Sahabat Tanpa Suara

Kanser Peti Suara: Bagaimana Kami Makan

Monday, March 27, 2017

Satu pertanyaan yang paling sering aku terima setakat ini adalah:

"bagaimana aku makan?"

Nampaknya ramai juga yang tertanya2 bagaimana orang2 yang tiada vocal cord seperti aku ini makan. Melalui manakah makanan dimasukkan dan bagaimanakah laluan makanan tersebut untuk sampai ke dalam perut kami.

Mungkin perkara yang menimbulkan kekeliruan mereka itu adalah apabila mereka melihat laryngectomee stoma di leher aku ini. Malah ada juga yang menganggap makanan perlu dimasukkan melalui stoma tersebut. Hermmm...🤔🤔🤔

Baik, biar aku jelaskan. Mari kita lihat Diagram di bawah. Diagram A adalah anda semua sekarang ini dan aku pada suatu ketika dulu. Organ kita sempurna, cara makan kita pun sama. Kita akan makan dan minum melalui mulut, makanan dan minuman akan melalui salur esophagus dan terus masuk ke dalam perut.

Dalam masa yang sama kita akan bernafas menggunakan hidung/ mulut, udara akan melalui salur trachea terus ke paru2. Di sinilah vocal cord memainkan peranan. Selain bergetar untuk menghasilkan suara, vocal cord juga bertindak sebagai divider/ pintu kepada laluan makanan/ minuman dengan udara.

Sekarang lihat pula Diagram B, inilah gambaran anatomi bagi mereka2 yang telah menjalani pembedahan membuang vocal cord (total laryngectomy). Oleh kerana vocal cord kami telah tiada, maka kami tiada lagi mekanisma untuk membahagikan makanan/ minuman dengan udara yang masuk.

Ini sangat merbahaya, jika laluan ke perut ditutup untuk memberi laluan kepada udara untuk sampai ke paru2, maka kami tidak akan dapat makan/ minum. Sebaliknya jika laluan udara pula ditutup untuk memberi laluan kepada makanan dan minuman untuk masuk ke perut kami, kami tidak boleh bernafas pula..!

Maka untuk itu satu laluan lain perlu dibuka. Makanan/ minuman kini sudah tidak boleh menggunakan laluan yang sama dengan udara. Mereka perlu bergerak dalam laluan yang berasingan sekarang ini.

Makan dan minum kami masih seperti biasa. Masih masuk dari mulut, melalui salur esophagus terus ke dalam perut. Namun laluan pernafasan kami sudah tidak seperti dahulu.

Satu laluan baru harus dibuka untuk laluan udara, untuk itu satu lubang sebesar syiling 20 sen ditebuk di leher kami, khas untuk laluan udara menuju ke paru2. Itulah cara kami bernafas sekarang ini, udara akan masuk dari stoma, melalui salur trachea dan terus ke paru2.

Ada yang tanya pula: sampai bila? Jawapannya: sampailah kami dikafankan...

Oh ye, memandangkan udara yang kami sedut sudah tidak melalui hidung, maka kami juga sudah hilang keupayaan untuk menghidu/ mencium bau. Namun ada teknik2 tertentu yang boleh diamalkan untuk menghidu/ mencium bau, itu next time aku cerita ye.


6 comments:

paridah March 27, 2017 at 3:31 PM  

Bergelumang hidup dgn ujia-Nya insya-Allah

saniah ibrahim March 27, 2017 at 8:37 PM  

Semoga Sham dan pesakit yang snasib dapat lalui dugaan ini dengan tabah.

dear anies March 28, 2017 at 1:53 PM  

mcm mana dgn puasa?

semoga sham akn sembuh seperti sedia kala aminnn

HeNRieTTa JoSe March 29, 2017 at 10:48 AM  

moga cepat sembuh...terima kasih atas perkongsian....sebelum ni rietta pown xtaw semua ni....

Normala Saad March 31, 2017 at 11:22 PM  

Semoga saudara terus tabah dan berfikiran positif.

Post a Comment

Ha sekarang korang boley komen...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP