Sahabat Tanpa Suara

Remaja Dan Gejala So-sial

Wednesday, September 15, 2010

Gambar hiasan semata-mata

Bila aku katakan aku adalah seorang anti gejala so-sial bermakna aku memang anti dengan kejadian-kejadian so-sial yang berlaku lewat kebelakangan kini. Gejala buang anak, budak sekolah dicekup ber**en, hisap dadah, mat rempit dan yang sewaktu dengannya, cukup untuk menimbulkan kebencian yang amat sangat. Mereka yang terlibat dengan gejala-gejala ini kebanyakannya adalah dari golongan remaja. Dan lebih daripada itu mereka ini adalah terdiri daripada para pelajar sekolah. Memang menyakitkan hati sungguh. Namun aku nak tekankan disini: membenci gejala so-sial bukan bermakna membenci golongan pelaku gejala so-sial ini. Bukan juga menyalahkan golongan pelaku-pelaku ini semata-mata. Ini pendapat aku.

Aku mengajar di sekolah menengah. Pelanggan-pelangan aku adalah remaja yang berumur di antara 13 hingga 18 tahun. Aku berjumpa dengan golongan ini hampir setiap hari. Aku sering mendengar masalah mereka. Aku melihat perkembangan fizikal mental mereka. Aku memerhatikan tingkah laku mereka. Sekurang-kurangnya 5 hari seminggu. Nak kata pakar tak lah pulak tapi sekurang-kurangnya aku mint golongan ini diberikan pertimbangan yang lebih adil daripada terus menyalahkan mereka 100 peratus. Menurut teori kaunseling zaman remaja adalah zaman yang dipenuhi dengan pelbagai masalah, antaranya:

1. ketidakstabilan emosi,
2. mempunyai daya fantasi, khayalan yang tinggi,
3. mudah untuk berekperimentasi,
4. mudah untuk bereksplorasi,
5. kecanggungan dalam dalam pergaulan dan gerakan,
6. kecenderungan untuk melakukan sesuatu yang baru,
7. kecenderungan untuk membentuk kelompok dan kegiatan berkelompok,
8. perasaan kosong dalam jiwa akibat kurangnya bimbingan,
9. perasaan menentang dan tidak ingin terikat dengan sesuatu dan
10. kegelisahan dalaman akibat tidak dapat memenuhi semua keinginan diri.

Nah kita tengoklah sendiri masalah-masalah dalaman yang dialami oleh manusia yang bernama remaja. Mereka sebenarnya amat-amat perlukan bimbingan dan tunjuk ajar dalam meniti usia remaja mereka. Aku antara yang terpanggil untuk menyumbangkan sesuatu di atas tanggungjawab dan peranan aku sebagai seorang guru. Sorilah pada mana-mana guru yang terasa tetapi aku amat tidak bersetuju dengan sesetengah golongan guru yang menggunakan teknik 'tengking, maki, belasah' yang bagi aku sudah amat-amat ketinggalan zaman. Budak-budak sekarang dah tidak boleh terima teknik pengajaran seperti itu. Mereka akan lebih hormatkan kita jika kita pandai 'menghormati' mereka.

Bagi aku sendiri aku melayan pelajar-pelajar aku secara santai sahaja. Bagi diorang gelak-gelak dan terasa enjoy ketika belajar. Tetapi dalam masa yang sama kena tunjukkan juga ketegasan kita. Jangan sampai kepala kita dipijaknya pulak. Apa-apa pun kita kena ingat yang mereka ni semua budak-budak lagi. Macam-macam mana pun psiko dia tetap bawah kita juga. Namun tindakan disiplin masih perlu untuk menyelesaikan kes-kes tertentu. Itu aku tidak nafikan keperluannya.

Kesimpulannya bagi aku remaja kini bukanlah seperti remaja 20 tahun dahulu. Perkembangan dunia dan persekitaran hari ini menjadikan mereka lebih terdedah dan lebih cepat matang. Kita sebagai orang dewasa dan telah melalui zaman yang dipanggil remaja seharusnya lebih bijak dalam menangani sebarang masalah yag berkaitan dengan mereka. Semua pihak seharusnya memainkan peranan dalam menghindari gejala so-sial yang berlaku hari ini dan bukannya hanya menyalahkan satu-satu pihak atau golongan tertentu sahaja.

2 comments:

sz | m.s.s September 17, 2010 at 9:45 AM  

salam aidilfitri...
betul la tu cikgu sham...
semakin hari semakin gentar membesarkan anak sendiri ni..
ntah apa pula cabaran mendatang...

Sham September 19, 2010 at 8:10 AM  

cabaran membesarkan anak sentiasa ada. yang penting kita ikutlah landasan agama. peringatan untuk saya sendiri dan semua...

Post a Comment

Ha sekarang korang boley komen...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP