Sahabat Tanpa Suara

BAHAGIA...

Friday, February 27, 2015

Assalamualaikum...


Bagaimana anda mendefinasikan 'BAHAGIA'...? Kalau mengikut quote di atas mudah sahaja: BERSYUKUR atas segala yang kita ADA... As simple as that... Tapi aku tak nak terhadkan definasinya di situ sahaja, ianya bebas mengikut persepsi kita masing-masing...

Well, ini salah satu dari momen-momen BAHAGIA aku... Apa lagi kalau bukan meluangkan masa bersama dengan isteri dan anak-anak... Ianya bukanlah percutian 5 bintang... Buat kesekian kalinya aku ke sini, mungkin untuk kali yang ke 7 atau 8, atau mungkin lebih... Tunggulah mana tau ada rezeki besok-besok boleh bercuti ke kepulauan Caribbean pulak kan... Hee3...

Mood yang tak berapa 'segar' nak menulis panjang-panjang... Biar gambar sahaja berbicara... Ngee...

Lokasi           : Pantai Teluk Kemang Port Dickson...
Masa             : 21-22 Feb 2001...
Penginapan   : The Guest Hotel and Spa Port Dickson...








p/s: Baru aku sedar rupanya selama ini aku suka, suka sangat-sangat situasi matahari terbenam... Orang cakap orang macam aku ni romantik ek...? Aku percaya tu, hua3...

Read more...

Flashback Part 5: Moden Atau Alternatif...

Tuesday, February 17, 2015

Assalamualaikum...

Bagi sesiapa yang ketinggalan kisah-kisah sebelum ini bolehlah tengok Part 1 - Part 4 disini>>

**********

Allah Maha Besar, Allah Maha Agung... Allah tidak 'memakbulkan' doa aku agar aku negatif kanser... Tetapi Allah memberi aku ketenangan, dan yang pastinya Allah telah 'menarik' aku untuk lebih dekat kepadaNya... Terima kasih Allah, terima kasih kerana telah memilih aku... Allahu Akbar... Allahu Akbar... Allahu Akbar...


Maka akhirnya SAH sudah... Sahlah yang aku kini adalah seorang pesakit kanser: kanser pita suara, tahap 3... T3N0 untuk lebih tepatnya, T3 bermakna ketumbuhan berada dalam saiz yang agak besar (T1 paling kecil dan T4 paling besar), manakala N0 menunjukkan yang tiada perebakan sel-sel kanser yang telah berlaku, bermakna kanser hanya terfokus dibahagian pita suara sahaja... Itu satu berita yang baik sebenarnya... Bermakna doktor boleh menumpukan rawatan pada satu bahagian sahaja iaitu bahagian pita suara...

Penerimaan aku...? Hermmm Alhamdulillah, cukup bersedia dari segi fizikal dan mental... Dalam Part 4 sebelum ini pun aku dah bercerita panjang lebar bagaimana aku menghadapi situasi tersebut... Ye aku redha, dan aku serahkan segala 'untung nasib' aku hanya padaNYA... Namun pastinya DIA tidak ingin aku hanya berserah semata-mata... Sudah pasti aku kena berusaha, aku perlu berusaha untuk mengubati penyakit ini... Walaupun secara tradisinya kanser sering dikaitkan dengan kematian... Huh itu yang biasanya kita gerun bila mendengar kanser kan... Namun sebenarnya banyak juga kisah-kisah kejayaan pesakit kanser ini... Ramai juga yang telah pulih sebenarnya, dapat bebas dari kanser... Ada yang melalui rawatan moden di hospital-hospital, ada pula yang berjaya melalui rawatan-rawatan alternatif, samada melalui perubatan, pemakanan dan juga secara spiritual...

Kini aku harus membuat keputusan, apa yang hendak aku pilih... Untuk perawatan moden doktor telah memberi aku pilihan... Samada melalui pembedahan atau pun rejim radioterapi sebanyak 35 kali, 5 kali seminggu selama 7 minggu... Bersama dengan kemoterapi sebanyak 7 kali iaitu sekali setiap minggu... Dalam dunia perawatan moden memang 2 pilihan inilah sahaja tawaran yang ada untuk kanser... 

Mari kita bercerita tentang set pakej radioterapi bersama kemoterapi dahulu... Rawatan ini telah diakui oleh semua pakar-pakar rawatan moden sebagai rawatan yang paling berkesan untuk merawat kanser... Ianya memang sangat-sangat berkesan untuk membunuh sel-sel kanser yang terdapat dalam badan seseorang pesakit itu, namun malangnya, dalam masa yang sama ia membunuh juga sel-sel yang baik... Maka terhasillah kesan-kesan sampingan seperti keguguran rambut, kulit melecur, kuku mati dan bertukar menjadi kehitam-hitaman, hilang selera makan, berat badan menyusut, pening, loya, sakit sendi, sakit urat, letih, lemah bla bla bla... Perghhhh banyakkk tu...

Sumber: google image

Bukan aku nak membongak tau, ini memang apa yang pakar onkologi sendiri bagitau aku... Tapi dengan cara yang baiklah dia cakap... Dan kesan-kesan sampingan itu pula berbeza sebenarnya mengikut individu... Ada yang teruk dan ada yang tak terkesan langsung, ikut nasib memasingla kan... Peratus kejayaan pula bergantung kepada tahap kanser sebenarnya... Pada tahap aku ini kejayaan atau pun dipanggil sebagai 5 years survival adalah 50-60% sahaja... Maknanya dalam 10 orang pesakit kanser pita suara seperti aku ini, hanya 5 atau 6 orang sahaja yang mampu survive untuk tempoh 5 tahun atau lebih... Fuh memang menggerunkan bukan...?

Satu lagi pilihan dari doktor adalah menerusi pembedahan... Doktor kelihatannya cenderung ke arah ini, kerana menurutnya selain ianya hampir tiada kesan sampingan seperti pakej radioterapi dan kemoterapi; malah melalui pembedahan mereka lebih yakin yang kanser tersebut dapat dibuang sepenuhnya... Jadi kemungkinan untuk kanser itu kembali menyerang adalah sangat-sangat minimum... Namun ada sesuatu yang aku perlu korbankan: peti suara... Bermakna aku akan kehilangan peti suara iaitu SUARA aku buat selama-lamanya..! Wau nice... Nice sangat... 

Pada ketika itu aku tak sanggup untuk kehilangan suara, tidak sama sekali... Maka aku mengambil keputusan untuk memilih rawatan radioterapi dan kemoterapi... Namun aku tidak terus menjalani rawatan, al maklumlah hospital kerajaan, aku harus menunggu giliran... Ramai sebenarnya di hadapan aku, aku harus menunggu kira-kira 4 minggu atau sebulan juga untuk menjalani rawatan tersebut... Jadinya ia memberi aku masa, masa untuk mempertimbangkan rawatan alternatif...

Maka pencarian untuk rawatan alternatif pun bermula... Banyak sebenarnya rawatan alternatif yang aku jumpa, melalui rakan-rakan, saudara mara dan yang paling banyak melalui seorang pakcik ni: siapa lagi kalau bukan pakcik google... Banyak, banyak sangat sebenarnya tapi terlalu banyak pilihan pun kadangkala memeningkan juga... Dan dalam masa yang singkat ini sudah tentu aku tidak mampu untuk mencuba kesemua yang aku jumpa... Jadi aku harus membuat pilihan, pilihan yang TERBAIK...

Sebagai seorang muslim pasti pilihan utama kita adalah perawatan Islam, betul...? Waima apa jenis penyakit pun kita pasti ingin mencuba kaedah perubatan ini... Maka itulah kaedah perubatan alternatif pertama yang aku cuba dalam merawat penyakit kanser aku ini... Ada baiknya aku terus sebut ajelah namanya supaya korang semua tidak tertanya-tanya, aku mencuba rawatan Islam di Pusat Perubatan Al Hidayah milik Tuan Hj Ustaz Lokman... Pasti ramai yang tau kan, ala yang kliniknya di Setiawangsa tu...


Sebenarnya sudah agak lama aku mengenali Tn Hj Lokman ni, sejak dia berubat di rumahnya di Bukit Antarabangsa lagi kira-kira 10 tahun lepas... Pada ketika itu aku hanya menghantar ibu aku untuk berubat ke sana... Ye untuk ibu aku sahaja ketika itu manakala aku, herm masa tu sihat walafiat tiada sebarang sakit, makanya tiada keperluan aku rasa untuk berubat... Sementelah lagi masa tu sikap aku agak sinikal terhadap kaedah perubatan yang dibawa Tn Hj Lokman ni... Err tak perlulah cerita panjang lebar berkenaan hal tu... Yang pasti dan nyatanya sekarang aku ingin mencuba kaedah perawatan tersebut...

Selain daripada berubat dengan Tn Hj Lokman, aku ada mencuba satu lagi rawatan, melalui pemakanan... Pemakanan supplement, yang aku tau melalui kenalan... Menurut testimoninya memang banyak kejayaan, biasalah testimoni mestilah lapor yang baik- baik saja kan... Tapi bukan sebab testimoninya sahaja yang mendorong aku untuk memilih produk tersebut... Sebenarnya aku telah berjumpa sendiri dengan pencipta produk tersebut di ibu pejabatnya... Berbincang, bertanyakan soalan, berprovokasi hingga aku rasa betul-betul yakin barulah aku membuat keputusan untuk memilih produk tersebut...

Oh ye, lupa aku nak mention, sebenarnya selain bertanya pendapat rakan-rakan, keluarga dan semestinya wife aku; satu lagi tempat rujukan yang 'mendorong' aku untuk memilih kedua-dua kaedah rawatan yang aku sebut tadi adalah melalui Solat Istikharah... Jujur aku katakan bahawa ini merupakan kali pertama aku membuat satu keputusan yang besar dalam hidup aku dan aku bertanya kepadaNYA... Allah, kenapalah sekarang baru aku terfikir nak buat semua ini...? Jahilnyalah aku selama ini kan... Aku akui hasilnya sangat-sangat meyakinkan, tidak pernah aku merasa seyakin ini dalam memutuskan sebarang keputusan yang besar selama ini... So meh aku selit sikit-sikit pendakwahan: jika anda mempunyai sebarang kemusykilan, rasa serba salah, tak tahu nak buat pilihan; pergilah bertanya kepadaNYA... Insha Allah anda akan menjumpai jawapannya... Insha Allah anda akan ditunjukkan jalan...

Ok berbalik kepada supplement yang aku pilih tadi, aku mendapat sokongan dari semua pihak, wife, adik beradik, ibu bapa dan rakan-rakan... Aku mencuba dengan penuh yakin, penuh istiqomah, penuh harapan... Walaupun ianya mempunyai sedikit kesan sampingan yang dinamakan sebagai 'healing crisis' seperti pening-pening, selsema, rasa nak demam dan sebagainya, namun menurut penciptanya itu merupakan perkara biasa, badan kita sedang bereaksi dengan supplement tersebut... Aku gagahkan juga untuk meneruskan pemakanan, kerana aku percaya, aku yakin... Insha Allah, insha Allah aku akan sembuh tanpa sebarang rawatan moden... 

2 minggu berlalu, kalau mengikut jadual 2 minggu lagi sepatutnya aku akan menjalani rawatan radioterapi dan kemoterapi, kecut perut aku setiap kali memikirkannya... Dalam masa yang sama aku semakin 'serasi' dengan supplement yang aku makan... 'Healing crisis' semakin berkurangan, aku akui tubuh aku rasa lebih segar berbanding sebelum ini... Sementara itu rawatan Islam bersama Tn Hj Lokman tetap juga aku teruskan, secara spiritualnya aku memang terkesan, aku tidak akan sesekali menafikan perkara tersebut... Dengan rawatan Islam ini juga aku dapat merasakan hubungan aku dengan Sang Pencipta semakin rapat... Ketenangan betul-betul dapat aku rasakan...

Temujanji dengan doktor juga menunjukkan perkembangan yang baik... Dari pemerhatian doktor melalui scope, ketumbuhan berada dalam keadaan yang sama pada ketika ia 'ditemui'... Aku rasakan yang itu merupakan satu petunjuk yang baik... Memang harapan aku supaya ketumbuhan itu mengecut tetapi dengan keadaannya yang tidak membesar itu, sudah menjadi satu kelegaan yang amat-amat bagi aku, wife dan keluarga... Aku benar-benar yakin yang aku boleh sembuh... Insha allah, of course dengan izin Allah...

Aku sangat yakin yang aku dapat pulih dari penyakit ini tanpa melalui rawatan moden yang hospital cadangkan... Aku sangat yakin sehingga aku berhubung dengan pihak hospital untuk menangguhkan rawatan radioterapi dan kemoterapi yang telah dijadualkan untuk aku... Pada mulanya pihak hospital agak keberatan untuk membenarkan penangguhan tersebut, tetapi aku dapat meyakinkan mereka yang aku masih mampu 'bertahan'... Akhirnya mereka membenarkan aku menangguhkan rawatan dan jadual disusun semula... Aku berjaya menangguhkan rawatan selama 1 bulan lagi...

Memang aku rasakan aku mampu bertahan, segala-galanya kelihatan begitu baik, berjalan dengan lancar sekali... Sehinggalah

***** End of Part 5 *****

Petikan Part 6: Cemas di Mid Valley...

"Aku tarik nafas panjang-panjang, terasa KOSONG...! ALLAHU AKBAR...! Bagaimana aku nak definasikan kosong itu...? Rasanya seperti kita menarik nafas tetapi tiada oksigen yang masuk, sebaliknya hanya udara kosong semata-mata... Beberapa ketika itu aku tercungap-cungap, peluh dingin mula aku rasa di atas dahi, kaki aku merasa kebas, sejuk secara tiba-tiba, lutut aku terasa longgar, lemah... ALLAHU AKBAR...! PANIK MENYERANG...!!!

Seumur hidup aku tak pernah aku merasa secemas ini...! Adakah ajal aku sudah sampai...? Beginikah rasanya berhadapan dengan malaikat maut...? Aku masukkan beg yang terakhir ke dalam bonet kereta... Terus masuk kedalam, tutup pintu, aku memandang isteri aku...

"Ayang, abang rasa tak boleh nak bernafas... Abang rasa macam nak matila... Abang tak nak mati lagi... Tak nak kat Mid Valley ni...!!!"

Apa yang akan terjadi seterusnya...? Terus mengikutinya dalam Part 6: Cemas di Mid Valley...






Read more...

Belasungkawa...

Friday, February 13, 2015

Assalamualaikum...


Sebenarnya aku dah schedulekan 1 entry lain pada pagi ini tetapi perkhabaran ini membuat aku menundakan entry tersebut... Just aku nak turut sama dalam perkhabaran sedih ini... Pastinya semua telah maklum yang tok guru kesayangan kita Tuan Guru Nik Aziz telah pun meninggal dunia malam semalam... Aku tengok dalam bloglist aku pun dah penuh entry berkenaan pemergian beliau...

Aku tak berniat nak menulis panjang berkenaan ini... Tiada apa pun yang aku nak ulas... Sekadar berkongsi kesedihan bersama anda semua... Sebenarnya aku ada pernah menulis 1 entry berkaitan beliau, boleh baca disini>>... Dan mungkin kalau masih ada yang tidak tahu, aku pun baru juga tahu rupa-rupanya Tok Guru selama ini mengidap penyakit kanser prostat... Hermmmm...

Semoga beliau tenang bersemadi disana, mengadap Sang Pencipta... Secara peribadi aku merasakan biarlah Tok Guru 'berehat', cukuplah perjuangan beliau di atas muka bumi ini... Semoga perjuangan beliau tidak terhenti disini, sesungguhnya perjuangan memartabatkan agama tidak harus ada titik noktahnya...

Al Fatihah...

Read more...

Anak...

Monday, February 9, 2015


Assalamualaikum...

Sepanjang beberapa bulan aku bergelar sura rumah sepenuh masa ni ada beberapa perkara yang aku perasan berkenaan dengan budak-budak ni... Bukanlah bermakna selama hari ini aku tak pernah cakna terhadap pembesaran anak-anak yang berdua sebelum ini cumanya kali ini bersama-sama dengan Syafi ni aku yang menguruskannya dari pagi sehingga ke lewat petang... Biasanya pada waktu petang baru aku serahkan shift penjagaan pada mamanya... Aku tahu perkara tersebut memang lumrah bagi budak-budak kecil yang akalnya masih belum sempurna, cuma kadang-kadang aku terfikir mengapa itu yang mereka 'pilih' untuk dilakukan... Aku yakin bukan anak aku sahaja yang sedemikian, anak-anak korang macamana...? Ini antara perkara-perkara yang agak 'memeningkan' aku:

1. Mereka cenderung untuk membahayakan diri sendiri, contoh:
  • pantang jumpa benda atas lantai, pasti benda itu end up kat dalam mulut dia... Antara benda yang aku pernah korek keluar dari dalam mulut dia adalah duit siling, guli, tayar lori mainan... Kadang-kadang tu dengan lori-lori sekali ada dalam mulut dia...! Fuh bahayo...
  • mereka tertarik kepada peralatan tajam, aku betul-betul tak faham benda ni... Cuba letak dua benda dihadapan mereka, mainan dengan pisau, agak-agak mana yang diorang capai dulu... Pilihan anak aku, aku dah tahu... Acer teka... Huhuhu...
  • bermain-main di tangga... Ini masalah bagi mereka yang berumah 2 tingkat... Cer bagitau sikit kat mana feveret port mainan anak-anak korang...? Seluas-luas ruang tamu itu masih belum memadai untuk menarik minat dia untuk stay lama main kat situ... Ada apa kat tangga tu yang menarik sangat bagi dia, aku pun tak paham... Sekarang ni aku ada pasang adan, cuma kadangkala apabila abang dan kakaknya naik ke bilik mereka dan lupa menutup adan tersebut, pasti si Syafi akan mengikut mereka ke atas... Yang bestnya dia naik turun nak sama laju je dengan abang dan kakaknya... Haiii tak padan dengan kecik budak ni...!
2. Mereka cenderung untuk menguji kesabaran tahap dewa kita, contoh:
  • Setiap pagi selepas mengantar abangnya Shahmin ke sekolah, aku akan balik ke rumah bersama Syafi... Memberinya susu dan kemudian dia akan tidur semula... Sebaik dia bangun biasanya dia akan bermain-main dahulu... Kemudian baru aku mandikan dia, dandan dia, touch up dia... Dia pun bersih, comel dan wangi... Lepas tu agak-agak apa jadi...? Dia beyakkk...! Arghhhh...
  • Sebelum solat kita dah 'pesan' kat dia: ayah nak solat ye, adik main kat tepi ni ye, ada mainan ni ye, jangan kacau ayah nak solat ye... Ok dia ralik main dengan mainan-mainan dia kita pun solat... Tengah-tengah solat masa kita nak sujud, cer teka siapa terpacul depan muka kita...? Lepas tu sejadah akan terus jadi port mainan dia... Astaghfirullah...
  • Time makan dia kena ada kerusi sendiri, kerusi kanak-kanak tulah, ok fine itu takde hal lah... Cuma kebelakangan ni dia dah tak nak makan bersuap... Dia nak ada pinggan sendiri, cawan sendiri, makan pun nak sendiri... Hermm nanti aku nak ajar dia kemas sendiri-sendiri... Tak daya dah ayah ni, tiap kali ko makan minum sendiri mesti 'banjir' dapur tu ko kerjakan...!
Well itu semua sebahagian dari pe'el anak aku, Syafi namanya... Stress, ye memang stress, menjaga budak-budak ni memang stress...  Tapi ianya segera hilang apabila kita dapat melihat senyumannya, gelak tawanya, keletahnya... Bila kita acah dia tergelak, kita agah lagi mengilai-gilai dia... Bila kita kejar dia lari, terkedek-kedek dia berlari, cute sangat kita tengok... Bila kita terkenangkannya kita pun akan senyum sendiri... Semua keletah-keletah itu memadamkan stress yang ada, menukarkannya kepada satu perasaan bahagia, sememangnya tak terucap dengan kata-kata... Aku ingat lagi ketika aku bekerja dahulu, antara perkara yang aku tuju dahulu sebaik sampai ke rumah apabila pulang dari kerja adalah anak-anak... Melihat keletah mereka dapat sahaja menghilangkan keletihan... Sungguh...

Sesungguhnya anak-anak itu merupakan antara anugerah ALLAH, anugerah yang tak terhingga nikmatnya... Selain dari itu aku juga dapat merasakan yang anak-anak juga merupakan ujian dari ALLAH sebenarnya... Untuk menguji sejauh mana kesabaran kita dalam membesarkan mereka, mendidik mereka, menjadikan mereka insan yang berguna- di dunia dan pastinya di akhirat kelak...

Seorang sahabat yang aku anggap bijak, pernah menasihati aku pada ketika aku dalam kesakitan dahulu, dia mengingatkan aku antara perkara yang menjadi BEKAL untuk kita 'diSANA' kelak adalah doa dari anak yang soleh... Maka tanyanya:"Sejauh manakah kau sudah menyediakan anak yang soleh itu...?"

Read more...

Diet Orang Utan...

Wednesday, February 4, 2015


Assalamualaikum...

Manusia perlu makan untuk kelangsungan hidup... Manusia memang suka makan, manusia tertarik kepada makan-makanan, kalau tak percaya buka fb kawan-kawan korang... Paling tidak mesti ada satu dua pos pasal makanan... Korang pun mesti ada kan..? Hehee jangan tipu... Ada pulak tu yang hari-hari update pasal makan, dah macam expert makanan dah... Ada pulak yang buat blog pasal makanan, glamer lagi, traffic beribu-ribu masuk setiap hari...

Show dalam tv pun orang boleh buat pasal makanan... Rating tinggi memanjang, kalau tidak takkan semua stesyen-stesyen tv ada program masakan masing-masing... Ada stesyen tv yang buat pulak pertandingan masak-masak, berlumba-lumba orang nak masuk... Dah menang jadi pulak celebriti, terkenal satu negara, bila mulut kuat pulak celoteh bertambah-tambah meletopnya... Pastu ada pulak lagi rancangan pasal makan-makan... Yang ini lagi best, siapa dapat jadi hos dia memang 'makan tak sudah'... Serata tempat diorang redah, dari restoran-restoran terhebat sampailah ke warong-warong tepi jalan... Punyalah kita suka pasal makanan ni... Begitulah kuatnya pengaruh makanan pada kita...

Satu masa dulu aku suka sangat makan-makan ni... Boleh kata semua jenis makanan aku bedal... Dari makanan mamak bawa ke western, aku xde pantang... Pantang aku satu je, pantang nampak... Asal teringin je order... Aku mungkin kedekut dari segi perbelanjaan benda-benda lain tapi kalu pasal makanan biasanya memang aku pejam sebelah mata... Tapi make surelah poket ada isi dulu kan... Nanti tak pasal-pasal pulak kena cuci pinggan, kes naya gitu bai... Sungguhpun begitu aku tiada masalah obesiti, kolestrol mungkin agak tinggi tapi biasanya terkawal... Aku tiada masalah diabetes, kandungan gula dalam badan aku terkawal, tekanan darah sentiasa menunjukkan bacaan yang cantik, sentiasa dalam range yang selamat... 

Tapi tanpa diduga, aku tiba-tiba disahkan sebagai pesakit kanser... Fuh banyak benda yang berubah dalam hidup aku... Sudah pasti yang paling banyak mengalami perubahan adalah amalan pemakanan aku... Aku sudah tidak boleh lagi mengamalkan gaya pemakanan lama aku... Aku dah tak boleh ikut sedap hati nak membedal apa sahaja... Aku dah tak boleh main pantang nampak aje, malah perlu berpantang dengan erti kata berpantang yang sebenar-benarnya pantang... Ye, jika aku ingin kekal sihat atau ingin mengawal sel-sel kanser dalam badan aku ini dari terus 'bermaharajalela', nak tak nak aku kena berpantang... 

Sebelum ini aku sudah pernah menulis entri berkaitan pemakanan sihat ini, ok hari ini aku nak share sikit lagi... Secara umumnya makanan-makanan yang 'bahaya' kepada pesakit-pesakit kanser adalah protein dari haiwan... Ini termasuklah ikan, ayam dan daging... Hei bukankah itu semua lauk asasi semua manusia...? Well sad but true, itu pantang yang utama... Selain itu...? Gula putih, susu dan semua produk tenusu termasuklah kek, pastri, biskut, cookies, aiskrim dan seumpamnya... Semua jenis makanan segera dari pakcik KFC dan makcik Mekdi... Semua jenis makanan tin termasuk buah-buahan dalam tin, sardin, kari segera dan seumpamanya... Hermmm apa lagi, ada lagi cuma buat masa ini, ini sahaja yang aku senaraikan dulu...

Bila tengok semua list tu mesti syereeemmm je kan... So apa pulak yang kita nak makan...? Nah disinilah lahirnya satu diet yang aku namakan diet orang utan... Ini merupakan diet yang benar-benar selamat: buah-buahan dan sayur-sayuran... Sebenarnya aku dapat diet ni dari seorang sahabat yang berkongsi pengalamannya dalam group fb yang aku join beberapa bulan yang lepas... Beliau kini di tahap 4 breast cancer, namun menolak untuk semua rawatan moden dan kini berikhtar mengubati sendiri penyakit kansernya dengan mengamalkan pemakanan sihat sahaja... Impressive bukan...? Aku doakan beliau berjaya, dari sudut hati aku yang paling ikhlas... Aku nakkk sangat tengok beliau berjaya, supaya aku boleh canangkan kepada seluruh dunia yang perubatan moden bukanlah satu-satunya cara untuk mengubati penyakit kanser...

Kembali kepada aku, aku masih dalam peringkat beginner...  Jujur aku katakan aku ni bukanlah seorang yang kuat berpantang... Huhuhu... Buat masa sekarang aku masih lagi mengambil beberapa makanan yang 'terlarang' seperti ayam dan ikan... Malah kadangkala 'terbeli' juga aku aiskrim dan biskut-biskutan... Cuma setakat ni aku 'berperang' untuk mengambilnya dalam kuantiti yang sangat-sangat minima... Dalam masa yang sama aku sedang memperbanyakkan pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran dalam pemakanan aku... Memang, buat permulaan terasa sangat-sangat akan kekurangan nikmatnya dalam pemakanan, hilang sedapnya, hilang thrillnya...

Namun sedikit demi sedikit aku cuba, aku cuba untuk meninggikan imaginasi, mempelbagaikan cara pengambilan... Belajar, belajar semula dengan mencari, mencuba resepi-resepi baru... Akhirnya sedikit demi sedikit tekak aku mula menerima, menerima seadanya... Dan kini aku teringat kata-kata seorang sahabat pada suatu ketika dulu, seorang yang aku anggap 'tiada taste' dalam pemakanan:

"Ala Sham apa nak hairan sangat dengan lauk-pauk masakan yang sedap-sedap tu... Paling kuat rasa dia sampai ke tekak je Sham... Lepas dari tekak dia masuk perut, dalam perut tu semuanya sama je Sham... Jadi tahik belaka...."

Kini aku setuju... Juki, aku setuju dengan hang...










Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP