pergi sekolah. Dia kata Chong takut nak pergi sekolah sebab ada seorang cikgu ni sangat2 garang. Bila saya tanya siapa cikgu tu, dia cakap nama cikgu Shamsul.

Shamsul, Shamsul, you garang sangat yea...?"

Kali ni aku betul2 blank. Setakat itu je ke? Kenapa dia tak tanya aku kes back hand tu?

Aku menoleh kepada Chong, dia dari tadi tunduk tak angkat2 kepala. Aku menoleh pula pada neneknya. Neneknya senyum tawar tak berkata apa.

PK HEM aku bersuara lagi:

"Macam ni Shamsul, aunty Wang ni kurang fasih Bahasa Malaysia. Semuanya Chong yang ceritakan pada saya. Saya still kurang jelas. So saya nak you cuba comunicate dengan aunty Wang ni. You boleh berbahasa Mandarin kan? Hari tu masa lapor diri you cakap you pernah belajar di SJKC kan?"

Aku senyum pada aunty Wang, mengambil tempat duduk berhadapan dengannya. Dalam otak aku ligat memutar apa alasan aku nak bagi pada aunty tua ni. Lalu dalam Mandarin aku bertanya:

"Hai aunty, apa khabar? Sudah sarapan?"

Aku mulakan dengan ayat2 manis membeli jiwa. Mula2 aunty Wang agak terkejut mendengar aku berbahasa Mandarin. Tiba2 dia bersuara, terhampur kata2nya, bertali arus. Ibarat M-16 memuntahkan pelurunya!

"Cikgu, cikgu ke yang garang itu? Apa cikgu sudah buat sama cucu saya? Cikgu, ini budak banyak nakal punya budak tau! Dia emak sudah mati, dia bapak sudah lari tak tau mana pergi. Sekarang saya jaga dia hari2, saya punya hati banyak sakit!"

Adui mampoi la aku kali ni!

"Cikgu, ini budak banyak nakal! Hari2 saya marah sama dia, hari2 saya pukul sama dia. Tapi dia tarak takut sama saya. Minggu lepas dia balik rumah, kemudian dia cakap dia sudah tak mau sekolah. Dia cakap dia sudah takut sama 1 orang cikgu! Saya jadi banyak hairan. Dia mana pernah takut sama orang lain punya! Itu pasal saya mau jumpa cikgu, mau tanya sendiri apa yang cikgu sudah cakap sama dia, apa yang cikgu sudah buat sama dia."

Aik, lain macam je...

Tiba2 suara aunty Wang sebak, menyambung percakapannya:

"Saya tak tau apa cikgu sudah buat sama ini budak, tapi saya mau terima kasih banyak2 sama cikgu. Sekurang2nya sudah ada orang yang dia takut. Saya mau dia terus sekolah, walaupun saya tahu dia bukan pandai punya budak tapi saya mau dia habiskan juga sekolah. Kalau dia berhenti sekarang saya takut dia mesti kawan sama itu samseng2 punya budak. Biarlah dia habis sekolah jugak, sudah habis sekolah nanti dia boleh tolong saya jual strawberi sahaja."

Suara aunty Wang makin sebak, dari kelopak mata tuanya sudah ada tanda rintik2.

"Cikgu, cikgu tolonglah ajar cucu saya. Saya tak kira apa cikgu mau buat sama dia. Cikgu mau marah, cikgu mau hantam pun takpa. Yang penting dia mesti kasi habis dia punya sekolah. Saya tak tau apa cikgu sudah buat sama dia tapi mesti cikgu sudah buat sesuatu yang betul!"

Aiyak aunty, you make me wanna cry also la.

Aku ketandusan idea. Tak tau nak respon macamana.

"Ah Chong mari sini, minta maaf sama ini cikgu. Janji lain kali tak mau buat lagi. Lepas ini mesti mau terus sekolah, ini cikgu mesti ajar kamu baik2, ajar kamu jadi orang baik."

***********************************

Hari2 berikutnya Chong terus bersekolah seperti biasa. Nakal? Ye, dia masih nakal. Tetapi di hadapan aku kenakalannya terkawal. Itu adalah tahun pertama dan tahun terakhir aku mengajar kelas Chong.

Tapi aku tetap mengikuti perkembangannya sehingga dia mengambil SPM dan menamatkan persekolahan.

Beberapa tahun lepas aku singgah di Pasar Malam Berinchang seorang peniaga strawberi cina menyapa aku. Teka siapa? Haha, mesti korang semua ingat Chong kan? Sori, bukan. Tetapi seorang pelajar cina lain, juga merupakan salah seorang bekas anak murid aku. Dapat jugalah diskaun pembelian aku kali itu.

So Chong dimana? Wallahualam, sejak tamat persekolahan aku tidak pernah bertemu lagi dengannya. Mesti korang bayangkan aku berjumpa dengan Chong lalu dia menangis2 memohon maaf dari aku kan? Huhu, mungkin dalam filem endingnya sebegitu, tapi dalam real life, inilah ending bagi kisah aku. Apa korang ingat cerita aku ini macam filem ka?🤔🤔🤔

Apa2 pun peristiwa Chong dengan aunty Wang pasti melekat dalam memori seumur hidup aku, kenangan membahan budak sehingga kantoi dengan neneknya. Tapi di akhirannya, ia memberikan satu kesan dan impak yang positif kepada aku dan juga Chong.

SELAMAT HARI GURU 2017.
SEKALI GURU SELAMANYA GURU.


Read more...

Pembedahan Pembuangan Peti Suara (Total Laryngectomy)

Thursday, May 11, 2017

Dah lama tak menulis ala2 doktor surgeri ni, hari ini tiba2 datang angin nak cerita pasal pembedahan pembuangan peti suara (total laryngectomy) yang telah aku jalani kira2 3 tahun yang lepas. So mari aku ceritakan secara ringkasnya apa yang berlaku kepada aku sepanjang lebih 12 jam di dalam dewan bedah.

Setelah dibius dan dipastikan yang aku sudah tidak sedarkan diri, leher aku pun dikelar 180 darjah dari hujung kiri ke hujung kanan, lalu ianya disiat ke paras muka.

Kemudian, satu lubang ditebuk di bahagian leher bagi membentuk satu laluan udara. Kenapa perlu dibuat lubang udara yang baru? Kerana selepas pembedahan ini aku sudah tidak akan mempunyai peti suara lagi.

Selain berfungsi sebagai 'alat' untuk mengeluarkan suara, peti suara juga berfungsi sebagai pembahagi antara udara dan makanan yang masuk dari lubang hidung dan mulut. Maka, apabila peti suara telah dibuang hanya makanan dan minuman sahaja yang dibenarkan untuk melalui mulut, manakala laluan baru untuk udara perlu dibuat dan inilah sebabnya leher perlu ditebuk untuk dijadikan sebagai laluan udara.

Seterusnya, barulah keseluruhan peti suara yang dijangkiti kanser itu dipotong keluar, bersama-sama dengan halkum dan organ-organ yang berkaitan. Panjang keseluruhannya lebih kurang 10cm. Korang boleh bayangkan panjang 10cm tu? Erm adalah lebih kurang panjang 1 jengkal kot.

Akhir sekali barulah kulit leher aku yang tersiat itu dilipat kembali dan dijahit untuk mencantumkannya semula.

Fuh nampak macam senang je dari segi penerangan aku kan? Tapi pembedahan biasa mengambil masa 10-12 jam. Bagi yang masih belum tahu puncanya, nah aku bagitau sekali lagi.

Ini semua adalah di sebabkan ROKOK. ROKOK adalah punca aku  diserang kanser peti suara. Apa? Tak percaya? Biasalah, aku dulu pun tak percaya bang. Last2 inilah nasib yang menimpa. So ini pesanan ikhlas aku:

Sesal dulu ada pendapatan bang; sesal kemudian tiada pendapatan dah. Huhuhu...





Read more...

CELAAN KE ATAS SEORANG PEROKOK

Thursday, May 4, 2017

Aku pernah berbual dengan seorang oldtimer, bekas seorang perokok tegar. Katanya antara perkara yang dia sesali dalam hidupnya adalah: MEROKOK.

Dia telah berhenti sepenuhnya belasan tahun yang lepas, bukan disebabkan sebarang penyakit tetapi atas kemahuan dan azamnya sendiri.

Aku quote kata2 beliau pada hari itu:

Cela ke atas seorang perokok; apabila belanja rokoknya melebihi belanja susu anaknya...

Cela ke atas seorang perokok; apabila belanja rokoknya melebihi belanja dapur untuk anak isterinya...

Cela ke atas seorang perokok; apabila belanja rokoknya melebihi wang untuk dihantar ke kampung kepada kedua orang tuanya, dan

celalah ke atas seorang perokok; apabila asap rokok yang dihisapnya dikongsikan kepada seluruh anggota keluarganya...


Read more...

Mati Itu Pasti...

Sunday, April 30, 2017

Kelmarin aku mendengar satu berita kematian, muda lagi arwahnya. Aku mengenali arwah sejak dari zaman persekolahan namun kami tidak pernah bertegur sapa. Bukan satu batch pun, dia muda dari aku beberapa tahun. Dengarnya arwah tiada sebarang penyakit kritikal, arwah meninggal ketika tidur. Allahu, mudahnya kematian...

Aku tidak pergi menziarahi jenazah. Jujurnya sudah agak lama aku tidak pernah pergi atau menziarahi mana2 kematian atau jenazah. Ya, aku tau itu satu masalah. Tapi bagi aku masalah yang lebih besar adalah aku akan terbawa2 dengan suatu perasaan yang tak dapat dijelaskan, setiap kali selepas menziarahi sebarang kematian. Aku akan menjadi trauma, perasaan down selama  beberapa hari dan kadang2 akan terbawa2 hingga ke dalam mimpi. Ini bukan satu jenaka, aku tak pasti jika ada melibatkan unsur2 mistik atau sekadar masalah emosi aku, tetapi aku kira ini adalah sesuatu yang perlu aku atasi sendiri.

Namun percayalah, aku tidak pernah melupai akan kematian. Menjadi seorang pesakit/ bekas pesakit kanser, perkataan "MATI" adalah antara perkataan atau bayangan yang paling sering bermain di fikiran kami2 ini. Berada di dalam group fb mahupun whatsapp yang berkaitan dengan kanser, berita tentang kematian adalah satu perkara yang agak lumrah, seperti tiada apa yang hendak dihairankan sudah.

Ya, ucapan takziah, Al-Fatihah dan doa2 akan mengiringi si mati. Namun yang hidup tetap akan meneruskan kehidupan. Perjuangan si mati sudah sampai ke penghujungnya, ALLAH telah menjemput mereka, done. Namun apabila mengenang kembali perjuangan mereka ketika hidupnya, membuatkan kita bangga dan menambahkan semangat kita yang masih hidup ini.

Sebenarnya kematian bukanlah sesuatu yang perlu ditakutkan sangat. Ianya adalah janji ALLAH dan ianya adalah satu KEPASTIAN. Kematian hanyalah satu proses perpindahan dari satu alam ke alam yang lain. Seperti mana yang kita telah lalui sebelum ini dari alam roh ke alam rahim dan ke alam dunia. Proses seterusnya adalah alam kubur sebelum kita ke alam akhirat yang kekal abadi.

Apa yang perlu ditakuti adalah BEKALAN kita disana nanti. Jika dahulu aku sering meminta agar dipanjang umur dan diberikan kesihatan yang berpanjangan. Asyik2 minta panjang umur, minta sihat. Sampai lupa kalau hidup lama2 pun tapi amalan tak cukup apa gunanya! Bak kata lagu sepohon kayu daunnya rimbun la kan, lebat bunganya serta buah...🤔🤔🤔

Sekarang aku 'twist' sikit permintaan itu dengan berdoa agar diberikan umur yang berkat dan amalan yang diterima. Tak kisahlah sampai ke mana umur aku ini, yang penting aku dapat manfaatkan sepenuhnya segala sisa2 usia yang masih berbaki ini. Dan yang paling penting semoga amalan2 aku mencukupi untuk dijadikan sebagai bekalan di SANA kelak.

"Live free, die hard"


Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP