Sahabat Tanpa Suara

Sepetang Bersama Bakal-bakal Doktor...

Wednesday, March 18, 2015


Assalamualaikum...

Semalam aku berada di Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia, untuk pemeriksaan kali yang ke-4 selepas pembedahan aku... Pemeriksaan yang dilakukan adalah pemeriksaan biasa sahaja, skop ke dalam tekak untuk melihat kondisi dalam tekak aku dan memeriksa bahagian tengkuk untuk memeriksa keadaan kelenjar... Alhamdulillah, syukur aku ke hadrat Illahi, pemeriksaan mendapati kondisi kedua-dua bahagian clear, normal dan tiada apa-apa yang perlu dikhuatiri... Aduan aku berkenaan lenguh-lenguh tengkuk yang sering aku alami kebelakangan ini juga menurut doktor perkara biasa sahaja... Lenguh-lenguh biasa jer tu, boleh jer bawa pergi berurut katanya... 

Sebenarnya aku dijadualkan untuk menjalani pemeriksaan pada pagi semalam, jam 930 sepatutnya... Namun beberapa hari lepas doktor yang bertanggungjawab ke atas kes aku ni, Dr Mawaddah telah menghubungi aku dan mengatakan dia ingin meminda masa tersebut ke waktu petang, waktu dia mempunyai kelas... Dia ingin meminta pertolongan aku sikit katanya... Dia ingin meminta jasa baik aku untuk ditemuramah oleh sebahagian dari pelajar-pelajarnya di hospital nanti... Well aku memang tiada masalah bab-bab tu, kerana aku merasakan doktor tersebut 'berhak' sangat untuk meminta aku berbuat sedemikian memandang aku telah banyak terhutang budi kepadanya...

Sementelah pula memang aku merasakan agak seronok berbuat demikian... Aku rasa seronok disoal jawab, aku seronok berkongsi pengalaman aku... Lebih-lebih lagi kalau pengalaman aku itu dapat membantu pembelajaran mereka... Sekurang-kurangnya aku merasakan yang aku ada sedikit sebanyak 'menyumbang' kepada dunia perubatan... Besar juga maknanya benda-benda tu kan...?


Tapi aku tak menyangka pula yang datang hari tu adalah begini keadaanya... Aku sangkakan sekumpulan pelajar dalam 5-6 orang sepertimana yang biasa aku hadap semasa aku di dalam hospital dahulu... Sekali nah kau, satu kelas tu...! Tak ke gelabah juga dibuatnya...!!! Tapi aku buat cool jelah... Lagipun yang nak menjawab nanti bukan aku pun... Dah tentulah miss madam aku yang sentiasa setia menemani aku ni... Hua3...

Pada permulaannya memang aku nampak dia agak gementar, yelah memanglah cikgu dah biasa mengadap pelajar-pelajar tapi bila berhadapan dengan 50 lebih orang bakal-bakal doktor yang mengajukan soalan demi soalan memang goyang jugalah kan... Tapi itu memula je, lama-kelamaan aku tengok dia makin ok dan ok... Siap boleh buat lawak-lawak lagi lepas itu... 


Sessi yang sepatutnya mengambil masa dalam setengah jam (konon-kononnya) berlarutan lebih daripada 50 minit... Suka pulak diorang ni bertanya macam-macam... Isteri aku pula aku rasa dapat menjawab dengan baik... Sesekali dia tak dapat jawab dia bertanya juga kepada aku, bertanya aku betul ke apa yang dia jawap tu...? Oklah tu, betul lah tu...

Aku tak dapatlah nak detailkan setiap soalan mereka tetapi secara umumnya apa yang mereka tanyakan adalah seperti berikut:

1. Apakah kehilangan terbesar yang aku rasakan dan bagaimana aku menghadapinya:

Kehilangan paling besar sudah tentulah keupayaan aku untuk bersuara... Tentunya aku merasa sedih dan kesal... Namun semua itu nak tak nak memang aku kena hadapi, dan Alhamdulillah setakat ini memang aku berjaya menghadapinya... Bagaimana...? Dengan redha pada ketentuan Allah, bersyukur dan mengadu hanya padaNYA...

2. Saat-saat bilakah yang paling ditakuti...? Adakah aku merahsiakan perkara ini dari sesiapa...? Siapakah yang paling awal mengetahui berkenaan penyakit aku ini...?

Saat-saat yang paling menakutkan bagi aku adalah pada ketika menunggu keputusan biopsi... Dalam masa-masa 'ketidak tentuan' itu memang perasaan aku selalu tertekan... Aku sangat-sangat mengharap supaya keputusan negatif tapi dalam masa yang sama hati selalu terdetik mengatakan keputusan positif... Tetapi sebaik keputusan diumumkan, Alhamdulillah aku dapat menerimanya... (Dah cerita dah kan sebelum ni)...

Sebaik keputusan diketahui, orang pertama yang maklumkan adalah Kak Ngah aku, kemudian Kak Long dan adik aku... Aku maklumkan melalui whatsapp sahaja, rasa tak tergamak nak berhadapan dengan mereka... Aku ingat diorang kuat, rupa-rupanya; ceh menangis gak... Huhuhu... Keesokkan harinya kami berempat beradik berkumpul di rumah aku dan detik-detik berkongsi kesedihan pun bermula...

Pada peringkat permulaan memang aku merahsiakan dari mak dan abah aku... Perkara terakhir yang ingin aku lakukan adalah merisaukan mereka dengan penyakit aku ini... Dahlah mak aku sendiri ada sakit jantung, abah aku pula darah tinggi, nak memikirkan hal aku pula... Tapi akhirnya mereka tau juga, melalui kakak-kakak aku... Agak mengejutkan aku penerimaan mereka sangat-sangat positif... Aku risau mereka akan terlalu bersedih sehingga memudaratkan kesihatan mereka sendiri tetapi nampaknya mereka menghadapinya dengan tenang-tenang sahaja...

Adakah aku merahsiakan dari isteri aku...? Tidak... Mana mungkin... Dialah yang menemani aku, menjadi sumber kekuatan aku... Dari peringkat permulaan sehingga ke hari ini...

3. Bagaimana aku menguruskan kehidupan seharian aku dengan 'kekurangan' aku sekarang ini dan bagaimana pula dengan dengan pekerjaan aku:

Life goes on, itu aku pegang sangat-sangat... Nak tak nak, susah ke tidak, kehidupan memang harus diteruskan... Kita yang menentukan bagaimana kehidupan kita seterusnya... Samada kita nak terus meratapi dengan kekurangan yang kita ada atau kita bangkit, bangkit dan terus berjuang untuk hidup... Sukar memang agak sukar pada permulaannya, tapi itulah kelebihan manusia ni, Allah menjadikannya makhluk yang boleh adapt, yang boleh menyesuaikan diri dengan sebarang evolusi... Demikian jugalah aku, aku perlu adapt, terima kekurangan diri dan teruskan kehidupan... Tetapi sudah tentulah dengan sokongan manusia-manusia lain di sekeliling aku...

Berkenaan pekerjaan pula, buat masa ini aku masih dalam cuti barah selama 2 tahun... Tapi aku juga dalam permohonan kepada Jabatan Pendidikan Negeri untuk jawatan kumpulan 'pool'... Dengan perjawatan tersebut, aku layak untuk memohon diringankan beban kerja... Mungkin aku akan diberi tugas-tugas pengurusan berbanding dengan tugas-tugas pengajaran... Sebaik sahaja permohohan tersebut diluluskan aku akan terus masuk kerja...

4. Bagaimana penerimaan keluarga, saudara mara, rakan-rakan dan masyarakat sekeliling:

Penerimaan keluarga aku kategorikan sebagai cemerlang, gemilang dan terbilang... Tiada apa yang lebih yang aku rasa aku boleh minta lagi... Perhubungan dengan saudara-mara dan rakan-rakan buat masa ini memang agak terhad... Jika mereka datang ke rumah menziarah aku akan layan dengan semampu yang boleh... Tapi untuk aku keluar bersosial dengan mereka sekarang ini memang aku tidak berbuat demikian lagi, mungkin bila aku 'bersuara' semula... Lagi pun aku ni bukanlah kaki sosial sangat pun...

Berkenaan dengan masyarakat sekeliling pula, aku tak memikirkan sangat... Mana yang tau taulah, tak jadi hal bagi aku... Jiran-jiran aku memang mengetahui pun... Ada yang bereaksi terkejut ada juga yang buat biasa je... Hakikatnya hari ini berpenyakit kanser bukanlah lagi satu perkara yang 'taboo'... Di kampung aku sahaja ada lebih 6 orang yang aku ketahui diserang kanser... Rileks je memasing...

5. Apakah perancangan aku yang seterusnya, ubat-ubatan yang diambil dan gaya hidup selepas ini:

Perancangan seterusnya adalah: untuk terus HIDUP... Hidup dengan penuh kenikmatan, bersyukur dengan apa yang dimiliki dan terus berdoa kepada Illahi agar kehidupan aku terus dirahmati... Aku tidak diberi sebarang ubat oleh pihak hospital tetapi aku ada mengambil beberapa makanan tambahan untuk kesihatan... Selain itu teruskan amalan pemakanan yang sihat, jauhi dari perkara dan makanan yang memudaratkan... Cuba untuk terus mengamalkan gaya hidup yang sihat dan akhir sekali bergembira... Enjoy your life...


Sudah hampir satu jam mereka bertanyakan soalan, akhirnya Dr Mawaddah terpaksa menghentikan mereka... 

"Ok cukuplah sampai sini sahaja nanti tak dapat pula saya nak periksa pesakit saya ni..." katanya sambil kemudian meminta pelajar-pelajarnya menyiapkan laporan berkenaan sessi tersebut... Sambil mengucapkan terima kasih kepada aku dan isteri dia meminta pelajar-pelajarnya memberi tepukan kepada kami... Chewah, gemuruh sungguh tepukan mereka... 

"Thanks guys wish you all good luck, all the best and may you all become an excellent doctor, some day..." aku hanya mampu mengucapkannya dalam hati...





17 comments:

Khai♥Rin : anies March 18, 2015 at 9:50 AM  

da mcm sesi viva pulak ya... tp ia satu pendekatan yg bgs!

#lifemustgoon

Ngah,  March 18, 2015 at 10:43 AM  

Best baca cerita awak.... teruskan menulis adikku....XX

iryanty ahamad March 18, 2015 at 12:40 PM  

semoga kekuatan itu sentiasa bersama sham...

baru tahu sham seorang guru....

idzwa kamaruddin March 18, 2015 at 3:35 PM  

apa yang saya nak kata ialah alhamdulillah..baca entry ni terasa macam lapang dada atas penerimaan org lain dan atas jasa baik en.sham berjasa pada student yg bakal jadi doktor tu..

Hana Syed March 18, 2015 at 4:23 PM  

semoga urusan sham dipermudahkann

Zaza Abdul Latif March 18, 2015 at 4:54 PM  

Salam perkenalan juga.. follow balik blog Sham..

Falsya March 18, 2015 at 7:11 PM  

Tekun saya baca dari atas smp bawah..speechless..teruskan utk kuat dan kuat..alhamdulillah penerimaan keluarga sgt baik..saya pulak yg risau sebelum tau kesudahan penerimaan family..over sgt kan..hehe..

Fatin Mraz March 19, 2015 at 10:18 AM  

salam perkenalan sham,
tenkiu sudi singgah my blog..

semoga sham tabah menghadapi situasi ini dan harap semuanya berjalan lancar ya~

SangRatoo March 19, 2015 at 10:52 AM  

semoga dipermudahkan segala urusan insyaAllah.amin :)

Kakzakie March 19, 2015 at 1:03 PM  

Kakak rasalah Sham sewaktu sessi bertanya dan menerima jawapan mesti ada yg berairmata. Biarpun mereka bakal doktor tapi mereka juga insan biasa. Rasa sayu dan terharu melihat perjalanan dan kekuatan yg Sham lalui mesti mereka kagum

Tahniah dari kakak buat Sham dan isteri termasuk Dr. Mawaddah juga.

Kira Sakura March 19, 2015 at 2:40 PM  

Alhamdulilah kagum dengan semangat awak dan isteri. moga terus diberi kekuatan ketabahan dan semangat yang kuat. amin amin.

insyaAllah satu hari mana tau dapat balik suara tu kan :)

Eye_nee March 19, 2015 at 5:06 PM  

Tkasih Follow Bloq Akk...kemudian terus ke bloq kamu..ada sesautu yg menarik utk dibaca...baca dari awal sehingga akhir..tidak mengenali kamu lagi...namun ingin tahu siapa kamu...semoga kamu terus istiqamah..hidup harus terus...ketabahan itu wajib jd rakan akrab kamu...keredhaan itu juga wajib kamu bawa bersama sehingga kamu dinoktahkan olehNYA nnt...terus cekal ok sahabat...kamu insan terpilihkan memikul ujian yg diberikanNYA diatas cukup kemampuan kamu menggalasnya...

Bunda a.k.a KN March 19, 2015 at 11:42 PM  

Bunda pun suka baca kisah dan pengalaman sham...bunda percaya sham seorang yang cekal dan bersemangat...

Ditambah lagi dengan sokongan moral yang kuat dari isteri ...ibu bapa dan adik beradik...

Apa pun kita mesti berusaha mencari penawar dan rawatan untuk pulih..disamping berdoa dan tawakkal...selebihnya Allah jua yang menentukan...

HeNRieTTa JoSe March 20, 2015 at 2:22 PM  

bergenang plak air mata nie...moga terus tabah hadapi semua ini...bertuah kerana isteri sedia menemani, keluarga sentiasa memberi sokongan...xtahu plak rietta cuti barah adalah 2 tahun...moga terus cancer free, walau hanya selepas 5 tahun bru dorg akan istihar...bertuah juga bakal bakal doktor...kerana mendapat perkongsian ilmu...once again take care...dan salam perkenalan...

Aku Penghibur March 23, 2015 at 4:17 PM  

pendekatan yang baik... bagus sekali macam tu..seronok membaca entri ini ...Alhamdulilah ada mereka yang menyokong ...ermm

Jom Vote blog acik bagi msmw

Kayu Manis March 27, 2015 at 12:06 PM  

seronok dan sangat terharu baca coretan..ni.
anda seorang yg kuat semangat...bila kita redha mudah sgt untk menerima ketentuan Allah ini..
knor doakan anda sehat sejahtera In shaa Allah
kakak knor juga penghidap kanser tapi ALLAH SGT menyayangi dia.kisah dia ada juga saya n3kan di blog cinnamon

hainom OKje March 27, 2015 at 1:51 PM  

Okje suka dgn semangat awak Sham, semangat isteri yg menerima dgn tabah, keluarga .....
Moga awak akan terus kuat. So sekarang ni awak tak boleh bercakaplah yeh...
Tak per ada hikmah disebaliknya tu...

Post a Comment

Ha sekarang korang boley komen...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP