Sahabat Tanpa Suara

SUARAPEOPLE[DOT]COM SANGAT GEMPAK

Wednesday, November 17, 2010

Kontest Tulis & Menang adalah Sponsor By SuaraPeople[Dot]Com & Gempak[Dot]Org

Kontest Anda Tulis,Anda Menang
adalah
Sponsor by
SuaraPeople[Dot]Com & Gempak[Dot]Org.
Anda Seorang Blogger Berbakat? Nak tulis blog dan menang duit?
DENGAN MENGGUNAKAN TAJUK
“ SUARAPEOPLE[DOT]COM SANGAT GEMPAK”
CERITAKAN APA SAJA YANG ANDA MAHU BERDASARKAN BAKAT MASING-MASING
( KRITIKAN,PUJIAN,CADANGAN,CITE LAWAK,NOVEL,DLL ).


SYARAT & LANGKAH2 ANDA TULIS,ANDA MENANG
1.TAJUK ENTRI MESTILAH “ SUARAPEOPLE[DOT]COM SANGAT GEMPAK”
2.PAPARKAN BANNER PERTANDINGAN YANG DILINKKAN KE SINI.
3. COPY DAN PASTE TEXT INI DI BAWAH BANNER DISERTAKAN LINK KE SINI:
“Kontest Tulis & Menang adalah Sponsor By SuaraPeople[Dot]Com & Gempak[Dot]Org”
4. Tuliskan cerita anda dalam bahasa Malaysia. Pastikan dalam entri tersebut anda link kan http://www.suarapeople.com dan http://www.gempak.org/ (Sp sekali,Gempak sekali da cukup)
5.Entri anda akan di adili oleh insan terpilih.
6. kami akan komen di entri anda tanda entri anda di approved kan :)
7. Tarikh tutup 12/12/2010
8. Penganjur berhak mengubah sebarang syarat dan peraturan sepanjang pertandingan dijalankan.
9. Kegagalan untuk mematuhi syarat dan prosedur akan menyebabkan entri anda tidak dikira..

Hadiah
Tempat pertama : Wang tunai RM150
Tempat kedua : Wang tunai RM80 RM100
Tempat ketiga : Wang tunai RM40 RM50
Entri Paling Popular : Wang tunai RM30
sebarang pertanyaan boleh add ym : suarapeople@yahoo.com

***********************************************************************************

Ini satu lagi contest yang aku jumpa: Contest Tulis Dan Menang yang disponsor oleh SuaraPeople[Dot]Com & Gempak[Dot]Org. Syarat-syarat pertandingan seperti dinyatakan di atas. Atas dasar perikeblogan, aku terpanggil untuk turut serta. Nak menang mungkin taklah tapi sekadar memeriahkan cara bolehlah kot.jeng jeng jeng...1st thing to do aku usha dulu blog peserta2 awal. Ada buat lawak, ada berpuisi, kisah benar bla-bla... Perghh semua best-best. Haa ni tengok aku punya pulak:

Sebuah kisah untuk tatapan bersama: Dia Ibuku...

Ibuku buta sebelah mata, aku benci ibuku, dia amat memalukan aku.

Pada suatu hari semasa di sekolah rendah ibuku datang ke sekolah untuk menjenguk aku. Aku malu pada rakan-rakanku. Kenapa ibuku sanggup memalukan aku hingga sedemikian. Aku tidak mempedulikannya. Aku menunjukan muka benci padanya lalu berlalu pergi darinya.

Keesokan harinya, rakan-rakanku mengejekku dengan mengatakan ibu setan bermata satu. Aku merasa sungguh malu. Kebencian pada ibuku semakin meruap-ruap. Balik ke rumah aku terus memarahi ibuku: "kenapa ibu suka memalukan aku. Kenapa ibu perlu menunjukkan kepada rakan-rakan ku akan mata ibu yang cacat itu? Aku benci ibu!!" Ibu aku hanya terdiam. Aku tanpa rasa sekelumit kesal pun berlalu meninggalkan ibuku.

Perasaan benci pada ibuku tak pernah padam. Aku ingin segera meninggalkannya. Dalam senyap aku menanam harapan untuk belajar bersungguh-sungguh. Aku ingin segera meninggalkan rumahku. Berkat kesungguhan ku aku berjaya melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Tamat pengajian aku kembali ke tanah air dan bekerja di ibu kota. Aku berkahwin dengan isteriku yang jelita dan dikurniakan sepasang cahaya mata.

Suatu hari datang seorang tua yang buta sebelah mata ke rumahku. Rupa-rupanya dia ibuku. Itu merupakan kali pertama aku melihatnya sejak aku kembali bekerja di tanah air. Anak-anakku terkejut melihat matanya yang buta. Lalu aku menjerit kepadanya: "sanggup kau datang ke sini semata-mata untuk menakutkan anak-anak aku! NYAH KAU DARI SINI!!" Segera ibuku menjawab: "maafkan makcik, makcik tersalah alamat..."

Pada suatu hari aku mendapat surat untuk reunion rakan-rakan sekolah lama. Aku memberi alasan kepada isteriku yang aku perlu 'out station' untuk menghadiri perjumpaan tersebut. Setelah tamat perjumpaan aku lalu di hadapan rumah usang ibuku. Sengaja aku singgah tetapi tiada orang. Tak semena-mena datang jiran ku menerpaku dan berkata:" ibumu sudah meninggal. Ini ada sepucuk surat yang dia ingin kamu baca." Aku sedikit tidak merasa sedih. Tidak setitik pun aku mengalirkan airmata. Aku membuka surat dan membaca:

"Anakku yang dikasihi,

Ibu sentiasa teringatkan kamu setiap masa. Ibu minta maaf kerana telah menakutkan anak-anak kamu di ibu kota tempoh hari. Ibu merasa gembira mendengar perkhabaran yang kamu akan balik ke kampung untuk perjumpaan dengan rakan-rakan kamu. Tetapi besar kemungkinan ibu tidak dapat berjumpa dengan kamu kerana ibu kurang daya untuk bangun. Mungkin juga ketika kamu membaca surat ini ibu sudah tiada...

Anakku,

Kamu mungkin tidak tahu ketika kamu kecil kamu telah mengalami satu kemalangan dan kehilangan sebelah mata kamu. Sebagai seorang ibu, ibu tidak sanggup melihat anak ibu membesar tanpa sebelah mata, oleh itu ibu telah mendermakan sebelah mata ibu kepada kamu...

Ibu merasa bangga dan bersyukur kerana anak ibu kini sudah berjaya. Yang lebih penting kerana anak ibu dapat melihat dunia dengan sempurna melalui mata IBU mu ini. Ibu sentiasa mendoakan kejayaan dan kesenangan kamu...

Dengan penuh kasih sayang,
IBU...

End of story...

Post a Comment

Ha sekarang korang boley komen...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

!

!

  © Blogger template On The Road for shamdisini.blogspot.com 2010

Back to TOP